Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Stasiun

Blue Origin dari Jeff Bezos Akan Membuat Stasiun Luar Angkasa Pribadi

Berita Baru, Amerika Serikat – Blue Origin bermitra dengan beberapa perusahaan kedirgantaraan untuk membangun stasiun ruang angkasa pribadi, perusahaan yang didirikan Jeff Bezos tersebut telah mengumumkan nya sebelumnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Orbital Reef, yang digambarkan dalam rilisnya sebagai “taman bisnis penggunaan campuran” di luar angkasa, diharapkan siap untuk dilepaskan ke orbit rendah Bumi pada tahun 2030, tepat ketika NASA dijadwalkan untuk menghentikan program Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Platform yang diusulkan adalah kolaborasi antara Blue Origin dan Sierra Space, anak perusahaan kontraktor kedirgantaraan Sierra Nevada Corporation, dengan teknologi tambahan dari Boeing, Redwire Space, dan Genesis Engineering Solutions.

“Stasiun ini akan membuka babak selanjutnya dari eksplorasi dan pengembangan ruang angkasa manusia dengan memfasilitasi pertumbuhan ekosistem yang dinamis dan model bisnis untuk masa depan,” menurut rilis tersebut.

Bezos telah mencari untuk membangun stasiun luar angkasa selama lebih dari setahun, menurut CNBC, dan Blue Origin telah memposting daftar pekerjaan untuk tim ‘Tujuan Orbital’ yang tidak disebutkan namanya awal bulan ini.

“Selama lebih dari enam puluh tahun, NASA dan badan antariksa lainnya telah mengembangkan penerbangan ruang angkasa orbital dan tempat tinggal ruang angkasa, menyiapkan kami untuk bisnis komersial untuk lepas landas dalam dekade ini,” kata Brent Sherwood, Wakil Presiden Senior Program Pengembangan Lanjutan Blue Origin.

Orbital Reef akan memiliki volume yang dapat dihuni hampir sebanyak Stasiun Luar Angkasa Internasional, meskipun akan memiliki ruang untuk manusia sepuluh kalilipat, dibandingkan dengan enam ISS.

“Kami akan memperluas akses, menurunkan biaya, dan menyediakan semua layanan dan fasilitas yang diperlukan untuk menormalkan penerbangan luar angkasa,” tambah Sherwood. ‘Ekosistem bisnis yang dinamis akan tumbuh di orbit rendah Bumi, menghasilkan penemuan baru, produk baru, hiburan baru, dan kesadaran global.”

Blue Origin will produce the station's utility systems, core modules, and reusable New Glenn launch system while Sierra Space is contributing its Large Integrated Flexible Environment (LIFE) modules. In addition, its Dream Chaser spacecraft will transport cargo and crew to and from the Reef
Blue Origin akan memproduksi sistem utilitas stasiun, modul inti, dan sistem peluncuran New Glenn yang dapat digunakan kembali, sementara Sierra Space menyumbangkan modul Large Integrated Flexible Environment (LIFE). Selain itu, pesawat ruang angkasa Dream Chaser akan mengangkut kargo dan kru ke dan dari Reef

Blue Origin akan memproduksi sistem utilitas stasiun, modul inti, dan sistem peluncuran New Glenn yang dapat digunakan kembali, sementara Sierra Space yang berbasis di Nevada menyumbangkan modul Large Integrated Flexible Environment (LIFE) dan pesawat ruang angkasa Dream Chaser.

Kapal, yang mampu mendarat di landasan pacu di seluruh dunia, akan mengangkut kargo dan awak ke dan dari Reef.

“Sebagai mantan astronot NASA, saya telah menunggu saat di mana bekerja dan tinggal di luar angkasa dapat diakses oleh lebih banyak orang di seluruh dunia, dan saat itu telah tiba,” kata Presiden Sierra Space Janet Kavandi dalam pernyataannya.

Selain berkontribusi pada operasi stasiun, pemeliharaan dan rekayasa, Boeing akan mengirimkan pesawat ruang angkasa Starliner untuk melayani sebagai kapal awak, sementara Pesawat Luar Angkasa Orang Tunggal Genesis akan digunakan untuk “operasi rutin dan kunjungan wisata.”

With space for ten, Orbital Reef is aimed at industrial, commercial and academic clients, as well as space tourists
Dengan ruang untuk sepuluh orang, Orbital Reef ditujukan untuk klien industri, komersial dan akademik, serta wisatawan luar angkasa

“Pekerja luar angkasa dan turis akan memiliki akses yang aman, nyaman, dan cepat di luar Orbital Reef,” kata manajer program Genesis, Brand Griffin.

Redwire Space akan fokus pada manufaktur dan pengembangan, operasi muatan, struktur yang dapat diterapkan, dan operasi gayaberat mikro.

Menyusul pengumuman tersebut, saham Redwire, yang go public bulan lalu, melonjak 40 persen menjadi $16,06 sebelum perdagangan dihentikan sementara oleh New York Stock Exchange, CNBC melaporkan.

Following the announcement, stocks of Redwire, which went public last month, surged 40 percent to $16.06 before trading was temporarily halted by the New York Stock Exchange
Menyusul pengumuman tersebut, saham Redwire, yang go public bulan lalu, melonjak 40 persen menjadi $16,06 sebelum perdagangan dihentikan sementara oleh New York Stock Exchange.

Para pengembang di belakang platform sektor swasta berawak pertama di orbit rendah Bumi melihatnya menarik bagi “penyewa dan pengunjung yang beragam,” menurut rilis, termasuk klien akademik, komersial dan industri dan wisatawan luar angkasa.

John Mulholland, manajer program Boeing untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional mengatakan Orbital Reef tidak dimaksudkan untuk menduplikasi ISS, “melainkan melangkah lebih jauh untuk memenuhi posisi unik di orbit rendah Bumi di mana ia dapat melayani beragam perusahaan dan tuan rumah. kru non-spesialis.”

“Ini membutuhkan keahlian yang sama yang kami gunakan untuk merancang dan kemudian membangun Stasiun Luar Angkasa Internasional dan keterampilan yang sama yang kami gunakan setiap hari untuk mengoperasikan, memelihara, dan mempertahankan ISS,” tambahnya.

Blue Origins CEO Jeff Bezos (above) has reportedly been looking into building a space station for over a year and posted job listings for an vaguely named 'Orbital Destinations' team earlier this month.
CEO Blue Origins Jeff Bezos (atas) dilaporkan telah mencari untuk membangun stasiun luar angkasa selama lebih dari setahun dan memposting daftar pekerjaan untuk tim ‘Orbital Destinations’ awal bulan ini.

Pada bulan Maret, NASA mengumumkan rencana untuk memastikan keberadaan manusia yang berkelanjutan di orbit rendah Bumi setelah ISS dinonaktifkan melalui proyek Tujuan Orbit Rendah Bumi (LEO) Komersial (CLD).

Orbital Reef adalah pengumuman platform sektor swasta kedua dalam beberapa minggu: Pada hari Kamis, Lockheed Martin berbagi rencana untuk stasiun luar angkasa bekerja sama dengan Voyager Space.

Lockheed Martin plans to develop a space station in collaboration with Voyager Space. Known as Starlab, the continuously crewed commercial platform is expected to be operational by 2027
Lockheed Martin berencana untuk mengembangkan stasiun luar angkasa bekerja sama dengan Voyager Space. Dikenal sebagai Starlab, platform komersial berawak terus-menerus diharapkan akan beroperasi pada tahun 2027

Dikenal sebagai Starlab, platform komersial berawak berkelanjutan ini diharapkan akan beroperasi pada tahun 2027.

Pada bulan Februari, NASA memberikan penghargaan kepada spesialis penerbangan luar angkasa Swasta Axiom Space $140 juta (Rp. 1.9 T) untuk membangun modul yang akan terhubung ke ISS, CNBC melaporkan.

Ketika ISS pensiun, modul Axiom akan terlepas dan mengubahnya menjadi stasiun luar angkasa yang berdiri sendiri.

Sementara SpaceX telah mengangkut kru dan kargo ke ISS, perusahaan yang dipimpin Elon Musk belum menyatakan niat untuk membangun platformnya sendiri.

Perlombaan luar angkasa antara Bezos dan Musk memanas pada bulan April ketika SpaceX dianugerahi kontrak $ 2,9 miliar (Rp 41 T) oleh NASA untuk membangun pendarat bulan, mendorong Blue Origin untuk membawa badan antariksa itu ke pengadilan, menuduhnya melakukan pemeriksaan penawaran yang tidak tepat.