Berita

 Network

 Partner

Badai

Waspada ! 2021 ini Akan Memiliki Jumlah Badai yang Diatas Rata-rata

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, yang telah memperbarui Pusat Prediksi Iklim untuk menunjukkan peningkatan badai dan badai di tahun ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Meskipun NOAA telah menggunakan periode antara 1981 hingga 2000 sebagai periode 30 tahun untuk membuat perkiraan tentang musim badai yang akan datang, sekarang bergeser ke 1991 hingga 2020.

Akibatnya, rata-rata musim badai Atlantik meningkat menjadi tujuh badai dan 14 badai per tahun.

Analisis sebelumnya, diambil dari periode antara 1981 hingga 2020, hanya melihat enam badai setahun dan 12 badai bernama.

Rata-rata badai besar ​​yang diklasifikasikan sebagai Kategori 3, 4, atau 5 tetap stabil di kedua era, yaitu tiga kali per tahun.

NOAA memperbarui statistiknya sekali dalam satu dekade untuk menentukan apakah musim badai adalah “di atas-” “dekat-” atau “di bawah rata-rata,” relatif terhadap catatan iklim.

“Pembaruan ini memungkinkan ahli meteorologi kami membuat prakiraan untuk musim badai dengan statistik iklim yang paling relevan dipertimbangkan,” kata Michael Farrar, direktur Pusat Prediksi Lingkungan Nasional NOAA.

Hurricanes that make landfall now are taking longer to weaken—an average of 33 hours— compared to just 17 hours some 50 years ago. Pictured: Parked cars are partially submerged in flood waters in the aftermath of Hurricane Sandy in New York in 2012
Badai yang melanda daratan sekarang membutuhkan waktu lebih lama untuk melemah — rata-rata 33 jam — dibandingkan dengan hanya 17 jam sekitar 50 tahun yang lalu. Foto: Mobil yang diparkir sebagian terendam air banjir setelah Badai Sandy di New York pada tahun 2012

Sementara peningkatan itu mungkin disebabkan oleh pemanasan lautan yang disebabkan oleh perubahan iklim, para peneliti mengatakan itu juga bisa disebabkan oleh pelacakan yang lebih baik berkat peningkatan teknologi dan pengintaian badai.

“Rata-rata yang diperbarui ini lebih mencerminkan pengalaman kolektif kami selama 10 tahun terakhir, yang mencakup beberapa musim badai yang sangat aktif,” kata Matt Rosencrans, peramal badai musiman di Pusat Prediksi Iklim NOAA.

Rosencrans menambahkan: “Ilmuwan NOAA telah mengevaluasi dampak perubahan iklim pada siklon tropis dan menentukan bahwa hal itu dapat mempengaruhi intensitas badai.”

Peningkatan aktivitas badai Atlantik juga dapat disebabkan oleh adanya Osilasi Multi-decadal Atlantik yang positif, pergeseran siklus suhu laut yang saat ini berada dalam tahap yang lebih hangat dari biasanya, NOAA menambahkan.

Rata-rata lain untuk Pusat Prediksi Iklim tidak akan berubah: cekungan Pasifik Timur akan tetap berada pada rata-rata 15 badai bernama, 8 badai, dan 4 badai besar, seperti yang terjadi pada 1981-2000.

Cekungan Pasifik Tengah akan mempertahankan rata-rata 4 badai bernama, 3 badai dan 2 badai besar.

Berita Terkait :  Awas ! Pemilik Perut Buncit Rawan Terkena Penyakit Jantung

Prospek awal NOAA untuk musim badai 2021 mendatang memprediksi aktivitas badai yang lebih “di atas normal” pada tahun 2021, dengan peluang 70 persen dari 13 hingga 20 badai bernama.

Dari badai tersebut, lebih dari setengah kemungkinan akan menjadi badai, kata badan tersebut, dan sebanyak lima bisa menguat menjadi setidaknya Kategori 3 pada Skala Angin Badai Saffir-Simpson, dengan kecepatan angin melebihi 111mph.

Biasanya dalam badai Kategori 3, rumah yang dibangun dengan baik kehilangan atapnya dan listrik serta air padam selama beberapa hari hingga berminggu-minggu setelah badai berlalu.

Meski ahli meteorologi sedang mempertimbangkan apakah jumlah badai meningkat, para ahli perubahan iklim lebih khawatir tentang intensitasnya yang meningkat:

Laporan tahun 2019 dari Yale Climate Connections melaporkan badai lebih kuat dan lebih merusak daripada setengah abad yang lalu.

Badai yang melanda daratan sekarang membutuhkan waktu lebih lama untuk melemah rata-rata 33 jam dibandingkan dengan hanya 17 jam sekitar 50 tahun yang lalu.

Para peneliti percaya itu berkat kenaikan suhu laut yang disebabkan oleh pemanasan global.

Badai yang terbentuk di atas lautan yang lebih hangat membawa kelembapan saat mendekati daratan, yang memberi mereka cukup bahan bakar untuk mempertahankan kekuatannya setelah mendarat.

Experts say rising sea temperatures from global warming are making hurricanes more powerful and allowing them to move further and further inland before dissipating.

Karena suhu terus meningkat, kata para ahli, badai akan memiliki kekuatan untuk bergerak semakin jauh ke pedalaman sebelum menghilang.

Pada bulan Oktober, Badai Zeta membersihkan lebih dari seribu mil setelah mendarat di Louisiana sebelum kehilangan tenaga.

Sebagai perbandingan, Badai Camille tahun 1969 melakukan perjalanan sekitar 350 mil ke pedalaman sebelum turun menjadi badai tropis.

Musim badai juga bisa dimulai lebih awal: Meskipun secara teknis tidak dimulai hingga 1 Juni, National Hurricane Center telah memberikan pola cuaca yang muncul di dekat Bermuda kemungkinan 90 persen untuk tumbuh menjadi badai “bernama” akhir pekan ini, menurut The Weather Saluran.

Jika ya, Badai Tropis Ana akan menjadi badai tropis pertama di musim badai Atlantik 2021.