Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

vegetarian

Wanita dengan Diet Vegetarian Berisiko Keropos pada Tulang Pinggul

Berita Baru, Inggris – Menurut penelitian, wanita dengan diet vegetarian memiliki risiko patah pinggul yang lebih tinggi di kemudian hari dibandingkan dengan wanita dengan diet daging.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 14 Agusuts, sebuah penelitian terhadap lebih dari 26.000 wanita paruh baya telah mengungkapkan mereka yang tidak makan daging dan ikan memiliki risiko 33 persen lebih tinggi mengalami keropos dan patah tulang pinggul.

Ini bisa jadi karena mereka memiliki asupan nutrisi yang lebih rendah yang terkait dengan kesehatan tulang dan otot, kata para peneliti.

Dan itu memperkuat saran bahwa vegetarian harus membentengi makanan mereka dengan nutrisi utama, tambah mereka.

Sebuah tim dari Universitas Leeds menyelidiki risiko patah tulang pinggul pada pemakan daging sesekali, atau pescatarian yang makan ikan tetapi bukan daging dan vegetarian dibandingkan dengan pemakan daging biasa.

Wanita dengan Diet Vegetarian Berisiko Keropos pada Tulang Pinggul
Wanita vegetarian memiliki risiko patah pinggul yang lebih tinggi di kemudian hari dibandingkan dengan pemakan daging, menurut penelitian

Di antara 26.318 wanita, 822 kasus patah tulang pinggul diamati selama kira-kira 20 tahun, yang berarti sekitar 3 persen wanita mengalaminya.

Analisis, yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, menemukan bahwa setelah disesuaikan dengan faktor-faktor seperti merokok dan usia, vegetarian adalah satu-satunya kelompok diet dengan peningkatan risiko patah tulang pinggul.

Tim juga menemukan rata-rata BMI di antara vegetarian sedikit lebih rendah daripada rata-rata di antara pemakan daging biasa.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara BMI rendah dan risiko tinggi patah tulang pinggul, yang dapat membantu menjelaskan temuan tersebut.

Penulis utama James Webster mengatakan diet vegetarian dapat bervariasi, dengan beberapa masih tidak sehat.

“Studi kami menyoroti potensi kekhawatiran mengenai risiko patah tulang pinggul pada wanita yang menjalani diet vegetarian,” katanya.

“Namun, hal tersebut tidak memperingatkan orang untuk meninggalkan diet vegetarian. Seperti halnya diet apa pun, penting untuk memahami keadaan pribadi dan nutrisi apa yang dibutuhkan untuk gaya hidup sehat yang seimbang.”

“Diet vegetarian dapat sangat bervariasi dari orang ke orang dan bisa sehat atau tidak sehat, sama seperti diet yang memasukkan produk hewani.”

Namun, yang mengkhawatirkan bahwa diet vegetarian seringkali memiliki asupan nutrisi yang lebih rendah yang terkait dengan kesehatan tulang dan otot. Jenis zat gizi ini umumnya lebih banyak terdapat pada daging dan produk hewani lainnya dibandingkan pada tumbuhan, seperti protein, kalsium, dan zat gizi mikro lainnya.

Asupan nutrisi yang rendah dapat menyebabkan kepadatan mineral tulang dan massa otot yang lebih rendah, yang dapat membuat Anda lebih rentan terhadap risiko patah tulang pinggul.

Diet vegetarian telah mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir, dengan survei tahun 2021 menempatkan ukuran populasi vegetarian Inggris setinggi 7 persen.

Ini sering dianggap sebagai pilihan diet yang lebih sehat, dengan bukti sebelumnya menunjukkan bahwa itu dapat mengurangi risiko beberapa penyakit kronis termasuk diabetes, penyakit jantung dan kanker dibandingkan dengan orang yang juga makan daging.

Namun itu juga telah dikaitkan dengan efek negatif seperti kesehatan tulang yang buruk.

Rekan penulis Profesor Janet Cade mengatakan: “Patah tulang pinggul adalah masalah kesehatan global dengan biaya ekonomi tinggi yang menyebabkan hilangnya kemandirian, mengurangi kualitas hidup, dan meningkatkan risiko masalah kesehatan lainnya.”

“Diet nabati telah dikaitkan dengan kesehatan tulang yang buruk, tetapi ada kekurangan bukti tentang hubungan dengan risiko patah tulang pinggul.”

“Studi ini merupakan langkah penting dalam memahami potensi risiko diet nabati yang dapat muncul dalam jangka panjang dan apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko tersebut.”

Tidak kekurangan berat badan, memperkuat diet dengan nutrisi utama dan aktif secara fisik untuk memperkuat tulang dan otot adalah beberapa cara wanita vegetarian dapat membantu menjaga kesehatan tulang mereka, kata para penulis.