Berita

 Network

 Partner

Apple

Dari Paten yang Beredar Kemungkinan Apple Akan Membuat Drone Canggih

Berita Baru, Amerika Serikat – Apple dikabarkan akan mengembangkan beberapa teknologi di luar smartphone dan tablet, seperti headset VR dan mobil, tetapi paten baru yang beredar menunjukkan bahwa perusahaan itu mungkin akan mengerjakan proyek drone.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sekitar dua paten menggambarkan kendaraan udara tak berawak kecil (UAV) yang dipasangkan dengan pengontrol nirkabel atau drone yang dioperasikan melalui iPhone atau Nintendo DS.

Apple, bagaimanapun, awalnya mengajukan paten di Singapura “untuk merahasiakan proyek,” tetapi sejak itu mengajukan pasangan ke Kantor Paten & Merek Dagang AS.

Gambar dalam paten menggambarkan drone kecil dengan empat rotor, yang umum dirancang untuk UAV kecil.
Paten tersebut pertama kali diajukan pada Mei 2020 di Singapura, tetapi masuk ke AS pada Februari dan April dan diberikan kepada Apple pada 11 November, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh Patently Apple.

Satu paten, berjudul “Unmanned Aerial Vehicle and Controller Association”, menjelaskan penggunaan pengontrol nirkabel untuk mengoperasikan UAV Apple.

Dokumen ini mencakup peralatan, sistem, dan metode untuk memasangkan/melepaskan UAV ke/dari pengontrol UAV.

Pengontrol, menurut aplikasi, akan menampilkan setidaknya satu antena untuk melakukan komunikasi seluler dengan drone.

Th second patent, titled ' Unmanned Aerial Vehicle Tracking and Control. Unlike the other application, this one describes using a smartphone, specifically Apple's iPhone, to control the drone
Paten kedua berjudul ‘Pelacakan dan Kontrol Kendaraan Udara Tanpa Awak’. Berbeda dengan aplikasi lain, yang satu ini menjelaskan menggunakan smartphone, khususnya iPhone Apple, untuk mengontrol drone

UAV juga akan dirancang dengan jenis memori dan elemen pemrosesan yang memungkinkannya mengingat tugas sebelumnya yang dikirim oleh pengontrol.

“Peralatan, sistem, dan metode untuk memasangkan/melepaskan kendaraan udara tak berawak (UAV) ke/dari pengontrol UAV (UAC). UAV dan/atau UAC dapat memulai, berdasarkan kondisi pemicu, pengupas/pemisahan UAV ke/dari UAC host dan menerima, dari jaringan, pembaruan konfigurasi yang dapat mengonfirmasi pemasangan/pelepasan UAV ke /dari tuan rumah UAC,” membaca abstrak paten yang diajukan di AS pada 27 April 2021 lalu.

“Kondisi pemicu dapat mencakup setidaknya satu UAV yang bergerak dari lokasi yang ditetapkan sebagai dikendalikan oleh UAC host, UAV bergerak ke lokasi di mana UAC host dilarang mengendalikan UAV host, dan/atau UAC host kehilangan kemampuan sinyal.”

“Pembaruan konfigurasi dapat mencakup setidaknya satu dari kode penyebab, pengidentifikasi yang terkait dengan UAV, pengidentifikasi yang terkait dengan host UAC, pengidentifikasi yang terkait dengan sistem udara tak berawak (UAS).”

Paten kedua, berjudul “Pelacakan dan Kontrol Kendaraan Udara Tak Berawak,” diajukan di AS pada 23 Februari 2021.

Berbeda dengan aplikasi lain, yang satu ini menjelaskan menggunakan smartphone, khususnya iPhone Apple, untuk mengendalikan drone.

Berita Terkait :  Penemuan Fosil ini Mengungkap Spesies Hewan Purba Baru

Paten juga mencatat sistem game portabel seperti Nintendo DS atau Gameboy advance juga dapat memberi daya pada UAV.

“User Equipment (UE) (atau ‘UE Device’) salah satu dari berbagai jenis perangkat sistem komputer yang mobile atau portabel dan yang melakukan komunikasi nirkabel,” membaca paten.

“Contoh perangkat UE termasuk telepon seluler atau ponsel pintar (misalnya, iPhone.TM., ponsel berbasis Android.TM.), perangkat game portabel (misalnya, Nintendo DS.TM. PlayStation Portable.TM., Gameboy Advance.TM. , iPhone.TM.), laptop, perangkat yang dapat dikenakan (misalnya jam tangan pintar, kacamata pintar), PDA, perangkat Internet portabel, pemutar musik, perangkat penyimpanan data, perangkat genggam lainnya, kendaraan udara tak berawak (UAV) (misalnya, drone), UAV controller (UAC), dan sebagainya.”

Meskipun Apple telah dianugerahi dua paten, bukan berarti perusahaan sedang mengembangkan drone.

Paten lain yang baru diberikan, diberikan kepada Apple pada bulan Mei, menjelaskan teknologi untuk iPhone yang mungkin juga tidak berhasil dipasarkan.

Namun, jika ya, inovasi tersebut dapat menampilkan gambar 3D di smartphone tanpa memerlukan headset realitas virtual dan augmented reality.

Disebut “Split-screen driving dari tampilan perangkat elektronik,” paten mengusulkan untuk menggantikan gambar 3D pada layar datar iPhone atau iPad.

Dokumen tersebut menjelaskan hambatan jenis konten ini saat ditampilkan di ponsel cerdas atau tablet, yang dapat memicu “kekaburan gerakan, penyeimbangan pencahayaan, atau efek lain yang dapat tidak menyenangkan atau bahkan memusingkan bagi pengguna.”

Apple has, however, turned its patents into real world products, specifically its popular Apple Watch. The first application was filed in 2009, which depicted the Watch showed Apple's first interest in wearables
Namun, Apple telah mengubah patennya menjadi produk dunia nyata, khususnya Apple Watch yang populer. Aplikasi pertama diajukan pada tahun 2009, yang menggambarkan bahwa Jam Tangan menunjukkan minat pertama Apple pada perangkat yang dapat dikenakan
Over the next several years, that image evolved in different patents until 2014 when Apple filed for the first Watch face design the iconic square shape we see today
Selama beberapa tahun berikutnya, gambar itu berkembang dalam berbagai paten hingga 2014 ketika Apple mengajukan desain wajah jam tangan pertama dengan bentuk persegi ikonik yang kita lihat hari ini.

Dengan pemikiran ini, Apple menyarankan untuk menambahkan bagian kedua yang terpisah ke layar yang memancarkan lapisan piksel lain untuk membuat baris piksel alternatif di layar utama.

Idenya adalah untuk membagi tampilan gambar untuk setiap mata sehingga pengguna akhirnya melihat grafik 3D di layar lain.

Namun, Apple telah mengubah patennya menjadi produk dunia nyata, khususnya Apple Watch yang populer.

Aplikasi pertama diajukan pada tahun 2009, yang menggambarkan bahwa Watch menunjukkan minat pertama Apple pada perangkat yang dapat dikenakan.

Sebuah gambar dalam aplikasi paten menunjukkan beberapa sensor yang dapat dilampirkan ke tubuh dan memantau detak jantung, tekanan darah, stres, dan hal-hal lain.

Selama beberapa tahun berikutnya, gambar itu berkembang dalam berbagai paten hingga 2014 ketika Apple mengajukan desain wajah jam tangan pertama dengan bentuk persegi ikonik yang kita lihat hari ini.