Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

satelit

Uji Coba Sukses China Menggunakan Layar Raksasa untuk Memindahkan Sampah Satelit

Berita Baru, China – Di ruang angkasa terhampar ribuan ton sampah satelit dan roket dari bumi, dan tidak ada yang bisa menjaganya tetap bersih, dengan total massa semua benda di orbit dikatakan setara dengan sekitar 9.900 ton.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 14 Juli, untuk mengatasi hal ini, para ilmuwan China telah mengembangkan layar besar, yang mereka katakan dapat digunakan untuk mengubah orbit roket dan satelit mati sehingga mereka terbakar di atmosfer Bumi dan tidak menjadi sampah luar angkasa.

Yang mereka sebut “Layar de-orbiting” seluas 269 kaki persegi (25 meter persegi) bekerja dengan memperlambat muatannya yang tidak berfungsi secara perlahan hingga dipindahkan keluar dari orbit.

Puing-puing itu kemudian akan terbakar di atmosfer bumi dalam beberapa tahun, sebagai sebuah proses yang bisa memakan waktu lebih dari seratus tahun.

Layar tersebut telah dikembangkan dan berhasil diuji oleh Institute 805 dari Shanghai Academy of Spacecraft Technology (SAST) di China, menurut surat kabar berbahasa Inggris China Global Times.

Berita itu muncul setelah Pemerintah Inggris mengumumkan bulan lalu bahwa mereka ingin mulai menangani jutaan puing-puing di orbit Bumi.

Ini termasuk mengatur peluncuran satelit komersial, memberi penghargaan kepada perusahaan yang meminimalkan jejak mereka di orbit Bumi, dan memberikan tambahan £ 5 juta (Rp. 89 Miliar)untuk teknologi membersihkan sampah luar angkasa.

The sail was installed onto the payload capsule of the 300-kilogram Long March-2D Y64 carrier rocket, that was launched into space on June 23 2022
Layar dipasang pada kapsul muatan roket pembawa Long March-2D Y64 seberat 300 kilogram, yang diluncurkan ke luar angkasa pada 23 Juni 2022
It was successfully unfurled in space on June 26, according to system engineers at SAST
Itu berhasil dibentangkan di luar angkasa pada 26 Juni, menurut insinyur sistem di SAST
The sail uses the drag formed by the thin atmosphere to slow down the defunct spacecraft it is attached to, enabling it to leave its original orbit and move into the Earth's atmosphere
Layar menggunakan gaya hambat yang dibentuk oleh atmosfer tipis untuk memperlambat pesawat ruang angkasa yang sudah mati, yang memungkinkannya meninggalkan orbit aslinya dan pindah ke atmosfer bumi.

Layar tersebut diuji dengan memasangnya ke dalam kapsul muatan roket pembawa Long March-2D Y64 seberat 300 kilogram, yang diluncurkan ke luar angkasa pada 23 Juni 2022.

Layar itu berhasil dibentangkan di luar angkasa tiga hari kemudian, menurut Global Times yang dikelola pemerintah, yang berbicara dengan insinyur sistem SAST pada hari Selasa.

Layar Ini memiliki ketebalan kurang dari sepersepuluh dari diameter rambut, yang berarti dapat dipasang ke banyak pesawat ruang angkasa, klaim badan antariksa.

Menurut SAST, ini menandai pertama kalinya di dunia sistem layar de-orbiting telah dikerahkan sedemikian rupa.

Layar tersebut menggunakan gaya hambat yang dibentuk oleh atmosfer tipis untuk memperlambat pesawat ruang angkasa yang mati, memungkinkannya meninggalkan orbit aslinya dan pindah ke atmosfer Bumi, di mana ia terbakar.

Hal ini dapat mengurangi waktu mengorbit puing-puing dari lebih dari seratus tahun menjadi kurang dari sepuluh tahun, meskipun dalam kasus ini hanya membutuhkan waktu dua tahun.

Diperkirakan 13.100 satelit telah diluncurkan ke orbit sejak 1957, menurut Badan Antariksa Eropa, dengan 8.410 tersisa di luar angkasa dan 5.800 masih berfungsi.

Massa total semua objek di orbit dikatakan setara dengan sekitar 9.900 ton, sementara model statistik menunjukkan ada 130 juta keping puing dari ukuran 1mm hingga 1cm.

Ini dapat menimbulkan ancaman bagi pesawat ruang angkasa yang aktif, misalnya, pada tahun 2009 satelit komunikasi AS yang berfungsi, Iridium-33, bertabrakan dengan satelit Rusia yang tidak berfungsi, Cosmos-2251, saat keduanya melewati diatas Siberia utara yang ekstrem.

Tabrakan tunggal ini menghasilkan lebih dari 2.300 pecahan puing, dan merobohkan Iridium 33.

A computer-generated image of objects in Earth orbit that are currently being tracked. Approximately 95 percent of the objects in this illustration are orbital debris, i.e., not functional satellites. The dots represent the current location of each item
Gambar objek yang dihasilkan komputer di orbit Bumi yang saat ini sedang dilacak. Sekitar 95 persen objek dalam ilustrasi ini adalah puing-puing orbit, yaitu, bukan satelit yang berfungsi. Titik-titik mewakili lokasi saat ini dari setiap item

Data menunjukan, satelit SpaceX Starlink milik Elon Musk juga bertanggung jawab atas lebih dari setengah pertemuan jarak dekat di orbit, bahkan meskipun dengan hanya 1.500 dari 12.000 yang direncanakan diluncurkan sejauh ini.

Operator satelit seperti SpaceX terus-menerus dipaksa untuk melakukan penyesuaian untuk menghindari pertemuan dengan pesawat ruang angkasa lain dan potongan-potongan puing.

Dengan ratusan satelit Starlink di orbit, jumlah pendekatan berbahaya akan terus bertambah, menurut sebuah studi oleh University of Southampton.

Para peneliti menemukan bahwa satelit Starlink terlibat dalam rata-rata 1.600 pertemuan jarak dekat dengan pesawat ruang angkasa lain setiap minggu, termasuk beberapa di mana dua objek berada dalam jarak sekitar setengah mil satu sama lain, menurut laporan Space.com.

Jika dua pesawat ruang angkasa jatuh di orbit maka mereka akan menghasilkan awan puing yang pada gilirannya akan mengancam satelit lain yang beroperasi di wilayah ruang angkasa yang sama.

Bulan lalu, pemerintah Inggris mengumumkan serangkaian langkah-langkah baru yang dirancang untuk mendorong keberlanjutan di luar angkasa dan membantu membersihkan jutaan pecahan puing yang menyumbat orbit dekat Bumi.

Langkah-langkah tersebut termasuk program “Active Debris Removal”, yang melibatkan peluncuran pesawat ruang angkasa baru untuk secara fisik mengumpulkan dan menghancurkan potongan-potongan sampah ruang angkasa yang mengambang di sekitar Bumi.

Proyek, yang akan menerima dana £5 juta (Rp. 89 Miliar) dari pemerintah Inggris, akan diluncurkan pada 2026.

Mereka juga berencana untuk mengatur peluncuran satelit komersial dan memberi penghargaan kepada perusahaan yang meminimalkan jejak mereka di orbit Bumi.

Inggris juga ingin meluncurkan pesawat luar angkasa yang mampu menangkap dua satelit mati dan memaksanya kembali ke atmosfer bumi sehingga terbakar.

Jika berhasil, prestasi pertama dari jenisnya akan membuktikan bahwa satu pesawat ruang angkasa dapat menghilangkan lebih dari satu puing.

Pesawat ruang angkasa juga berpotensi tetap berada di orbit di sekitar Bumi, dan diisi bahan bakar sehingga dapat menangani lebih banyak sampah.