Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

sel

Video Mikroskopik Sel Embrio ini Memenangkan Perlombaan Nikon Small World in Motion 2022

Berita Baru, Argentina – Sebuah video unik dari embrio ikan zebra yang sedang berkembang telah memenangkan kompetisi tahunan Nikon Small World In Motion yang kedua belas.

Video Mikroskopik Sel Embrio ini Memenangkan Perlombaan Nikon Small World in Motion 2022

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 19 September, video oleh Dr Eduardo E. Zattara diambil selama delapan jam, dan menunjukkan sel-sel gurat sisi dan melanosit bermigrasi melalui tubuh ikan.

Dia menggunakan fluoresensi untuk membedakan berbagai fungsi sel selama periode perkembangan dalam embrio ini.

Garis hijau adalah sel progenitor organ sensorik vertebrata, sedangkan garis oranye adalah melanosit pembentuk melanin yang bergerak di bawah kulitnya.

Dr Zattara, dari CONICET di Argentina, mengatakan: “Rekaman ini keluar dengan sangat bersih dan hampir tidak memerlukan pasca-pemrosesan. Ini adalah tampilan yang menakjubkan dari dinamika migrasi sel neural crest.”

“Hasilnya adalah video yang secara biologis informatif dan mencolok secara visual. Sejauh ini video mikroskop favorit saya untuk dirender.”

Video Mikroskopik Sel Embrio ini Memenangkan Perlombaan Nikon Small World in Motion 2022
Video Mikroskopik Sel Embrio ini Memenangkan Perlombaan Nikon Small World in Motion 2022
Garis hijau adalah sel progenitor organ sensorik vertebrata, sedangkan garis oranye adalah melanosit pembentuk melanin yang bergerak di bawah kulitnya. Dr Zattara, dari CONICET di Argentina, mengatakan: ‘Rekaman ini keluar dengan sangat bersih dan hampir tidak memerlukan pasca-pemrosesan. Ini adalah tampilan yang menakjubkan dari dinamika migrasi sel krista saraf.

Dia menambahkan: “Sementara saya mempertahankan beberapa lini pekerjaan mulai dari genomik hingga ekologi komunitas, minat utama saya terletak pada interaksi antara ekologi, evolusi, dan perkembangan.”

“Saya sangat tertarik pada bagaimana kemampuan perkembangan dapat mempengaruhi rute evolusi dan hasil ekologi.”

“Sementara saya suka mempertimbangkan semua skala kehidupan, saya selalu fokus pada organisme untuk memahami sistem biologis.”

Ikan zebra banyak digunakan dalam penelitian ilmiah sebagai model organisme vertebrata, karena jaringannya bersifat regeneratif dan membantu mengembangkan perawatan untuk memperbaiki kerusakan jaringan pada manusia.

Pemindaian otak mereka telah membantu menunjukkan bagaimana otak memproses dan menyimpan ingatan, meningkatkan pemahaman kita tentang gangguan stres pasca-trauma.

Eric Flem, Manajer Komunikasi dan CRM di Nikon Instruments, mengatakan: “Entri pemenang tahun ini tidak hanya mencerminkan penelitian dan tren yang luar biasa dalam sains, tetapi juga memberikan pandangan sekilas kepada publik tentang dunia tersembunyi yang hanya dapat dilihat melalui mikroskop.”

“Seiring dengan kemajuan teknologi imajinasi, kami melihat peristiwa yang lebih relevan secara ilmiah dalam kualitas yang lebih tinggi dan lebih detail secara visual.”

Video Mikroskopik Sel Embrio ini Memenangkan Perlombaan Nikon Small World in Motion 2022
Tempat kedua diberikan kepada video selang waktu lain dari beberapa sel monyet yang dikultur, diambil oleh Dr Christophe Leterrier dari Marseille, Prancis. Sel-sel diberi label untuk memvisualisasikan membran plasma berwarna oranye, dan DNA berwarna biru
Video Mikroskopik Sel Embrio ini Memenangkan Perlombaan Nikon Small World in Motion 2022
Tempat ketiga diberikan kepada Dr Ahmet Karabulut dari Kansas City, Missouri, AS, untuk videonya yang luar biasa tentang neuron anemon laut dan sel penyengat. Sel penyengat, atau knidosit, digunakan oleh hewan untuk bertahan melawan pemangsa dan menangkap ikan atau krustasea sebagai mangsa, dan ditampilkan dalam warna hijau. Sel-sel neuron, ditampilkan dalam warna ungu, membentang di seluruh tubuh anemon dan memungkinkannya mendeteksi perubahan kimia, menangkap mangsa, dan bergerak sebagai reaksi terhadap stimulus

Tempat kedua diberikan kepada video selang waktu lain dari beberapa sel monyet yang dikultur, diambil oleh Dr Christophe Leterrier dari Marseille, Prancis.

Sel-sel diberi label untuk memvisualisasikan membran plasma berwarna oranye, dan DNA-nya berwarna biru.

Untuk merekam video, ahli saraf harus menjaga sel tetap hidup selama periode akuisisi 12 jam.

Dr Leterrier harus terus mengontrol suhu dan kelembaban, serta seberapa banyak sel terkena sinar laser.

Tempat ketiga diberikan kepada Dr Ahmet Karabulut dari Kansas City, Missouri, AS, untuk videonya yang luar biasa tentang neuron anemon laut dan sel penyengat.

Sel penyengat, atau knidosit, digunakan oleh hewan untuk bertahan melawan pemangsa dan menangkap ikan atau krustasea sebagai mangsa, dan ditampilkan dalam warna hijau.

Sel-sel neuron, ditampilkan dalam warna ungu, membentang di seluruh tubuh anemon dan memungkinkannya mendeteksi perubahan kimia, menangkap mangsa, dan bergerak sebagai reaksi terhadap stimulus.

Video yang membawa pulang tempat keempat menunjukkan sel-sel melanoma yang sekarat, dan diambil oleh Dr Dylan T. Burnette dari Vanderbilt University di Nashville, Tennessee.

Dia menaikkan pH media kultur sel untuk memulai proses kematian, dan menggunakan teknik fotografi Differential Interference Contrast untuk meningkatkan kontras sel transparan yang tidak diwarnai.

Dr Burnette telah menggunakan mikroskop resolusi tinggi untuk mempelajari sel selama lebih dari 20 tahun, dan berfokus pada bagaimana sel tumbuh dan membelah.

Sebuah tim dari Barcelona, ​​Spanyol yang terdiri dari Ignasi Vélez-Ceron, Dr Jordi Ignés dan Dr Francesc Sagués memenangkan tempat kelima untuk video lapisan kristal cair nematik yang peka terhadap cahaya.

Nematic berarti kristal dapat mempolarisasi cahaya yang melewatinya ketika medan listrik diterapkan, dan merupakan properti yang digunakan dalam layar liquid crystal display (LCD).

Dalam video, kristal terbatas pada saluran annular, di mana film cair mengalir di sepanjang dinding tabung bermuatan listrik saat gas mengalir melalui tengah.

Video yang mendapat Honorable mention termasuk close-up sel yang sedang membelah sel, selang waktu delapan jam mikroorganisme hydra melahap kutu air, dan mengkristalkan garam Epsom.

Kompetisi Dunia Kecil Internasional Nikon diluncurkan pada tahun 1975 untuk merayakan fotografer yang menggunakan mikroskop cahaya, juga dikenal sebagai fotomikrografer.

Pada tahun 2011, Nikon mengumumkan akan mulai menerima film yang diambil melalui mikroskop sebagai kategori baru, yang disebut Small World in Motion.

Kategori ini menerima video atau fotografi selang waktu digital yang diambil melalui mikroskop.

Fotografer dapat menggunakan semua jenis teknik mikroskop cahaya, termasuk kontras fase, cahaya terpolarisasi, fluoresensi, kontras interferensi, medan gelap, confocal, dekonvolusi, dan teknik campuran, serta merekam materi pelajaran apa pun.