Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

iphone

Apple Sengaja Memperlambat Produksi iPhone 14 Karena Permintaan Pasar Rendah

Berita Baru, Amerika Serikat – Apple dikatakan memperlambat produksi iPhone 14 Plus baru “sebesar 40 persen” setelah peluncuran bulan September lalu karena kurangnya permintaan di kalangan konsumen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 6 November, laporan dari media menyatakan perusahaan Cupertino mengatakan kepada salah satu produsennya di China untuk menghentikan produksi sama sekali, sementara dua lainnya menurunkannya sebesar 70 persen dan 90 persen.

Berita itu muncul kurang dari satu bulan sejak Apple menghentikan pembuatan iPhone 14 karena alasan yang sama, media Bloomberg melaporkan pada bulan September.

Sementara Apple belum mengumumkan langkah tersebut secara publik, beberapa berspekulasi bahwa permintaan yang lemah adalah akibat dari inflasi di seluruh dunia yang telah meningkatkan biaya hidup, makanan, dan barang-barang penting lainnya.

Informasi mencatat bahwa meskipun lini iPhone 14 bukanlah kesuksesan semalam yang diharapkan Apple, perusahaan masih mendorong untuk merilis iPhone 15 untuk musim gugur mendatang.

Apple memulai debutnya keluarga iPhone 14 pada 7 September selama acara ‘Far Out’ mereka dan meskipun eksterior tidak berubah, itu termasuk beberapa fitur baru yang dapat mendeteksi ketika Anda berada dalam kecelakaan mobil, melacak ovulasi dan terhubung ke internet satelit.

IPhone 14 Plus, yang dimulai dari $899 (Rp. 14 Juta), adalah alternatif yang lebih murah untuk model iPhone 14 Pro Max perusahaan, yang dimulai dari $1.099 (Rp. 17.2 Juta).

Kurangnya permintaan, bagaimanapun, diamati seminggu setelah peluncuran ketika pre-order untuk iPhone 14 Plus menurun.

Ming-Chi Kuo, seorang analis Apple terkenal dengan rekam jejak yang baik dalam memprediksi peluncuran perusahaan teknologi dan fitur-fitur baru, memeriksa beberapa indikator awal pra-pemesanan untuk menentukan seperti apa permintaan sejauh ini di antara empat model baru yang dirilis awal bulan ini.

Apple Sengaja Memperlambat Produksi iPhone 14 Karena Permintaan Pasar Rendah
Sementara Apple belum mengumumkan langkah tersebut secara terbuka, beberapa berspekulasi bahwa permintaan yang lemah adalah akibat dari inflasi di seluruh dunia yang telah meningkatkan biaya hidup, makanan, dan barang-barang penting lainnya.

Kuo melihat perkiraan ketersediaan dan pengiriman untuk mengamati bahwa iPhone 14 Pro dan Pro Max menunjukkan hasil ‘baik’ atau ‘netral’ sejauh ini. Namun pemesanan di muka untuk model standar, iPhone 14 dan 14 Plus, ‘buruk’.

“Hasil pre-order produk baru ini secara signifikan lebih rendah dari yang diharapkan, yang berarti strategi segmentasi produk Apple untuk model standar gagal tahun ini,” kata Kuo tentang iPhone 14 Plus yang lebih besar, yang merupakan ponsel 6,7 inci, dalam sebuah posting blog.

Kuo menjelaskan bahwa perusahaan kemungkinan harus memangkas perkiraan pengiriman untuk iPhone 14 dan 14 Plus pada November jika jumlahnya tidak membaik.

Itu pada gilirannya dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan pendapatan Apple untuk tahun ini.

Namun, iPhone 14 Pro sukses besar dan mendominasi pre-order minggu pertama, yang mungkin disebabkan oleh peningkatan besar yang disertakan dalam smartphone.

iPhone Pro memiliki tampilan yang lebih cerah, yang menjadikannya sebagai tampilan smartphone terbaik, memiliki fitur kamera yang lebih baik dengan resolusi hingga empat kali lipat dari pendahulunya dan Dynamic Island baru yang menggunakan ruang mati pada smartphone untuk menampung kamera selfie dan ID Wajah.

Analis JPMorgan Samik Chatterjee mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien akhir pekan lalu: “Permintaan iPhone tetap cukup tinggi untuk model Pro tetapi lebih lemah untuk model dasar dibandingkan dengan tahun lalu, dengan 14 Pro dan Pro Max lead time pelacakan sejalan dengan lebih baik dari 13 Pro dan Pro Max lead time, diimbangi dengan lead time yang lebih pendek untuk model dasar.”