Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Astronom : Danau di Mars Mungkin Bukanlah Air Melainkan Hanya Tanah Liat Beku
Ternyata Air di Mars Bisa Saja hanyalah Tanah liat Beku

Astronom : Danau di Mars Mungkin Bukanlah Air Melainkan Hanya Tanah Liat Beku

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi baru, NASA sedang menjelajahi Mars dengan harapan mencari kehidupan fosil, tetapi kemungkinan harapan organisme yang saat ini ada di Planet Merah ini mungkin akan sirna.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Apa yang peneliti yakini sebagai danau air cair yang bersembunyi di bawah permukaan Mars sebelumnya mungkin sebenarnya adalah endapan tanah liat beku.

Ilmuwan riset Planetary Science Institute Isaac Smith mengatakan analisis baru data radar dari 2018 yang diambil oleh alat MARSIS pada pesawat ruang angkasa Mars Express Badan Antariksa Eropa memberikan gagasan bahwa adanya air cair ada di Mars.

They reanalyzed radar data from 2018 taken by the MARSIS tool on the European Space Agency's Mars Express spacecraft. Minerals know as smectites are 'extremely abundant' on Mars, covering nearly 50% of the surface and especially focused in the southern hemisphere
Mereka menganalisis kembali data radar dari 2018 yang diambil oleh alat MARSIS di pesawat ruang angkasa Mars Express milik Badan Antariksa Eropa. Mineral yang dikenal sebagai smektit ‘sangat melimpah’ di Mars, menutupi hampir 50% permukaan dan terutama terfokus di belahan bumi selatan.

“Sampai saat ini, semua makalah sebelumnya hanya dapat menunjukkan lubang di argumen danau,” kata Smith dalam sebuah pernyataan. ‘Kami adalah makalah pertama yang menunjukkan bahwa bahan lain adalah penyebab paling mungkin dari pengamatan.’

Dia melanjutkan: “Sekarang, makalah kami menawarkan hipotesis alternatif pertama yang masuk akal, dan jauh lebih mungkin, untuk menjelaskan pengamatan MARSIS. Secara khusus, tanah liat padat yang dibekukan hingga suhu kriogenik dapat membuat pantulan.”

“Mengingat pekerjaan baru-baru ini tentang topik ini menemukan kesalahan dengan teori danau, ini seperti kombinasi pukulan 1-2-3 yang menempatkan lubang besar di interpretasi danau dan kemudian memecahkan teka-teki.”

Mengingat bahwa dibutuhkan sejumlah besar panas dan garam untuk menjaga cairan air di lapisan es selatan Mars, Smith mengatakan lebih masuk akal bahwa mineral yang dikenal sebagai smektit, sejenis tanah liat yang mirip dengan batuan vulkanik dan “sangat melimpah” di permukaan bumi. Mars inilah yang menyebabkan para ilmuwan awalnya menafsirkan pembacaan radar sebagai air cair.

Researchers heated the smectite (pictured) in paste state at 295 K and 230 K and then cooled it to -45 degrees Fahrenheit and found at this temperature, it could generate bright radar reflections
Para peneliti memanaskan smektit (digambarkan) dalam keadaan pasta pada 295 K dan 230 K dan kemudian mendinginkannya hingga -45 derajat Fahrenheit dan menemukan pada suhu ini, itu dapat menghasilkan pantulan radar yang cerah.
In 2018, the Mars Advanced Radar for Subsurface and Ionosphere Sounding (MARSIS) detected areas of radar evidence of a lake beneath the Martian south polar ice
Pada tahun 2018, Mars Advanced Radar for Subsurface and Ionosphere Sounding (MARSIS) mendeteksi area bukti radar dari sebuah danau di bawah es kutub selatan Mars

Para peneliti mendinginkan smektit di laboratorium hingga -45 derajat Fahrenheit. Pada suhu ini, smektit yang dicampur dengan air dapat menghasilkan pantulan radar terang yang dideteksi MARSIS.

“Smectites adalah jenis tanah liat yang sangat melimpah di Mars, menutupi hampir 50% permukaan, terutama terfokus di belahan bumi selatan,” jelas Smith.

“Saya menyebutnya solid state untuk memperkuat gagasan bahwa bahan-bahan ini padat. Tidak ada air yang tidak terikat. Lebih lanjut, eksperimen kami menunjukkan bahwa ketika lempung dibekukan hingga suhu kriogenik, mereka menjadi rapuh, bukan lempung lunak seperti yang mungkin Anda gunakan untuk tembikar.”

Dia melanjutkan: “Pekerjaan teoretis baru-baru ini telah menyarankan bahwa tanah liat dapat membuat pantulan terang, tetapi tidak ada yang membekukannya hingga suhu yang akan kita lihat di Mars – yaitu 40 hingga 50 derajat di bawah titik beku – dan mengukurnya, juga tidak mengidentifikasi mineral ini di kutub Selatan.”

Suhu rata-rata di Mars kira-kira -81 derajat Fahrenheit rata-rata, menurut NASA.

Namun, dapat berkisar serendah -220 derajat Fahrenheit di musim dingin di kutub hingga 70 derajat Fahrenheit yang kuat di garis lintang yang lebih rendah di musim panas, menurut Layanan Cuaca Nasional.

Pada tahun 2018, Mars Advanced Radar for Subsurface and Ionosphere Sounding (MARSIS) mendeteksi area bukti radar dari danau cair di bawah es kutub selatan Mars.

Dua tahun kemudian, para peneliti menemukan beberapa danau asin di daerah itu, masing-masing berdiameter sekitar enam mil.

Smith yakin bahwa danau yang terdiri dari air cair “sulit untuk didukung pada saat ini,” tetapi tidak semua orang yakin, termasuk Jeffrey Plaut dari NASA JPL.

“Dalam ilmu planet, kita sering hanya beringsut mendekati kebenaran,” kata Plaut dalam pernyataan terpisah.

“Makalah asli tidak membuktikan itu air, dan makalah baru ini [Smith’s dan yang lain baru-baru ini diterbitkan] tidak membuktikannya. Tapi kami mencoba untuk mempersempit kemungkinan sebanyak mungkin untuk mencapai konsensus.”

Studi baru telah diterbitkan dalam Geophysical Research Letters.