Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ular

Ular Amfibi Tanpa Kaki ini Mulai Terlihat Di Sekitar Kawasan Bandara di AS

Berita Baru, Amerika Serikat – Amfibi tanpa kaki, atau bahasa sehari-hari disebut oleh beberapa orang sebagai “ular penis”, adalah spesies invasif terbaru yang berhasil mencapai Florida Selatan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Secara resmi dikenal sebagai caecilian, makhluk ini berasal dari Kolombia dan Venezuela, tetapi beberapa telah ditarik dari Terusan Tamiami dekat Bandara Internasional Miami.

Caecilian dapat berukuran dari beberapa inci hingga lima kaki panjangnya dan memiliki penglihatan yang sangat buruk – nama mereka diterjemahkan menjadi “mahluk buta” dalam bahasa Latin.

Namun, “ular penis” memiliki sepasang tentakel sensorik di antara mata dan lubang hidungnya yang membantunya mendeteksi makanan, yang diambilnya dengan lusinan gigi seperti jarum.

Komisi Percakapan Ikan dan Margasatwa Florida mengatakan caecilian tidak berbahaya.

Sesilia pertama yang ditemukan di kanal yang sama dua tahun lalu memungkinkan para ilmuwan untuk melakukan perbandingan DNA beberapa spesimen lain yang baru-baru ini diambil dari perairan dangkal di luar Bandara Internasional Miami, ini membuktikan bahwa makhluk baru itu adalah spesies Typhlonectes natans.

Amfibi mirip belut yang ditemukan pada tahun 2019 berukuran panjang dua kaki tetapi mati tak lama setelah dibawa ke penangkaran karena ia mati kelaparan.

Caecilian hidup di darat dan air tawar, dan biasanya memakan cacing dan rayap tetapi mereka telah dikenal untuk menangkap ular kecil, katak dan kadal, Wired melaporkan.

Meskipun mereka lebih mirip ular, caecilian termasuk dalam ordo Amfibi Gymnophiona, lebih dekat hubungannya dengan katak, kodok, salamander, dan kadal air.

Pictured is a caecilian discovered by engineers building a dam in the Amazon
Digambarkan adalah sesilia yang ditemukan oleh para insinyur yang membangun bendungan di Amazon
Caecilians can range in size from a few inches to five feet long and have extremely poor eyesight - their name translates to 'blind ones'
Caecilian dapat berukuran dari beberapa inci hingga lima kaki panjangnya dan memiliki penglihatan yang sangat buruk – nama mereka diterjemahkan menjadi ‘yang buta’.

Spesimen 2019 adalah sesilia pertama yang diketahui di AS, meskipun catatan fosil yang berusia lebih dari 170 juta tahun telah ditemukan di Amerika Utara.

Selain caecilian yang baru-baru ini diperkenalkan ke Florida Selatan, tidak ada perwakilan dari garis keturunan ini yang saat ini diketahui tinggal di AS.

Coleman Sheehy, manajer koleksi herpetologi Museum Florida, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sangat sedikit yang diketahui tentang hewan-hewan ini di alam liar, tetapi tidak ada yang berbahaya tentang mereka, dan mereka tampaknya bukan pemangsa serius.”

“Mereka mungkin akan memakan hewan kecil dan dimakan oleh yang lebih besar. Ini bisa jadi hanya spesies non-asli lainnya di campuran Florida Selatan.”

The Florida Fish and Wildlife say caecilians are harmless, as they only eat soil-dwelling creatures and the occasional frog
Ikan dan Margasatwa Florida mengatakan caecilian tidak berbahaya, karena mereka hanya memakan makhluk yang tinggal di tanah dan katak sesekali.

Typhlonectes natans adalah caecilian yang paling umum dalam perdagangan hewan peliharaan dan akan berkembang biak di penangkaran, melahirkan anak hidup.

Karena spesies ini umumnya disimpan di akuarium di dalam ruangan dan tidak dapat dengan mudah melarikan diri, Sheehy mencurigai seseorang membuang hewan peliharaan mereka yang tidak diinginkan di kanal.

“Di Kolombia, di mana spesies ini asli, T. natans menghuni saluran air yang hangat dan mengalir lambat dengan vegetasi air yang melimpah,” demikian bunyi penelitian yang diterbitkan di Reptiles & Amphibians.

“Bagian dari kanal C-4 tampak menyerupai habitat asli mereka dan dapat menyediakan lingkungan di mana spesies ini dapat berkembang jika itu menjadi mapan.”