Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bulan

China Merencanakan 3 Misi Pergi Ke Bulan Pada Tahun 2024

Berita Baru, China – China telah menyetujui tiga misi lagi ke Bulan selama dekade mendatang, termasuk yang melibatkan kendaraan rover, pesawat terbang, dan dimulainya pembangunan pangkalan permanen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini akan menjadi fase keempat dari rencana bulan Cina, yang sebelumnya telah melihat mereka memotret sisi gelap dari bulan, dan mengembalikan sampel batuan bulan ke Bumi.

Misi masa depan, yang dijadwalkan akan dimulai pada 2024, akan menjadi semakin kompleks, menghasilkan model dasar stasiun penelitian bulan yang dibangun di Bulan.

Stasiun ini merupakan proyek bersama dengan badan antariksa Rusia, Roscosmos, dan diharapkan dapat beroperasi menjelang misi awak bersama pada tahun 2030.

Dikenal sebagai misi Chang’e 6, 7 dan 8, trio misi bulan tanpa awak akan diluncurkan sepanjang tahun 2020-an dengan berbagai pesawat ruang angkasa, menurut Wu Yanhua, wakil kepala Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA).

Langkah itu dilakukan sebagai bagian dari dorongan China yang meningkat ke dalam eksplorasi ruang angkasa, yang membuat negara itu meluncurkan stasiun luar angkasanya sendiri pada tahun 2021.

The Yutu 2 rover (pictured), which almost three years ago arrived with the first spacecraft to land on the dark side of the moon, saw the object while travelling across the Von Kármán crater
Penjelajah Yutu 2 (foto), yang hampir tiga tahun lalu tiba dengan pesawat ruang angkasa pertama yang mendarat di sisi gelap bulan, melihat objek tersebut saat melintasi kawah Von Kármán
Known as the International Lunar Research Station (ILRS), it will consist of a surface moon base and station in lunar orbit, with construction expected to start in 2026
Dikenal sebagai Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS), itu akan terdiri dari pangkalan permukaan bulan dan stasiun di orbit bulan, dengan konstruksi diharapkan akan dimulai pada tahun 2026

Yang pertama dari misi bulan fase empat yang akan diluncurkan adalah Chang’e 7, yang diperkirakan akan diluncurkan sekitar tahun 2024, ketika NASA diperkirakan akan mengembalikan manusia ke bulan.

Misi China akan menjadi multiguna, termasuk satelit relai, pendarat, penjelajah, dan pesawat terbang mini, mirip dengan helikopter NASA Ingenuity yang digunakan di Mars.

Koleksi kendaraan bulan dirancang untuk berburu bukti es di kutub selatan bulan, yang dapat menyediakan air dan bahan bakar untuk koloni masa depan.

Mereka akan membawa sejumlah instrumen sains, termasuk radar, kamera, pencitra mineral, termometer, dan bahkan penganalisis molekul air.

Tujuannya adalah untuk menciptakan gambaran yang komprehensif tentang lingkungan bulan, dan akan diluncurkan dengan roket terbesar China, Long March 5.

Chang’e 6 akan diluncurkan kedua, meskipun tidak ada tanggal spesifik yang diberikan kapan diperkirakan akan meninggalkan Bumi.

Awalnya direncanakan sebagai cadangan untuk misi pengembalian sampel Chang’e 5, yang membawa sampel batuan kembali ke Bumi pada Desember 2020.

Sekarang misi dalam dirinya sendiri, itu akan membangun keberhasilan Chang’e 5, dengan membawa sampel batuan kembali ke Bumi, tetapi juga membawa muatan ilmu pengetahuan untuk mitra internasional termasuk Prancis, Italia, Rusia dan Swedia.

Final dari ketiganya, Chang’e 8, akan diluncurkan menjelang akhir dekade dan merupakan misi pertama untuk memulai pembangunan Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) bersama Rusia-China.

Misi uncrewed akan menguji teknologi yang dirancang untuk mengambil sumber daya bulan lokal, dan menggunakannya untuk struktur cetak 3D.

“Tujuan utama dari tiga misi ini adalah agar China membangun model dasar stasiun penelitian bulan bekerja sama dengan Rusia, dengan China yang memimpin,” kata Wu kepada CCTV.

“Pembangunan stasiun dapat meletakkan dasar yang kuat bagi kita untuk lebih mengeksplorasi lingkungan dan sumber daya bulan, termasuk bagaimana menggunakan dan mengembangkan sumber daya bulan secara damai.”

This will be the fourth phase of the Chinese lunar plan, that has previously seen them photograph the dark side, and return samples of moon rock to the Earth
Ini akan menjadi fase keempat dari rencana lunar Tiongkok, yang sebelumnya telah melihat mereka memotret sisi gelap, dan mengembalikan sampel batuan bulan ke Bumi.
The goal is to create a comprehensive picture of the lunar environment, and will launch on China's largest rocket, the Long March 5
Tujuannya adalah untuk menciptakan gambaran yang komprehensif tentang lingkungan bulan, dan akan diluncurkan dengan roket terbesar China, Long March 5

Pada akhirnya itu akan mencakup basis robot sepenuhnya, yang dirancang untuk penelitian dan eksplorasi permukaan bulan tanpa perlu campur tangan manusia.

Ini kemudian akan diperluas untuk memungkinkan astronot tinggal lama di permukaan bulan hingga 2030-an, menurut Wu.

China saat ini mengoperasikan pendarat dan penjelajah Chang’e 4 di sisi terjauh bulan, dan telah melakukannya sejak 2019.

Saat ini sedang menyelidiki batu yang ditemukan di cakrawala yang dijuluki ‘pondok misteri’ oleh penggemar luar angkasa China.