Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pernikahan

Ternyata Pernikahan yang Tidak Memuaskan Mempengaruhi Kesehatan

Berita Baru, Israel – Jika Anda terjebak dalam pernikahan yang tidak memuaskan, penelitian baru yang mengkhawatirkan dari Israel menyarankan Anda harus mendapatkan terapi pernikahan atau berisiko untuk meninggal lebih awal.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Menjelajahi data kesehatan yang ekstensif selama lebih dari 30 tahun, sebuah tim dari Universitas Tel Aviv melacak kematian dan penyebab kematian lebih dari 10.000 pria Israel.

Tidak bahagia dengan pernikahan Anda, atau bahkan menganggap pernikahan Anda buruk, membuat para pria kemungkinan besar meninggal karena kondisi serebrovaskular (CVA), seperti stroke, atau penyumbatan pembuluh darah pada tingkat yang sama dengan merokok dan kurangnya aktivitas fisik.

Para pria yang merasa pernikahan mereka tidak bahagia, 69,2 persen lebih mungkin meninggal karena stroke daripada mereka yang bahagia dalam pernikahan mereka, para penulis menemukan.

Ketika mempertimbangkan semua kasus kematian dini di antara pria, tingkat kematian 19 persen lebih tinggi pada pria yang mengatakan pernikahan mereka tidak memuaskan.

Penulis studi mengatakan otoritas kesehatan harus mempromosikan terapi pernikahan sebagai cara untuk meningkatkan kesehatan pria dan membantu mereka hidup lebih lama.

CVA mencakup berbagai kondisi yang mempengaruhi aliran darah ke otak, termasuk stroke, serangan iskemik transien, aneurisma dan arteri yang tersumbat.

“Studi kami menunjukkan bahwa kualitas pernikahan dan kehidupan keluarga memiliki implikasi kesehatan untuk harapan hidup,” kata penulis studi Dr Shahar Lev-Ari.

“Pria yang melaporkan bahwa mereka menganggap pernikahan mereka sebagai kegagalan meninggal lebih muda daripada mereka yang mengalami pernikahan mereka sebagai sangat sukses.”

Sebagai bagian dari studi, para peneliti melakukan analisis statistik dari database yang mulai mengumpulkan data pada tahun 1960-an.

Selama 32 tahun, mereka melacak kesehatan dan perilaku 10.000 pria, semua pegawai negara Israel, dengan cermat memperhatikan kematian akibat stroke.

Pada awal penelitian, sebagian besar peserta berusia 40-an dan sejak dimulai pada 1960-an, total 64 persen meninggal karena berbagai penyakit.

“Kami ingin menganalisis data yang dikumpulkan secara longitudinal menggunakan berbagai parameter untuk mengidentifikasi faktor risiko perilaku dan psikososial yang dapat memprediksi kematian akibat CVA dan kematian dini karena alasan apa pun,” kata penulis studi Dr Shahar Lev-Ari.

Pada awal studi selama 32 tahun, peserta diminta untuk memberi peringkat tingkat kepuasan pernikahan mereka pada skala 1, sangat berhasil) hingga 4, tidak berhasil.

Dengan kata lain, tingkat kepuasan pernikahan telah muncul sebagai faktor prediktif untuk harapan hidup pada tingkat yang sebanding dengan merokok dan aktivitas fisik.

Selama 32 tahun masa tindak lanjut, 5.736 subjek meninggal, dan 595 meninggal karena stroke.

Tingkat kematian akibat stroke meningkat sebesar 69,2 persen dari 24,0 pada kelompok yang paling puas menjadi 40,6 pada kelompok yang paling tidak puas, para penulis menemukan.

Tingkat semua penyebab kematian meningkat 19 persen dari 248,5 pada kelompok yang paling puas menjadi 295,3 pada kelompok yang paling tidak puas.

Sebuah analisis sensitivitas menemukan bahwa tingkat kematian sukarelawan yang lebih muda – mereka yang berusia di bawah 50 tahun – dalam kategori paling tidak puas saat perekrutan adalah 39,4 persen lebih tinggi daripada mereka yang berada dalam kategori paling puas.

Peningkatan yang kurang dramatis sebesar 6,5 persen terlihat pada peserta penelitian yang lebih tua.

“Pada usia yang lebih tinggi, kesenjangannya lebih kecil, mungkin karena proses penyesuaian yang dialami pasangan hidup dari waktu ke waktu,” menurut Lev-Ari.

Selain itu, para peneliti melakukan analisis statistik dari semua faktor risiko yang diketahui berkontribusi terhadap kematian akibat penyakit kardiovaskular, seperti diabetes, hipertensi, BMI berlebihan, dan status sosial ekonomi.

Mereka menemukan bahwa risiko relatif kematian karena alasan apa pun di antara yang tidak bahagia menikah versus yang menikah bahagia adalah 1,21 lebih tinggi di antara mereka yang tidak puas dengan pernikahan mereka.

Angka ini mirip dengan data dalam literatur mengenai perokok dan mereka yang menjalani kehidupan menetap, tim menjelaskan.

“Temuan ini konsisten dengan penelitian lain yang telah menunjukkan efektivitas program pendidikan membina kemitraan hidup yang baik sebagai bagian dari strategi nasional untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan bagi masyarakat luas,” kata Lev-Ari.