Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Sapi

Ternyata Mikroba dalam Perut Sapi Bisa Mendaur Ulang Plastik

Berita Baru, Austria – Sebuah penelitian menemukan, Komunitas mikroba yang ditemukan di perut sapi dapat memecah plastik, berpotensi menawarkan cara berkelanjutan untuk membantu mengurangi sampah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Secara khusus, organisme berasal dari rumen – yang pertama dan terbesar dari empat kompartemen yang membentuk perut sapi.

Para ahli di Universitas Sumber Daya Alam dan Ilmu Kehidupan Austria berpikir bakteri ini mungkin berguna karena, dalam makanan sapi, mereka memecah polimer tumbuhan alami.

Faktanya, percobaan tim menemukan bahwa komunitas mikroba yang beragam ini dapat menguraikan plastik lebih cepat daripada organisme tunggal yang diuji dalam penelitian sebelumnya.

Ternyata Mikroba dalam Perut Sapi Bisa Mendaur Ulang Plastik
Secara khusus, organisme berasal dari rumen — yang pertama dan terbesar dari empat kompartemen yang membentuk perut sapi, digambarkan

Komunitas mikroba besar hidup di retikulum rumen dan bertanggung jawab atas pencernaan makanan pada hewan,’ kata penulis makalah dan pakar bioteknologi Doris Ribitsch dari University of Natural Resources and Life Sciences di Wina.

‘Jadi kami menduga beberapa aktivitas biologis juga dapat digunakan untuk hidrolisis poliester,’ tambahnya, merujuk pada jenis reaksi penguraian plastik.

Dalam studi mereka, tim melihat tiga jenis poliester yang berbeda – salah satunya adalah PET (polyethylene terephthalate), polimer sintetis yang biasa digunakan dalam produksi tekstil dan kemasan.

Dua plastik lainnya adalah polybutylene adipate terephthalate (PBAT) — bahan biodegradable yang digunakan untuk membuat kantong plastik kompos — dan polyethylene furanoate (PEF), bahan berbasis bio yang berasal dari gula nabati terbarukan.

Sebuah rumah jagal di Austria menyediakan cairan rumen, yang diinkubasi oleh para peneliti dengan ketiga plastik – baik dalam bentuk film maupun bubuk – untuk memeriksa seberapa efektif mikroorganisme dalam memecah bahan.

Tim menemukan bahwa mikroba dari rumen sapi mampu memecah ketiga plastik – PET, PBAT, PEF – dengan versi bubuk, dengan area permukaan yang lebih besar untuk diserang, tidak mengherankan terurai lebih cepat daripada film.

Selain itu – dibandingkan dengan hasil penelitian serupa yang dilakukan dengan menggunakan mikroorganisme tunggal – tim menemukan bahwa cairan rumen lebih efektif.

Hal ini menunjukkan bahwa kombinasi enzim yang digunakan oleh komunitas mikroba, bukan hanya satu enzim spesifik, yang merupakan kunci dekomposisi plastik yang efektif.

Saat ini, tim hanya melakukan pekerjaannya dalam skala kecil di laboratorium.

Namun, Dr Ribitsch mengatakan, ‘Karena banyaknya jumlah rumen yang terakumulasi setiap hari di rumah jagal, upscaling akan mudah dibayangkan.’

Dengan studi awal mereka selesai, para peneliti berharap untuk melakukan penelitian lebih lanjut di bidang ini – karena, Dr Ribitsch mencatat, komunitas mikroba telah dieksplorasi sebagai sumber daya ramah lingkungan yang potensial.