Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

tato

Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung

Berita Baru, Mesir – Wanita Mesir kuno memakai tato punggung bawah, atau stempel punggung lebih dari 3.000 tahun sebelum tren tato punggung populer pada akhir 1990-an lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 17 November, Para peneliti percaya bahwa wanita mesir kuno menandai punggung bawah mereka dan lokasi lain di tubuh mereka untuk melindungi diri mereka sendiri saat melahirkan.

Dua mumi yang ditemukan di tepi barat Sungai Nil ditemukan memiliki tanda kuno pada daging yang diawetkan di punggung mereka, yang menurut para peneliti terkait dengan dewa Bes yang diyakini melindungi wanita dan anak-anak, khususnya selama persalinan.

Seiring dengan penggambaran Bes, tanda-tanda tersebut termasuk mangkuk, yang melambangkan ritual pascakelahiran, Mata Horus yang mewakili perlindungan dan kesehatan dan kambing untuk keberuntungan.

Beberapa patung ditemukan dengan mumi, yang juga memiliki tanda serupa di tempat yang sama di punggung bawah dan paha atas dan peneliti mengatakan ini memberikan lebih banyak bukti bahwa tato digunakan untuk perlindungan.

Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung
Para arkeolog menemukan dua mumi perempuan di Mesir yang memiliki tato di punggung bawah mereka. Bunga teratai dalam gambar ini melambangkan kelahiran kembali dan kambing adalah untuk keberuntungan. Pusat Eye of Horus mewakili perlindungan dan kesehatan
Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung
Mumi kuno berusia lebih dari 3.000 tahun, tetapi daging mereka yang diawetkan masih memiliki tanda yang terukir di kulit mereka sebelum kematian.

Anne Austin, salah satu peneliti yang terlibat, mengatakan kepada media bahwa meskipun mereka tidak yakin mengapa digunakan untuk membuat tato bertinta hitam, budaya lain telah menggunakan jelaga atau arang.

Beberapa patung ditemukan dengan mumi, yang juga memiliki tanda serupa di tempat yang sama di punggung bawah dan paha atas dan peneliti mengatakan ini memberikan lebih banyak bukti bahwa tato digunakan untuk perlindungan.

Mumi-mumi itu ditemukan di kota kuno Deir el-Medina, yang merupakan wilayah yang ramai dari tahun 1550 hingga 1070 SM ketika itu adalah komunitas untuk orang-orang yang membangun makam besar untuk para elit Mesir.

Mereka yang tinggal di kota kuno itu dianggap rakyat jelata dan beberapa mumi yang ditemukan ditemukan dengan bukti tato.

Pekerjaan terbaru dilakukan oleh dua peneliti, Austin dengan University of Missouri di Saint Louis dan yang lainnya di Universitas Johns Hopkins, yang menganalisis dua mumi. Tim melaporkan temuan mereka pada 2019.

Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung
Salah satu mumi berusia antara 25 dan 34 tahun ketika dia meninggal dan menampilkan setidaknya 30 tato di leher, bahu, lengan dan punggung – dan semuanya dibuat sebelum mumifikasi. Sebuah mata manusia ditemukan di lehernya, simbol yang terkait dengan perlindungan
Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung
Dia juga memiliki satu di punggung bawahnya yang menampilkan Bes mengenakan mahkota bulu. Dewa ini dipercaya untuk melindungi wanita dan anak-anak, khususnya selama persalinan
Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung
Digambarkan adalah daging mumi yang diawetkan yang menampilkan gambar dewa bes

“Semakin banyak tato yang kami temukan, semakin saya bertanya-tanya apakah kami telah melewatkannya di sisa-sisa manusia lain dari Mesir kuno,” kata Austin.

“Karena tato menjadi kurang terstigma dan sebagai teknologi dan keterampilan kami dalam mengidentifikasi tato dalam konteks arkeologi tumbuh, saya pikir sangat mungkin kita akan menemukan lebih banyak bukti tato.”

“Dalam beberapa kasus dalam pekerjaan saya sendiri, tato akan sepenuhnya diabaikan jika saya tidak mencarinya dan saya tidak tahu cara mendeteksinya.”

Para peneliti menggunakan fotografi inframerah untuk mengidentifikasi tato, yang menggunakan cahaya inframerah untuk mengungkap warna palsu dan memungkinkan tim untuk menganalisis mumi tanpa merusaknya.

Mereka menggunakan pemindai untuk mengambil gambar daging bertato, memungkinkan mereka untuk merekonstruksi tanda kuno.

Wanita Mesir Kuno Memiliki Tato Cap Di Punggung Mereka, Dipercaya Sebagai Pelindung
Para peneliti menggunakan fotografi inframerah untuk mengidentifikasi tato, yang menggunakan cahaya inframerah untuk mengungkap warna palsu dan memungkinkan tim untuk menganalisis mumi tanpa merusaknya.

Salah satu mumi berusia antara 25 dan 34 tahun ketika dia meninggal dan menampilkan setidaknya 30 tato di leher, bahu, lengan dan punggung dan semuanya dibuat sebelum mumifikasi.

Sebuah mata manusia ditemukan di lehernya, simbol yang terkait dengan perlindungan.

Dia juga memiliki satu di punggung bawahnya yang menampilkan Bes mengenakan mahkota bulu.

Tato itu juga memiliki garis zig-zag di bawah gambar lainnya, yang kemungkinan mewakili rawa, di mana orang-orang pada waktu itu akan pergi untuk mendinginkan diri dan kadang-kadang untuk mengurangi rasa sakit, seperti yang akan dirasakan saat melahirkan.

Wanita lain, yang meninggal sekitar usia yang sama, memiliki dua bunga teratai di setiap sisi punggung bawahnya dan, menurut budaya Mesir kuno, ini menandakan kelahiran kembali.

Di sebelah setiap bunga ada seekor kambing, yang digunakan orang Mesir kuno untuk merujuk pada kesuburan, kelimpahan, dan keberuntungan.