Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Toserba ini Menggunakan Robot untuk Merubah Sampah Plastik Menjadi Seni

Berita Baru, Inggris – Toserba terkenal di Inggris, Selfridges telah merekrut jenis robot “upcycling” setinggi 8 kaki (2.4 Meter) yang dapat mencetak 3D plastik daur ulang menjadi objek desainer yang dipersonalisasi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 23 April, di toko Selfridges di Oxford Street di pusat kota London, robot itu akan mencetak barang-barang yang terbuat dari polusi sampah plastik yang diambil dari lautan dunia.

Ini menciptakan berbagai objek desainer dari plastik, termasuk vas, kursi, bangku dan kap lampu, yang dapat dipilih dan dibeli oleh pelanggan.

Barang-barang tersebut telah dirancang oleh Nagami, sebuah perusahaan Spanyol yang berspesialisasi dalam perabotan dan peralatan rumah tangga kelas atas.

Robot Selfridges tersebut mencetak benda 3D hingga akhir April tahun ini, dengan biaya mulai dari £155 (Rp. 2.8 Juta) hingga £830 (Rp. 15.4 Juta).

Pencetakan 3D menggunakan perangkat lunak untuk membuat desain tiga dimensi sebelum dicetak oleh peralatan robot.

Lengan robot otomatis memiliki nosel di ujungnya yang memancarkan zat cetak, dalam hal ini sampah plastik yang meleleh dan bekerja lapis demi lapis.

Robot tersebut merupakan ciptaan ABB, sebuah perusahaan otomasi Eropa yang biasanya memasok robot untuk keperluan industri.

“Sementara pilihan yang diperluas sangat bagus untuk konsumen, itu juga berdampak pada lingkungan, dengan produk dan kemasan sering dibuang tanpa sedikit memikirkan di mana mereka berakhir atau apakah mereka akan didaur ulang,” kata Marc Segura, presiden divisi robotika ABB .

“Dengan menggunakan kembali plastik dari lautan dunia untuk mencetak objek desainer, kami membantu menyoroti kontribusi penting robot dalam menciptakan proses manufaktur berkelanjutan yang menjadi pusat ekonomi sirkular.”

Orang-orang yang melewati Oxford Street akan dapat melihat robot beraksi melalui jendela toko, di sudut toko tak jauh dari Duke Street.

Ketika mereka masuk ke toko, mereka dapat memilih barang untuk dibeli di layar, seperti kios interaktif di McDonald’s.

Pembelian dilakukan sesuai pesanan di tempat sementara mereka menunggu.

Dalam hal waktu, dapat bervariasi dari sekitar dua jam untuk vas atau lampu sederhana hingga beberapa jam untuk produk yang lebih besar dan lebih kompleks seperti kursi.

People going along Oxford Street will be able to see the robot in action through the shop window, in the corner of the store just off Duke Street
Orang-orang yang melewati Oxford Street akan dapat melihat robot beraksi melalui jendela toko, di sudut toko tak jauh dari Duke Street

Robot Selfridges menggunakan plastik ‘daur ulang’ dari laut dunia yang dikumpulkan oleh organisasi lingkungan Parley for the Oceans, yang telah menghitung Adidas, American Express, PBB dan Bank Dunia sebagai mitra utama.

“Bekerja dengan dua pemimpin industri, ABB dan Nagami, kami sekarang dapat mencetak sesuai permintaan di mana saja di dunia untuk mengubah masalah menjadi solusi,” kata pendiri dan CEO Parley Cyrill Gutsch.

“Di luar potensi besar untuk mengurangi limbah dengan mencetak langsung di dalam lokasi ritel seperti Selfridges, kami ingin menggunakan teknologi ini untuk memberdayakan komunitas lokal di seluruh dunia.”

Mesin semacam itu dapat dipasok ke negara-negara berkembang untuk mengubah polusi plastik lokal menjadi objek yang berguna.

Diharapkan demonstrasi juga akan membantu menyoroti potensi yang lebih luas dari otomatisasi robot dalam membantu pengecer menarik pelanggan ke toko mereka.

3D-printing uses software to create a three dimensional design before being printed by robotic equipment. Automated robotic arms have a nozzle at the end that emit the printing substance layer by layer
Pencetakan 3D menggunakan perangkat lunak untuk membuat desain tiga dimensi sebelum dicetak oleh peralatan robot. Lengan robot otomatis memiliki nosel di ujungnya yang memancarkan zat cetak lapis demi lapis

Robot sudah digunakan dalam jumlah yang meningkat dalam manajemen inventaris dan pengiriman serta layanan di dalam toko

Organisasi riset Coherent Market Insights memperkirakan pertumbuhan 30 persen dalam penggunaan robot di ritel pada tahun 2028.

ABB sudah memiliki demo robot di toko pengecer mode Jerman Solebox di Berlin, yang memilih sepatu yang dipilih oleh pelanggan menggunakan layar.

Jika sepatu tidak pas atau pelanggan ingin mencoba yang lain, robot akan mengambilnya dari laci dan mengembalikannya ke rak.

ABB's robtoic demo at German fashion retailer Solebox's store in Berlin which picks shoes selected by customers on a screen
Demo robtoic ABB di toko pengecer mode Jerman Solebox di Berlin yang memilih sepatu yang dipilih oleh pelanggan di layar

Di China, kios ritel yang dikembangkan oleh perusahaan komunikasi seluler China, Huawei bekerja sama dengan ABB, memungkinkan pelanggan untuk mengumpulkan berbagai perangkat termasuk smartphone dan tablet.

Dirancang untuk ditempatkan di lokasi jalan raya, kios menggunakan robot yang disebut FlexBuffer untuk memilih perangkat yang dipesan secara online atau dibeli di tempat.

Setelah dipilih, produk ditempatkan ke dalam laci koleksi untuk dibawa pulang oleh pelanggan.