Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Koin

Arkeolog Menemukan Koin Langka “Simpanan” di Situs Yunani Kuno

Berita Baru, Yunani – Para arkeolog telah menemukan segerombolan koin tembaga dari abad keenam di Phanagoria, sebuah kota Yunani kuno di tempat yang sekarang disebut Rusia barat daya modern.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Menurut pernyataan yang diterjemahkan dari Institut Arkeologi Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, 80 stater tembaga ditemukan di sisa-sisa api abad ke-6.

80 copper staters were found in the remains of a fire that may have destroyed part of the city. The fire may have stemmed from the attacks orchestrated by the Huns or Turks
80 stater tembaga ditemukan di sisa-sisa api yang mungkin telah menghancurkan sebagian kota. Api mungkin berasal dari serangan yang diatur oleh Hun atau Turki

Para ahli percaya api mungkin telah menghancurkan “bagian penting dari kota” dan mungkin berasal dari serangan yang diatur oleh Hun atau Turki.

“Harta karun [seperti ini] tidak sering ditemukan,” kata Vladimir Kuznetsov, kepala ekspedisi arkeologi Phanagoria dari Institut Arkeologi Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, dalam pernyataannya.

“Biasanya, itu adalah bukti peristiwa bencana dalam kehidupan orang-orang, akibatnya orang yang menyembunyikan uang atau barang berharga tidak dapat mengembalikan dan menggunakan tabungannya.”

Stater tembaga adalah koin kuno yang digunakan di berbagai bagian Yunani, yang paling awal berasal dari abad ke-8 SM.

Reruntuhan Phanagoria terletak di tempat yang sekarang disebut Krasnodar Krai di Semenanjung Taman, di lepas pantai Laut Hitam.

The ruins of Phanagoria are located in what is now modern-day Krasnodar Krai in the Taman Peninsula, off the coast of the Black Sea
Reruntuhan Phanagoria terletak di tempat yang sekarang disebut Krasnodar Krai di Semenanjung Taman, di lepas pantai Laut Hitam

Kuznetsov menjelaskan bahwa penemuan ini “terkait dengan halaman dramatis dan misterius dalam sejarah abad pertengahan Phanagoria ibu kota salah satu keuskupan Kristen paling awal di Rusia.”

Peneliti menambahkan bahwa penemuan itu “berbicara tentang keadaan luar biasa di mana [objek] disembunyikan, sebagai akibat dari potensi serangan musuh orang tersebut.”

“Dengan tergesa-gesa, seorang penduduk Phanagoria menyembunyikan seikat berisi 80 koin di tenggorokan sebuah amphora tua yang rusak yang muncul di bawah lengannya dan menutupi lubang dengan tanah.”

Kemungkinan koin itu dicetak pada akhir abad ketiga atau awal abad keempat, Kuznetsov dan timnya menentukan.

Mereka kemungkinan berasal dari kerajaan Bosporan, dengan koin terakhir datang dari kerajaan ini pada tahun 341 M.

Namun, massa stater yang terbuat dari paduan tembaga-timbal terus beredar di Bosporous selama beberapa abad, dengan emas Bizantium memainkan peran uang “mahal”, tambah Kuznetsov.

Pada 2019, Kuznetsov dan peneliti lain menemukan koin emas di dekatnya, yang dicetak pada masa pemerintahan kaisar Bizantium Justinian I.

Kemungkinan kedua penemuan itu terkait dengan ‘peristiwa sejarah yang bergejolak pada waktu itu, dengan pemberontakan melawan pemimpin Hunnic Gord pada tahun 528 atau 534, menurut Artnet.

Penemuan kedua koin emas berasal dari bagian akhir abad ini, tetapi alasan penguburannya masih belum diketahui.

“Koin emas Justinian yang saya temukan dua tahun lalu di Phanagoria berfungsi sebagai bukti bahwa harta baru itu terkait dengan kebakaran kedua, akhir abad ke-6,” kata Kuznetsov.

“Tetapi siapa sebenarnya Avar atau Turki yang menghancurkan ibu kota Keuskupan Phanagorian, masih belum diketahui. Harta karun baru dari Phanagoria adalah bukti tak ternilai dari peristiwa sejarah dan ekonomi awal Abad Pertengahan.”