Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Astronot

Astronot China Berhasil Mencapai Stasiun Luar Angkasa Tiangong, Rival ISS

Berita Baru, China – Tiga astronot China telah berhasil merapat dengan stasiun luar angkasa Tiangong, enam jam setelah berangkat ke luar angkasa untuk pertama kalinya dalam lima tahun terakhir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ketiganya diluncurkan ke stasiun ruang angkasa modular dengan roket Long March-2F pada 02:22 BST pagi ini dari pusat peluncuran Jiuquan di gurun Gobi China barat laut.

Mereka lepas landas dengan pesawat ruang angkasa Shenzhou-12, yang terpisah dari roket pembawanya sekitar sepuluh menit setelah lepas landas, akhirnya berlabuh dengan stasiun sekitar pukul 08:00 BST.

Ada tepuk tangan meriah di kontrol tanah ketika mereka mencapai orbit, dalam sekejap disiarkan ke ruang kelas, rumah dan pusat perbelanjaan di seluruh China.

Astronot China Nie Haisheng, Liu Boming, dan Tang Hongbo melambai ke kamera dari kapsul mereka sambil mengambang di gravitasi nol.

Mereka akan tinggal di modul utama stasiun ruang angkasa Tiangong, yang dikenal sebagai Tianhe, atau Harmoni Surgawi, selama tiga bulan ke depan. Modul diluncurkan pada 29 April

The Shenzhou-12 spaceship, carrying three Chinese astronauts, approached the Tiangong station just before 08:00 BST after a six hour flight
Pesawat ruang angkasa Shenzhou-12, yang membawa tiga astronot China, mendekati stasiun Tiangong tepat sebelum pukul 08:00 BST setelah penerbangan enam jam
A Long March-2F carrier rocket, carrying the Shenzhou-12 spacecraft and a crew of three astronauts, lifts off from the Jiuquan Satellite Launch Centre in the Gobi desert, in northwest China
A Long March-2F carrier rocket, carrying the Shenzhou-12 spacecraft and a crew of three astronauts, lifts off from the Jiuquan Satellite Launch Centre in the Gobi desert, in northwest China

Misi tersebut menambah 14 jumlah astronot yang diluncurkan China ke luar angkasa sejak 2003.

Ini menjadikan mereka sebagai negara ketiga setelah bekas Uni Soviet dan Amerika Serikat yang melakukannya sendiri.

Roket itu menjatuhkan pendorongnya sekitar dua menit setelah penerbangan diikuti oleh penutup yang mengelilingi Shenzhou-12 di bagian atas roket.

Setelah sekitar 10 menit, roket itu terpisah dari bagian atas roket, memperpanjang panel suryanya dan tak lama kemudian memasuki orbit.

Sekitar setengah lusin penyesuaian dilakukan selama enam jam berikutnya untuk mengatur pesawat ruang angkasa untuk berlabuh dengan modul Tianhe sekitar pukul 08:00 BST.

Waktu perjalanan turun dari dua hari yang dibutuhkan untuk mencapai stasiun ruang angkasa eksperimental China sebelumnya, hasil dari “banyak terobosan dan inovasi,” kata wakil kepala perancang misi, Gao Xu, kepada penyiar CCTV negara.

“Jadi para astronot dapat beristirahat dengan baik di luar angkasa yang seharusnya membuat mereka tidak terlalu lelah,” kata Gao.

Perbaikan lainnya termasuk peningkatan jumlah sistem otomatis dan kendali jarak jauh yang seharusnya “secara signifikan mengurangi tekanan pada para astronot,” kata Gao.

Penyiar negara CCTV menunjukkan siaran langsung dari dalam pesawat ruang angkasa, dengan tiga astronot mengangkat pelindung helm mereka dan satu tersenyum dan melambai.

Yang lain melayangkan pena di pangkuannya dalam gravitasi nol saat dia melihat-lihat manual penerbangan begitu pesawat ruang angkasa itu mengorbit di sekitar Bumi.

Kamera di luar pesawat menyiarkan gambar langsung Bumi di bawah.

Ini adalah misi China berawak pertama dalam lima tahun, dengan ketiga anggota kru pilot di sayap militer Partai Komunis, Tentara Pembebasan Rakyat.

The astronauts are watched by China Space officials as they float around the pristine space station module
Para astronot diawasi oleh pejabat Luar Angkasa China saat mereka melayang di sekitar modul stasiun ruang angkasa yang masih asli
The docking was also broadcast to viewers on public and private televisions throughout the country
Proses Docking juga disiarkan ke pemirsa di televisi publik dan swasta di seluruh negeri

Komandan misi, Nie Haisheng, termasuk di antara angkatan pertama astronot yang dipilih untuk dilatih pada tahun 1998, dan telah berpartisipasi dalam dua misi.

“Menurut laporan dari pusat kendali kedirgantaraan Beijing, roket Long March-2F telah mengirim pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-12 ke orbit yang telah ditentukan sebelumnya,” kata Zhang Zhifen, direktur pusat peluncuran satelit Jiuquan.

“Panel surya berhasil dibuka dan sekarang kami menyatakan peluncuran Shenzhou-12 sukses total.”

“Pada upacara sebelum peluncuran, ketiga astronot, yang sudah mengenakan pakaian luar angkasa mereka, menyapa kerumunan pendukung dan pekerja ruang angkasa, yang menyanyikan lagu patriotik ‘Tanpa Partai Komunis China, tidak akan ada China baru”.

Pesawat ruang angkasa Shenzhou-12 mereka akan berlabuh dengan bagian utama stasiun ruang angkasa Tianhe hari ini, di mana mereka akan tinggal selama tiga bulan.

Modul ini memiliki ruang tamu terpisah untuk masing-masing, “treadmill luar angkasa” dan sepeda untuk berolahraga, dan pusat komunikasi untuk email dan panggilan video.

Ini juga memiliki kamar mandi bersama, ruang makan di mana mereka akan memiliki pilihan 120 pilihan makanan yang berbeda saat berada di dalam pesawat.

Tempat tinggal dari modul Tianhe pertama akan mencakup dapur, toilet, peralatan pengendalian kebakaran, komputer, peralatan ilmiah, dan tempat tidur.

Ini memiliki dua susunan tenaga surya yang terpasang untuk menghasilkan energi dan tempat tinggal sepanjang 54 kaki, dengan diameter 14 kaki.

Misi tersebut adalah misi luar angkasa berawak terpanjang China hingga saat ini, karena Beijing mendorong maju dengan program ambisiusnya untuk membangun dirinya sebagai kekuatan luar angkasa.

Ketika dua modul stasiun berikutnya dikirim ke luar angkasa tahun depan, trio astronot akan dapat tinggal di stasiun hingga enam bulan, mirip dengan ISS.

China's plan to build a space station will be smaller than the International Space Station, similar in size to the Soviet-era Mir space station that pre-dated the larger ISS
Rencana China untuk membangun stasiun ruang angkasa akan lebih kecil dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, ukurannya mirip dengan stasiun ruang angkasa Mir era Soviet yang mendahului ISS yang lebih besar.

Huang Weifen dari China Manned Space Program mengatakan para astronot akan melakukan dua kali perjalanan antariksa selama misi, keduanya berlangsung sekitar enam atau tujuh jam.

Dia juga mengatakan ketiganya akan mengenakan pakaian luar angkasa yang baru dikembangkan.

Keinginan China untuk memiliki pos terdepan manusia di orbit Bumi didorong oleh larangan AS terhadap astronotnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

“Kami bersedia melakukan kerja sama internasional dengan negara mana pun yang berkomitmen untuk penggunaan luar angkasa secara damai,” kata Ji Qiming dari CMSA.

Dari 11 misi yang diperlukan untuk membangun stasiun penuh, empat akan bersama orang-orang di dalamnya, berpotensi mendorong hingga 12 astronot China ke luar angkasa.

“Tanah air itu kuat,” tulis satu orang di media sosial Tiongkok, yang dipenuhi dengan harapan baik untuk kru Shenzhou-12.

“Peluncuran ini merupakan hadiah untuk peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis.”

Untuk mempersiapkan misi, kru telah menjalani lebih dari 6.000 jam pelatihan, termasuk ratusan jungkir balik bawah air dengan peralatan luar angkasa penuh.

Tianhe dibangun berdasarkan pengalaman yang diperoleh China dari mengoperasikan dua stasiun luar angkasa eksperimental sebelumnya dalam program luar angkasanya yang semakin ambisius.

Astronot China menghabiskan 33 hari tinggal di stasiun kedua dari stasiun sebelumnya, melakukan perjalanan luar angkasa dan mengajar kelas sains yang disampaikan kepada siswa di seluruh negeri.

Ini akan menjadi stasiun ruang angkasa modular ketiga yang diluncurkan, mengikuti jejak Mir era Soviet dan Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi ukurannya akan lebih dekat dengan Mir.

ISS akan pensiun setelah 2024, meskipun NASA mengatakan berpotensi tetap berfungsi setelah 2028, sebagian dengan dukungan komersial.

Tiangong akan jauh lebih kecil dari ISS, dan diharapkan memiliki umur setidaknya 10 tahun, atau lebih mungkin mendekati 15 tahun.

China telah mengatakan akan terbuka untuk kolaborasi internasional di stasiun luar angkasanya meskipun belum memberikan rincian spesifik