Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tesla

Tesla Sempat Menarik 817.000 kendaraan di AS karena Masalah Alarm Sabuk Pengaman

Berita Baru, Amerika Serikat – Tesla telah dipaksa untuk menarik 817.000 kendaraan mereka di AS, karena masalah dengan sistem peringatan sabuk pengaman yang tidak memperingatkan pengemudi untuk memasang sabuk pengaman.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Hal tersebut dinilai sebagai masa yang buruk bagi perusahaan milik Elon Musk, yang telah terkena dua penarikan dalam tiga hari, dan lebih dari 100 keluhan mobil tiba-tiba mogok tanpa peringatan.

Penarikan besar-besaran terbaru diperintahkan oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA), karena kendaraan yang terkena dampak tidak lagi mematuhi “standar keselamatan kendaraan bermotor federal” pada “Perlindungan Kecelakaan Penumpang.”

Ini berarti bahwa tanpa bunyi lonceng yang aktif untuk memperingatkan pengemudi bahwa mereka belum memasang sabuk pengaman, mereka berisiko lebih tinggi mengalami kecelakaan akibat kecelakaan.

Beberapa mobil Model S dan Model X 2021-2022 terpengaruh, serta Model 3 dari 2017 hingga 2022, dan kendaraan Model Y dari 2020 hingga 2022.

Angka penjualan sejak 2017 menunjukkan Tesla telah menjual kurang dari satu juta mobil di AS, jadi penarikan 817.000 kendaraan ini merupakan masalah signifikan bagi perusahaan yang berbasis di Texas.

Tesla mengatakan tidak mengetahui adanya kecelakaan atau cedera yang terkait dengan masalah ini dan akan mengirim “pembaruan melalui internet” dalam beberapa hari mendatang untuk memperbaiki masalah tersebut.

Banyak dari masalah baru-baru ini yang dihadapi perusahaan mobil adalah pada perangkat lunaknya, yang dapat merusak kebanggaan pendiri Elon Musk, yang baru-baru ini men-tweet: “Tesla adalah perusahaan perangkat lunak seperti halnya perusahaan perangkat keras, baik dalam mobil dan di pabrik.”

In October, Tesla recalled nearly 12,000 vehicles over a version of its Full Self-Driving beta software that caused unnecessary braking or false collision warning
Penarikan besar-besaran terbaru diperintahkan oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA), karena sampai diperbaiki, kendaraan yang terkena dampak tidak lagi mematuhi ‘standar keselamatan kendaraan bermotor federal’ pada ‘Perlindungan Kecelakaan Penghuni’

Dokumen yang dibagikan oleh NHTSA menunjukkan bahwa masalah ini terbatas pada keadaan di mana bel terputus dalam “siklus drive sebelumnya”, di mana pengemudi terus melaju, mengabaikan alarm tanpa memasang sabuk pengaman.

Ini menunjukkan bahwa itu hanya masalah bagi pengemudi Tesla yang gagal mendengarkan lonceng pertama kali.

Tesla menjelaskan bahwa bahkan dalam keadaan seperti itu, begitu pengemudi mencapai 13 mil per jam, lonceng akan berbunyi lagi, dan ada pengingat visual untuk memasang sabuk pengaman.

Namun, standar keselamatan di AS mengharuskan “bunyi pengingat sabuk pengaman yang dapat didengar untuk aktif saat kendaraan mulai” dan tidak dimatikan sampai pengemudi diikat.

Many of the recent issues facing the car firm have been in its software, which could be a dent to the pride of founder Elon Musk, who recently tweeted: 'Tesla is as much a software company as it is a hardware company, both in car and in factory'
Banyak dari masalah baru-baru ini yang dihadapi perusahaan mobil adalah pada perangkat lunaknya, yang dapat merusak kebanggaan pendiri Elon Musk, yang baru-baru ini men-tweet: ‘Tesla adalah perusahaan perangkat lunak seperti halnya perusahaan perangkat keras, baik dalam mobil dan di pabrik’
Documents shared by the NHTSA suggest that the issue is limited to circumstances where the chime was interrupted in the 'preceding drive cycle', where the driver continued going, dismissing the alarm without buckling up
Dokumen yang dibagikan oleh NHTSA menunjukkan bahwa masalah ini terbatas pada keadaan di mana bel terputus dalam ‘siklus drive sebelumnya’, di mana pengemudi terus melaju, mengabaikan alarm tanpa memasang sabuk pengaman.

Ini berarti bahwa model Tesla, yang semuanya dibuat setelah 2017, dan sebagian besar sejak 2020, melanggar peraturan ini.

Ini dapat diperbaiki dengan pembaruan perangkat lunak sederhana, yang menurut Tesla akan dikirimkan ke mobil dalam beberapa hari mendatang.

Masalah ini terlihat di Institut Pengujian dan Penelitian Mobil Korea Selatan pada 6 Januari, dengan Tesla menyetujui penarikan kembali pada 25 Januari.

Ini adalah salah satu penarikan terbesar bagi perusahaan, mencakup semua model dalam jajarannya dan sebagian besar mobil yang telah dijualnya sejak 2017.

Sementara masalah ini tampaknya mudah untuk diperbaiki, dan cukup terbatas dalam aplikasi dunia nyata, itu tidak mungkin terjadi pada waktu yang lebih buruk untuk Tesla.

Perusahaan tersebut baru saja mengumumkan kemarin bahwa mereka menarik kembali 54.000 kendaraan karena masalah dengan perangkat lunak self-driving-nya yang memungkinkan mereka melewati rambu-rambu berhenti tanpa berhenti total.

Tesla mengumumkan akan menonaktifkan fitur dengan pembaruan perangkat lunak melalui internet

This means that the Tesla models, all of which were built after 2017, and most since 2020, fall foul of the letter of these regulations
Ini berarti bahwa model Tesla, yang semuanya dibuat setelah tahun 2017, dan sebagian besar sejak tahun 2020, melanggar peraturan ini

Alain Kornhauser, ketua fakultas teknik kendaraan otonom di Universitas Princeton, mengatakan penarikan itu adalah contoh NHTSA melakukan tugasnya sebagai pengawas keselamatan jalan nasional.

Penarikan itu “menunjukkan bahwa mereka bisa efektif bahkan jika Tesla seharusnya lebih bertanggung jawab sejak awal,” katanya.