Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Death Valley

Banjir Langka di Death Valley Tempat Terpanas Bumi, 1.000 Orang dan 60 Mobil Terjebak

Berita Baru, News – Banjir besar terjadi di Death Valley California pada Jumat 5 Agustus 2022. Peristiwa itu membuat sekitar 1.000 orang terdampar, mengubur mobil dan menutup semua jalan masuk dan keluar dari taman nasional yang terkenal kering itu.

Tidak ada cedera yang dilaporkan, menurut National Park Service, tetapi sekitar 60 mobil terjebak di bawah puing-puing.

“Jumlah curah hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebabkan banjir besar,” kata Layanan Taman Nasional dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari AFP, Selasa (9/8/2022).

Banjir Langka di Death Valley Tempat Terpanas Bumi, 1.000 Orang dan 60 Mobil Terjebak

Pihak Taman Nasional menambahkan bahwa “ada sekitar 500 pengunjung dan 500 staf saat ini tidak dapat keluar dari taman”, yang terletak di Gurun Mojave California Timur.

Air banjir Death Valley merendam bagian jalan beraspal dan mendorong kontainer sampah ke mobil yang diparkir, menyebabkan kendaraan bertabrakan. Hujan juga membanjiri kantor dan hotel, kata pihak taman itu.

Layanan taman menambahkan bahwa semua jalan yang melayani taman akan tetap terlarang sampai pejabat dapat menentukan tingkat kerusakan.

Sebanyak 1,46 inci (3,7 cm) hujan turun di area taman Furnace Creek, hampir menyamai rekor harian sebelumnya sebesar 1,47 inci. Curah hujan tahunan rata-rata kurang dari dua inci per tahun.

Temperatur yang lebih tinggi yang disebabkan oleh perubahan iklim, berarti atmosfer menahan lebih banyak kelembaban, melepaskan lebih banyak hujan.

Menurut pakar iklim PBB, bahkan jika dunia berhasil membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius, beberapa wilayah akan mengalami peningkatan frekuensi, intensitas, dan kuantitas hujan lebat.

Death Valley

Risiko episode hujan lebat meningkat dengan kenaikan suhu.

Taman dekat garis negara bagian California-Nevada menerima 1,46 inci (3,71 sentimeter) hujan di daerah Furnace Creek. Itu sekitar 75% dari apa yang biasanya didapat daerah itu dalam setahun dan lebih dari yang pernah tercatat selama seluruh bulan Agustus.

Sejak 1936, satu-satunya hari dengan lebih banyak hujan adalah 15 April 1988, ketika 1,47 inci (3,73 sentimeter) jatuh, kata pejabat taman.

“Seluruh pohon dan batu-batu besar tersapu bersih,” kata John Sirlin, seorang fotografer untuk sebuah perusahaan petualangan yang berbasis di Arizona yang menyaksikan banjir saat ia bertengger di sebuah batu di lereng bukit di mana ia mencoba untuk mengambil gambar petir saat badai mendekat.

“Suara dari beberapa batu yang turun dari gunung sangat luar biasa,” katanya dalam wawancara telepon Jumat sore.

Badai itu mengikuti peristiwa banjir besar lainnya awal pekan ini di taman 120 mil (193 kilometer) timur laut Las Vegas. Beberapa jalan ditutup Senin setelah mereka dibanjiri lumpur dan puing-puing dari banjir bandang yang juga menghantam Nevada barat dan Arizona utara dengan keras.

Death Valley Tempat Terpanas di Bumi

Menurut sejumlah pemberitaan, Death Valley merupakan tempat terpanas di Bumi. Suhu tertinggi yang tercatat disana pernah tercatat 54 derajat Celsius pada 2013.

Banjir Langka di Death Valley Tempat Terpanas Bumi, 1.000 Orang dan 60 Mobil Terjebak

Sebelumnya, di Death Valley juga pernah menghadapi panasnya suhu 56,6 derajat Celsius yang terjadi seabad sebelumnya, tapi hingga saat ini masih diperdebatkan. Beberapa ahli cuaca modern meyakini bahwa terjadi kekeliruan perhitungan.

Menurut analisis sejarawan cuaca Christopher Burt pada 2016, pencatatan suhu lainnya di wilayah tersebut pada tahun 1913 tidak menguatkan catatan Death Valley.