Berita

 Network

 Partner

Anak

Wanita dengan Gelar Saat ini Lebih Mungkin untuk Memiliki Anak Diluar Hubungan Pernikahan

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menemukan, wanita berpendidikan universitas sekarang enam kali lebih mungkin untuk memiliki anak pertama mereka sebelum menikah, ini daripada seperempat abad yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sosiolog Andrew Cherlin dari Universitas Johns Hopkins di Baltimore mempelajari data yang dikumpulkan dari tiga survei demografi jangka panjang yang dilakukan di AS.

Dia menemukan, hari ini, sekitar 24,5 persen wanita dengan gelar sarjana melahirkan sebelum mereka menikah, hal ini jika mereka melakukannya dibandingkan dengan angka 4 persen pada tahun 1996.

Namun, dari ibu-ibu itu, lebih dari setengahnya hidup bersama pada saat kelahiran.

Menurut Profesor Cherlin, perubahan tersebut kemungkinan sebagian didorong oleh pergeseran dalam cara masyarakat memandang orang tua tunggal dan hidup bersama.

“Saya memproyeksikan bahwa di antara wanita berpendidikan perguruan tinggi yang saat ini berusia tiga puluhan yang akan memiliki anak pertama, 18 persen hingga 27 persen akan belum menikah pada saat kelahiran,” kata Profesor Cherlin.

“Tempat pernikahan dalam urutan peristiwa kehidupan untuk masa dewasa yang baru muncul mungkin bergeser di antara lulusan perguruan tinggi,” tambahnya.

Dalam studinya, sosiolog menganalisis data demografis dari tiga survei utama National Longitudinal Study of Adolescent to Adult Health, National Longitudinal Survey of Youth dan National Survey of Family Growth.

Analisisnya menunjukkan bahwa proporsi kelahiran pertama yang terjadi di luar nikah meningkat di semua tingkat pendidikan dengan pergeseran terbesar terjadi di antara wanita yang memiliki gelar sarjana.

Melihat wanita yang tidak memiliki gelar sekolah menengah atau diploma kesetaraan umum (GED), Profesor Cherlin menemukan bahwa mayoritas (86,5 dan 76 persen, masing-masing) belum menikah pada saat kelahiran pertama mereka.

Sementara itu, wanita dengan gelar sekolah menengah atas memiliki kemungkinan 61,8 persen untuk memiliki anak pertama mereka sebelum menikah sementara kemungkinannya adalah 50-50 untuk wanita yang telah menerima gelar associate of arts atau keseneian.

Berita Terkait :  Ternyata Anjing Peliharaan dapat Mengetahui Saat Anda Berbohong

“Untuk semakin banyak orang dewasa muda berpendidikan perguruan tinggi di AS, kursus kehidupan keluarga mereka pada akhirnya akan menghasilkan pernikahan,” kata Profesor Cherlin.

“Tapi, untuk peningkatan jumlah, pernikahan akan mengikuti kelahiran pertama daripada mendahuluinya. Hal ini menunjukkan potensi perubahan dalam peran pernikahan di antara orang dewasa yang baru muncul berpendidikan perguruan tinggi meskipun tidak selalu menurun.’

Sosiolog juga menemukan bahwa dari semua wanita berusia tiga puluhan yang memiliki anak pertama di luar pernikahan, mereka yang memiliki gelar sarjana paling mungkin menikah pada saat kelahiran kedua mereka.

Sementara itu, wanita dengan gelar lebih cenderung memiliki pasangan yang sama untuk kedua anaknya.

Wanita dengan Gelar Saat ini Lebih Mungkin untuk Memiliki Anak Diluar Hubungan Pernikahan
Analisis Profesor Cherlin menunjukkan bahwa proporsi kelahiran pertama yang terjadi di luar nikah meningkat di semua tingkat pendidikan – dengan pergeseran terbesar terjadi di antara wanita yang memiliki gelar sarjana, seperti yang digambarkan

Menurut Profesor Cherlin, ada sejumlah pendorong potensial di balik perubahan ini termasuk meningkatnya penerimaan orang tua tunggal dan prospek pasangan yang belum menikah yang tinggal bersama.

Alasan lain mungkin karena masalah uang termasuk utang kuliah dan pengembalian ekonomi yang lebih rendah dari gelar sarjana mungkin membuat orang dewasa muda enggan menikah sedini dulu.

“Dewasa muda dapat menunda atau membatalkan pernikahan sampai dan kecuali mereka telah mencapai penanda ekonomi tertentu seperti kepemilikan rumah atau pendapatan yang sebanding dengan pasangan menikah di sekitar mereka,” kata Profesor Cherlin.

Ia menambahkan bahwa penelitian terhadap perempuan yang tidak mengenyam pendidikan sampai tingkat sarjana telah menunjukkan bahwa ketika dukungan aktual atau yang dirasakan untuk pernikahan menurun, banyak perempuan memilih untuk menunda pernikahan tetapi masih memiliki anak.

Dinamika yang sama, jelasnya, kini bisa muncul di kalangan perempuan yang telah menempuh pendidikan tinggi.

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Science.