Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

satelit

Virgin Orbit Berhasil Mengirimkan 7 Satelit di Tahun ini

Berita Baru, Amerika Serikat – Virgin Orbit telah berhasil meluncurkan tujuh satelit baru ke luar angkasa, dengan roket yang dilepaskan dari pesawat Boeing 747 yang diadaptasi dan terbang di atas Samudra Pasifik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Perusahaan ruang angkasa Richard Branson menempatkan satelit kecil itu ke orbit 310 mil, diluncurkan dari Mojave Air and Space Port di California pada 16:39 ET (21:39 GMT) pada hari Kamis.

Jet, yang dikenal sebagai Cosmic Girl, terbang 35.000 kaki di atas Samudra Pasifik selama satu jam, sebelum pilot RAF Matthew ‘Stanny’ Stannard melepaskan roket LauncherOne.

Peluncuran ini diberi nama misi, Di Atas Awan, dan merupakan salah satu yang pertama diluncurkan ke orbit 45 derajat, 310 mil, dari Pantai Barat AS.

Ini termasuk satelit dari Departemen Pertahanan AS, yang merupakan eksperimen dalam komunikasi berbasis ruang dan navigasi di ruang angkasa, serta satelit oleh perusahaan Inggris Spire untuk mendeteksi puing-puing ruang di orbit rendah Bumi.

VirginOrbit mentweet setelah peluncuran: “Dan begitulah, teman-teman! Kami baru saja mendengar dari Mission Control bahwa [NewtonFour] berhasil menyalakan kembali dan mengerahkan semua pesawat ruang angkasa pelanggan ke orbit target mereka.”

RAF pilot Matthew Stannard, known as 'Stanny', more accustomed to a Typhoon jet, was at the controls of Cosmic Girl, the customised Boeing 747 launcher
Pilot RAF Matthew Stannard, yang dikenal sebagai ‘Stanny’, lebih terbiasa dengan jet Typhoon, berada di kendali Cosmic Girl, peluncur Boeing 747 yang disesuaikan
VirginOrbit tweeted after the launch: 'And there we have it, folks! We've just heard from Mission Control that NewtonThree successfully reignited and deployed all customer spacecraft into their target orbit,' later correcting it to say it was NewtonFour
VirginOrbit mentweet setelah peluncuran: ‘Dan begitulah, teman-teman! Kami baru saja mendengar dari Mission Control bahwa NewtonThree berhasil menyalakan kembali dan mengerahkan semua pesawat ruang angkasa pelanggan ke orbit target mereka,’ kemudian mengoreksinya untuk mengatakan bahwa itu adalah NewtonFour

Virgin Orbit telah menempatkan 19 satelit ke luar angkasa menggunakan sistem Cosmic Girl dan Launcher-One, tetapi perusahaan tersebut mengatakan sebelum peluncuran bahwa misi ini berbeda.

“Kami akan menuju orbit yang kami yakini belum pernah dicapai dari Pantai Barat,” kata Tony Gingiss, chief operating officer Virgin Orbit kepada wartawan.

“Kami membuktikan dengan peluncuran ini bahwa kami dapat mencapai kemiringan orbit dan geometri yang, mungkin jika Anda bertanya kepada kami setahun yang lalu, kami akan menjawab, ‘Yah, mungkin.”

Peluncuran melihat tim mengirim roket pada kemiringan 45 derajat hingga posisi orbit 310 mil, yang mereka capai dengan menggeser titik jatuh.

“Kami memutuskan untuk menerbangkan pesawat lebih jauh di atas Pasifik sehingga kami bisa terbang di sepanjang pantai Amerika Selatan tanpa melewati daratan,” Dan Hart, presiden dan kepala eksekutif Virgin Orbit, mengatakan kepada SpaceNews.

“Kemampuan kami untuk mencapai kemiringan 45 derajat dari Pantai Barat meningkatkan secara signifikan utilitas peluncuran dari Pantai Barat,”

Pilot ‘Stanny’ adalah orang yang menarik pelatuk roket 70 kaki, begitu pesawat mencapai 35.000 kaki. Dia berada di penugasan tiga tahun dari Royal Air Force, sebagai bagian dari proyek yang dirancang untuk membantu RAF memahami peran peluncuran satelit kecil.

Stanny telah menjadi tambahan yang bagus untuk tim kami. Seperti yang Anda harapkan mengingat latar belakangnya dengan RAF, ia membawa kecerdasan yang cemerlang, perhatian yang luar biasa terhadap detail, dan basis pengalaman yang sangat baik, di samping keterampilan piloting kelas dunianya,’ kata chief operating officer Virgin Orbit Tony Gingiss kepada BBC .

Penugasannya adalah bagian dari penyelidikan yang lebih luas oleh Kementerian Pertahanan Inggris, yang berencana suatu hari nanti menggunakan Virgin Orbit untuk meluncurkan satelit militer dari Inggris.

Ini adalah peluncuran ketiga untuk Cosmic Girl dan LauncherOne, dengan salah satu satelit yang dibuat oleh perusahaan Glasgow, Spire Global.

Itu adalah satelit nano, yang dikembangkan dalam kemitraan dengan Forum Luar Angkasa Austria dan Findus Venture, untuk mendeteksi puing-puing luar angkasa di orbit rendah Bumi.

“Spire menyediakan sesuatu yang kami sebut ‘Space as a Service’ di mana kami menyediakan keahlian kami dalam nanosatelit dan manajemen konstelasi untuk membantu organisasi mengembangkan aplikasi mereka sendiri di satelit kami,” kata juru bicara kepada MailOnline.”

Virgin Orbit mengatakan dapat menambahkan satelit tambahan dalam waktu yang relatif singkat diputuskan pada bulan Desember adalah contoh dari daya tanggap dan fleksibilitasnya.

It includes satellites from the US Department of Defense, which are experiments in space-based communications and in-space navigation, as well as a satellite by British firm Spire to detect space debris in low Earth orbit
Ini termasuk satelit dari Departemen Pertahanan AS, yang merupakan eksperimen dalam komunikasi berbasis ruang dan navigasi di ruang angkasa, serta satelit oleh perusahaan Inggris Spire untuk mendeteksi puing-puing ruang di orbit rendah Bumi.
This is the third launch for Cosmic Girl and LauncherOne, with one of the satellites made by Glasgow firm Spire Global
Ini adalah peluncuran ketiga untuk Cosmic Girl dan LauncherOne, dengan salah satu satelit yang dibuat oleh perusahaan Glasgow, Spire Global

Contoh lain adalah fakta bahwa itu adalah sistem lepas landas horizontal, yang berarti dapat diluncurkan dari landasan pacu, dan terbang ke titik penyisipan yang diinginkan.

Ini adalah yang pertama dari enam peluncuran yang direncanakan Virgin Orbit untuk tahun ini, dan dua di antaranya akan diluncurkan dari Spaceport Cornwall pada pertengahan tahun.

Ini akan menjadi satelit pertama dan roket pertama yang diluncurkan dari tanah Inggris, dan merupakan bagian dari dorongan yang lebih luas oleh Badan Antariksa Inggris untuk peluncuran roket Inggris.

Melissa Thorpe, Kepala Spaceport Cornwall, mengatakan peluncuran terbaru menunjukkan bahwa Virgin Orbit menyediakan cara baru yang lebih berkelanjutan untuk meluncurkan satelit.

“Kami sangat bersemangat untuk membawa teknologi ini ke tanah Inggris, dan untuk menunjukkan bagaimana kami dapat meluncurkan secara bertanggung jawab, menciptakan lapangan kerja yang luar biasa dan menginspirasi bangsa.”

The jet flew up to 35,000ft over the Pacific Ocean for an hour, before deploying the Launcher One rocket and roughly 660lb of satellites contained within
Jet terbang hingga 35.000 kaki di atas Samudra Pasifik selama satu jam, sebelum meluncurkan roket Launcher One dan sekitar 660 pon satelit yang terkandung di dalamnya.
This launch was given the mission name, Above the Clouds, and is among the first to launch into this 45 degree 310 mile orbit from the West Coast of the US
Peluncuran ini diberi nama misi, Di Atas Awan, dan merupakan salah satu yang pertama diluncurkan ke orbit 45 derajat 310 mil ini dari Pantai Barat AS

Satelit masa depan dapat dikirim ke orbit kutub dari utara Skotlandia, termasuk Kepulauan Shetland, di mana sejumlah perusahaan, termasuk Lockheed Martin dan Skyrora berencana untuk beroperasi dalam beberapa tahun mendatang.

Untuk diluncurkan enam kali pada tahun 2022, Virgin Orbit harus meningkatkan waktu penyelesaian secara signifikan, dengan misi ini enam setengah bulan setelah yang terakhir.

“Kami pada dasarnya memotongnya menjadi dua hampir setiap peluncuran berturut-turut hingga saat ini,’ kata Gingass, menambahkan bahwa untuk misi ini roket meninggalkan pabrik di Long Beach, California dan pukul 04:00 dan dipasang di 747 di Mojave enam jam kemudian.”

“Pasti ada peningkatan yang akan Anda lihat sepanjang 2022 dalam hal waktu antar roket,” jelas Gingiss kepada SpaceNews.

“Kami juga terus meningkatkan efisiensi di pabrik kami, yang akan memungkinkan kami mengeluarkan roket lebih cepat.”

Ke depan, Virgin Orbit berencana untuk menambahkan lebih banyak situs peluncuran ke daftarnya, dengan Cornwall bergabung dengan California pada 2022, dan Jepang ditambahkan ke daftar untuk 2023.

The launch included satellites from the US Department of Defense, which are experiments in space-based communications and in-space navigation
Peluncuran tersebut termasuk satelit dari Departemen Pertahanan AS, yang merupakan eksperimen dalam komunikasi berbasis ruang angkasa dan navigasi dalam ruang

Perusahaan juga sedang berdiskusi dengan Australia, Brasil, sejumlah negara Eropa dan Angkatan Luar Angkasa AS untuk beroperasi di Guam.

Wakil CEO Badan Antariksa Inggris Ian Annett mengucapkan selamat kepada Virgin Orbit atas peluncuran terbaru, yang katanya membawa peluncuran Inggris pertama selangkah lebih dekat.

Peluncuran ‘menunjukkan potensi besar dari teknologi peluncuran udara yang inovatif untuk memenuhi kebutuhan industri satelit modern.

“Memiliki pilot RAF di kontrol menunjukkan komitmen Inggris untuk bekerja sama dengan Virgin Orbit menjelang peluncuran pertama mereka dari Spaceport Cornwall akhir tahun ini.”

“Inggris adalah rumah bagi beberapa produsen satelit terkemuka dunia, yang saat ini mengirimkan produk mereka ke luar negeri untuk diluncurkan.”

“Kami mendukung mereka dengan mendorong pasar peluncuran domestik baru, dengan pelabuhan antariksa dan operator peluncuran yang menyediakan layanan di seluruh Inggris dan mengkatalisasi investasi dari seluruh dunia.”