Berita

 Network

 Partner

Berudu

Berudu Katak ini Berubah Menjadi Kanibal Karena Kekurangan Makanan di Wilayahnya

Berita Baru, Australia – Kodok tebu Australia telah beralih ke kehidupan kanibalisme, perilaku ini jarang terlihat pada spesies di Amerika Selatan asalnya, ini untuk bertahan hidup karena persaingan yang luar biasa untuk mendapatkan makanan di benua itu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim ilmuwan dari University of Sydney menemukan berudu kodok tebu, pertama kali diperkenalkan ke Australia pada tahun 1935, berudu kodok tebu di seluruh benua dan 2,5 kali lebih mungkin untuk menunjukkan perilaku ini daripada mereka yang tinggal di Amerika Selatan.

Para peneliti menyarankan hal ini karena banyaknya berudu yang lahir di Australia, dengan populasi yang telah melampaui 200 juta, bersama dengan fakta bahwa mereka telah mengembangkan rasa untuk racun yang dimasukkan ke dalam telur yang telah dibuahi oleh induknya.

“Kanibalisme adalah cara bagi kecebong ini untuk mengurangi persaingan di dalam kolam mereka (dan meningkatkan peluang mereka sendiri untuk berhasil mencapai metamorfosis),” Dr Jayna DeVore, penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada DailyMail.com melalui email.

“Ketika berudu bisa mencium bau telur menetas di kolam mereka, mereka bergegas dan memakan telur dan tukik muda.”

“Dengan cara ini, mereka berdua mendapatkan makanan dan mengurangi jumlah berudu yang akan mereka lawan untuk makanan nanti.”

Namun, perilaku kanibalisme ini juga telah menghasilkan respons evolusioner di antara tukik, yang mempercepat perkembangan mereka agar tidak lagi rentan terhadap berudu yang lebih tua.

Sekitar 100 kodok tebu diperkenalkan ke Australia 86 tahun yang lalu.

Petani berharap menggunakan amfibi untuk mengendalikan kumbang yang mendatangkan malapetaka pada tanaman tebu, tetapi pestisida alami gagal dan terus berlipat ganda, akhirnya mencapai sekitar 200 juta kodok tebu pada 2019.

Katak dapat berkembang biak di rumah baru mereka karena kulit beracun mereka yang menghalangi jalan pemangsa, jadi tanpa pemangsa katak mulai mengambil alih.

Berita Terkait :  Rahasia Berumur Panjang Ternyata Terkait pada Jenis Bakteri ini pada Usus

Studi ini bertujuan untuk melihat bagaimana kodok tebu mampu bertahan hidup di lingkungan Australia yang keras, yang membuat mereka bersaing untuk mendapatkan makanan dan saat itulah para peneliti mengusulkan kanibalisme.

A team of scientists from the University of Sydney found cane toad tadpoles are feasting on cane toad eggs and hatchlings across the continent and are 2.5 times more likely to exhibit this behavior than those living in South America
Sebuah tim ilmuwan dari University of Sydney menemukan berudu kodok yang memakan telur dan tukik kodok tebu di seluruh benua dan 2,5 kali lebih mungkin untuk menunjukkan perilaku ini daripada mereka yang tinggal di Amerika Selatan.

Karena perilaku ini ditemukan secara luas di seluruh Australia, para peneliti ingin melihat apakah itu ditemukan di antara mereka yang masih tinggal di tanah asal mereka.

Berudu dari Australia hampir 30 persen lebih mungkin memasuki wadah dengan tukik, sedangkan berudu dari Amerika Selatan tidak menunjukkan preferensi.

Berudu Australia juga 2,5 kali lebih mungkin memakan tukik dibandingkan dengan yang berasal dari Amerika Selatan.

Dr DeVore dan timnya melakukan 514 percobaan kanibalisme dengan berudu kodok tebu dari Australia dan Amerika Selatan.

Populasi 43 Berudu dan 22 tukik digunakan dalam penelitian, di mana 10 tukik terpapar pada satu berudu selama 24 jam.

Mereka menawarkan berudu sebuah wadah kosong, atau wadah dengan berudu lain di dalamnya.

Pictured is an adult cane toad in Australia
Dalam foto adalah katak tebu dewasa di Australia

“Hal menakjubkan lainnya yang kami temukan adalah bahwa katak tebu di Australia juga telah mengembangkan cara baru untuk mempertahankan diri dari kanibalisme,” kata Dr DeVore.

“Mereka tidak hanya berkembang lebih cepat selama periode telur dan penetasan yang rentan ini (sehingga mengurangi jendela kerentanan mereka dari ~5 hari menjadi ~4 hari), mereka juga lebih mungkin daripada kodok asli untuk dapat benar-benar mencium ketika kanibal ada di sekitar. dan mempercepat perkembangan mereka sebagai tanggapan alami mereka.”

“Begitu tukik berkembang menjadi berudu, berudu lain tidak bisa lagi mengkanibal mereka. Jadi jika kanibal mencarimu, semakin cepat kamu bisa menjadi berudu itu akan menjadi hal baik untuk mereka yang beruntung.”

Studi ini baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah PNAS.