Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bau Bunga ini Menangkap Serangga Melalui Baunya

Bau Bunga ini Menangkap Serangga Melalui Baunya

Berita Baru, Inggris – Sebuah tanaman unik menggunakan bunganya untuk mengeluarkan bau yang mirip dengan serangga mati untuk menangkap lalat dan serangga lain, tetapi bukan untuk dimakan. demikian temuan para peneliti.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Mikrostoma Aristolochia, yang ditemukan di seluruh dunia, mengeluarkan bau seperti serangga mati dan membusuk, menggunakan senyawa kimia yang dikenal sebagai alkylpyrazines.

Ini menarik lalat dari genus Megaselia, yang kemudian memasuki bunga dan dipandu oleh rambut ke sebuah ruangan kecil yang menyimpan organ seksual bunga.

Mereka menyimpan serbuk sari ke organ betina dan begitu rambut di pintu masuk kamar layu, dan serbuk telah menyentuh tubuh serangga serangga baru dapat melarikan diri.

Para ahli mengamati 1.457 bunga dari tiga lokasi berbeda di Yunani, satu di barat Athena dan dua di Peloponnese.

” Hasil kami menunjukkan bahwa ini adalah kasus bunga pertama yang diketahui yang menipu penyerbuk dengan mencium bau seperti serangga mati dan busuk daripada bangkai vertebrata, ” salah satu penulis studi, kepala ekologi tumbuhan dan Kebun Raya di Paris-Lodron Profesor universitas Stefan Dötterl dalam sebuah pernyataan.

Dalam temuan mereka, para peneliti mengamati 16 senyawa, termasuk nitrogen, molekul yang mengandung sulfur dan bahan lainnya, termasuk 2,5-dimethylpyrazine, bau apak yang hampir mirip kacang panggang dan diketahui terjadi di alam yang mirip dengan kumbang yang membusuk atau seperti urin hewan pengerat.

“Banyak spesies Aristolochia diketahui menarik lalat dengan aroma bunga, misalnya meniru bau bangkai atau kotoran mamalia, tanaman yang membusuk, atau jamur,” penulis utama studi tersebut, Thomas Rupp, seorang mahasiswa PhD di Paris-Lodron University of Salzburg menambahkan.

Megaselia flies are the mot common pollinators of A. microstoma, getting trapped in a chamber, pollinating it and then flying away
Lalat megaselia adalah penyerbuk paling umum dari A. microstoma, terperangkap di dalam ruangan, menyerbuki dan kemudian terbang menjauh.
Dried A. microstoma, which although largely found in central and southern Greece, is found all over the world
A. microstoma kering, yang meskipun sebagian besar ditemukan di Yunani tengah dan selatan, ditemukan di seluruh dunia

Rupp melanjutkan: ” Tapi keingintahuan kami dibangkitkan oleh A. microstoma, spesies yang hanya diketahui dari Yunani: tidak seperti Aristolochia lain dengan bunganya yang mencolok, A. microstoma memiliki bunga kecoklatan yang tidak mencolok yang terletak secara horizontal, sebagian terkubur atau dekat dengan tanah di antara serasah daun. atau bebatuan. Bunga-bunga mengeluarkan bau tidak sedap, seperti bangkai, terlihat oleh orang-orang dari jarak dekat.”

Salah satu rekan penulis studi tersebut, ahli botani Jerman Christop Neinhuis mengatakan ada lebih dari 550 spesies Aristolochia di seluruh dunia, terutama di daerah tropis dan subtropis.

“Mereka sebagian besar adalah tanaman merambat berkayu dan tanaman keras herba dengan bunga yang mencolok dan kompleks yang sementara memerangkap pengunjung mereka untuk diserbuki, ” tambah Neinhuis.

Ada cukup banyak tanaman berbunga antara empat dan enam persen yang menggunakan “strategi penyerbukan yang licik”, menggunakan bau, warna, dan sentuhan pada penyerbuk seperti lebah atau lalat yang disebutkan di atas.

Mereka juga menggunakan situs nektar, serbuk sari, dan kawin sebagai hadiah, tetapi mereka tidak benar-benar memberikan hadiahnya.

Sebaliknya, penyerbuk tidak dapat membedakan antara hadiah dan hadiah tiruan atau palsu dan mereka tetap melakukan penawaran tanaman.

“Studi sebelumnya menunjukkan bahwa A. mikrostoma mungkin diserbuki oleh serangga penghuni serasah daun seperti semut, karena orientasi dan posisi bunganya,” tambah Dötterl. “Tapi di sini kami menunjukkan bahwa ini tidak benar: sebaliknya, penyerbuk utama adalah spesies “peti lalat” Megaselia.”