Berita

 Network

 Partner

Ibu Jari

Tes Ibu Jari ini dapat Memprediksi Apakah Anda Memiliki Kondisi Jantung ini

Berita Baru, Amerika Serikat – Tes ibu jari sederhana ini dapat dilakukan untuk mengidentifikasi individu yang berisiko terhadap suatu kondisi jantung yang dapat membunuh dalam hitungan menit dan tidak memiliki gejala.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Uji ini akan menunjukkan jika seseorang menyimpan aneurisma aorta, atau tonjolan abnormal di dinding pembuluh darah utama yang bisa berakibat fatal jika tidak terdeteksi.

Aneurisma aorta dapat menyebabkan ketidaknyamanan, tetapi kebanyakan orang tidak menyadari bahwa mereka memilikinya sampai dilakukan pada tindakan pemindaian.

Dikhawatirkan, jika pecah, menyebabkan pendarahan internal massal, yang biasanya berakibat fatal.

Tes yang dilakukan sendiri, diusulkan oleh sebuah penelitian di American Journal of Cardiology, tes ini mudah untuk dilakukan.

Yang harus Anda lakukan adalah mengangkat tangan seolah-olah Anda menyuruh seseorang untuk berhenti. Dengan telapak tangan rata, regangkan ibu jari sejauh mungkin melintasinya, ke arah jari kelingking.

Jika ibu jari Anda membentang melewati tepi tangan Anda, para peneliti mengatakan ini mungkin merupakan tanda aneurisma aorta tersembunyi dan Anda harus memeriksakannya ke dokter.

Mampu menggerakkan ibu jari dengan cara ini mungkin merupakan indikasi bahwa tulang panjang pasien berlebihan dan persendiannya kendur, kemungkinan tanda penyakit jaringan ikat di seluruh tubuh, termasuk aorta, menurut para peneliti.

Namun, tidak semua orang yang dapat melakukan ini akan ditemukan memiliki kondisi tersebut.

Juga bisa memakan waktu lama untuk pecahnya aneurisma aorta.

“Masalah terbesar dalam penyakit aneurisma adalah mengenali individu yang terkena dalam populasi umum sebelum aneurisma pecah,” kata Dr John A. Elefteriades, penulis senior studi dan direktur emeritus Institut Aortik di Yale New Haven Hospital di Connecticut.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa sebagian besar pasien aneurisma tidak menunjukkan tanda jempol-telapak tangan yang positif, tetapi pasien yang memiliki tes positif memiliki kemungkinan besar untuk menyimpan aneurisma.’

Dr Elefteriades percaya bahwa meskipun tes ini bukan alat yang cukup untuk memastikan diagnosis, tes ini layak dimasukkan dalam pemeriksaan fisik standar, terutama bagi mereka yang memiliki riwayat keluarga dengan aneurisma aorta.

Berita Terkait :  Bakteri dari Mikroplastik Berpotensi "Meracuni" Tiram Konsumsi

“Menyebarkan pengetahuan tentang tes ini mungkin mengidentifikasi pembawa aneurisma diam-diam dan menyelamatkan nyawa,” tambahnya.

Lima puluh persen orang dengan aneurisma yang pecah meninggal sebelum mencapai rumah sakit dan dari mereka yang berhasil, peluang rata-rata untuk bertahan hidup hanya 50-50.

Ini adalah pembunuh diam-diam karena pasien mungkin bebas gejala sampai pecah dan menjadi keadaan darurat.

Aneurisma aorta sangat mempengaruhi pria berusia akhir 50-an ke atas.

Tidak ada yang tahu penyebabnya dengan pasti, tetapi merokok terlibat dan dikaitkan dengan pengerasan pembuluh darah. Diet tinggi lemak dan kelebihan berat badan juga meningkatkan risiko pecahnya pembuluh darah.

Tes ibu jari telah direkomendasikan sebagai cara untuk mengidentifikasi aneurisma aorta asendens, bagian dari pembuluh darah yang keluar dari jantung ke atas. Namun, aneurisma dapat terjadi di berbagai bagian aorta, termasuk bagian perut yang mengalir ke arteri di kaki.

Karena aneurisma aorta perut (AAA) juga dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan, skrining NHS gratis ditawarkan untuk pria di atas usia 65 tahun untuk mengukur ukuran aorta.

The thumb test will indicate if a person is harbouring an aortic aneurysm — an abnormal bulge in the wall of the major blood vessel that can prove fatal if undetected
Tes ibu jari akan menunjukkan apakah seseorang menyimpan aneurisma aorta – tonjolan abnormal di dinding pembuluh darah utama yang bisa berakibat fatal jika tidak terdeteksi.

Namun, angka dari tahun lalu menunjukkan bahwa satu dari lima pria di Inggris yang paling berisiko tidak menghadiri pemeriksaan.

Pemindaian ultrasound 10 menit sederhana pada perut mencari pembengkakan di pembuluh darah, dengan itu menjadi indikator utama aneurisma.

Pria mana pun yang terdaftar di GP akan menerima surat undangan untuk skrining pada tahun ia berusia 65 tahun atau pemindaian dapat diminta dengan menghubungi layanan skrining lokal secara langsung.

Wanita dan pria yang lebih muda tidak diundang untuk pemeriksaan karena 95 persen AAA yang pecah terjadi pada pria berusia 65 tahun ke atas.

Pada tahun 2016, 1.670 pria Inggris berusia 65-plus terbunuh oleh aneurisma yang tiba-tiba pecah, menjadikannya penyebab kematian yang lebih besar daripada banyak kanker termasuk kulit, testis, atau tiroid.