Berita

 Network

 Partner

Perut

Awas ! Pemilik Perut Buncit Rawan Terkena Penyakit Jantung

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru memperingatkan, orang dengan perut besar, termasuk pria dan wanita dengan perut buncit lebih mungkin mengembangkan penyakit jantung, terlepas dari BMI mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS menganalisis penelitian sebelumnya tentang pengelolaan dan pengobatan pada obesitas, khususnya obesitas pada perut.

Mereka menemukan bahwa orang dengan lemak berlebih di sekitar bagian tengah tubuh memiliki peningkatan risiko penyakit jantung, meskipun jika mereka berada dalam kisaran berat badan yang sehat.

Meski alasan kaitannya masih belum jelas, tim berharap temuan ini akan mendorong dokter untuk melakukan pengukuran lemak perut dan BMI saat menilai risiko pasien untuk penyakit jantung.

Dalam studi tersebut, para peneliti dari National Heart, Lung and Blood Institute di National Institutes of Health di Maryland melihat hubungan antara penyebaran lemak tubuh dan penyakit jantung.

Dr Tiffany Powell-Wildy, seorang peneliti dalam studi tersebut, mengatakan: “Pernyataan ilmiah ini memberikan penelitian dan informasi terbaru tentang hubungan antara obesitas dan pengobatan obesitas pada penyakit jantung koroner, gagal jantung, dan aritmia.”

“Waktu informasi ini penting karena epidemi obesitas berkontribusi secara signifikan terhadap beban global penyakit kardiovaskular dan berbagai kondisi kesehatan kronis yang juga berdampak pada penyakit jantung.”

Tim fokus pada obesitas perut, yang sering disebut sebagai jaringan adiposa viseral (PPN), sebagai penanda risiko penyakit jantung.

PPN ini ditentukan oleh lingkar pinggang, rasio lingkar pinggang tinggi, atau rasio pinggang-pinggul.

Mereka menemukan bahwa PPN yang tinggi tidak hanya dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung, tetapi juga risiko penyakit hati berlemak non-alkohol yang lebih tinggi.

Dr Powell-Wildy berkata: “Studi yang telah meneliti hubungan antara lemak perut dan hasil kardiovaskular mengkonfirmasi bahwa lemak visceral jelas merupakan bahaya kesehatan.”

Awas ! Pemilik Perut Buncit Rawan Terkena Penyakit Jantung
Meskipun alasan kaitannya masih belum jelas, hal itu menunjukkan bahwa membawa kelebihan berat badan di sekitar perut dapat membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung, termasuk serangan jantung dan stroke.

Terlebih lagi, tim menemukan bahwa kekuatan pemicu risiko obesitas perut begitu kuat sehingga orang dengan BMI sehat tetapi PPN tinggi berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung daripada orang dengan BMI tinggi tetapi PPN lebih rendah.

Berita Terkait :  Anak Anjing Peliharaan Dinilai Stres Saat Pemiliknya Kembali "Ngantor"

Meskipun alasan kaitannya masih belum jelas, hal itu menunjukkan bahwa membawa kelebihan berat badan di sekitar perut dapat membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung, termasuk serangan jantung dan stroke.

Dalam hal cara terbaik untuk menghilangkan lemak perut, para peneliti menemukan bahwa melakukan aktivitas fisik selama 150 menit dalam seminggu sudah cukup untuk mengurangi lemak perut, tanpa mengurangi lemak dari area lain di tubuh.

Berdasarkan temuan tersebut, para peneliti mendesak dokter untuk melihat lemak perut serta BMI seseorang saat menilai risiko penyakit jantung pasien mereka.

Dr Powell-Wiley menambahkan: “Penting untuk memahami bagaimana nutrisi dapat dipersonalisasi berdasarkan genetika atau penanda lain untuk risiko penyakit kardiovaskular.”

“Karena kelebihan berat badan dan prevalensi obesitas meningkat di antara remaja di seluruh dunia, penting untuk membahas cara terbaik untuk mengembangkan intervensi pencegahan primer hulu dan strategi pengobatan yang lebih baik, terutama untuk pasien muda dengan obesitas berat.”

Sementara temuan menunjukkan bahwa memiliki perut buncit membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung daripada membawa beban di area lain di tubuh, para ahli eksternal telah memperingatkan bahwa obesitas secara keseluruhan masih merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Julie Ward, Senior Cardiac Nurse di British Heart Foundation, mengatakan: ” Obesitas secara keseluruhan masih merupakan faktor risiko utama, jadi kami tidak dapat mengabaikan BMI sepenuhnya dan penting untuk mendorong orang agar berat badannya tetap terkendali.”

“Masih banyak yang belum kita ketahui tentang perilaku lemak dalam tubuh dan mengapa beberapa orang mengemas lebih banyak lemak di sekitar pinggul mereka, misalnya, dan lainnya di sekitar perut mereka, sehingga diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengungkap beberapa jawaban ini.”