Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mammoth

Ditemukannya Bayi Mammoth Utuh yang Beku oleh Peneliti

Berita Baru, Kanada – Bayi mammoth yang diawetkan oleh es dan diperkirakan hidup lebih dari 30.000 tahun yang lalu telah ditemukan di Yukon, Kanada dan para ahli mengatakan itu adalah “penemuan fosil paling lengkap” di Amerika Utara.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Juli, hewan tersebut dinamakan warga lokal “Nun cho ga”, yang berarti “bayi hewan besar” dalam bahasa Hän, dibekukan di lapisan es, sehingga sisa-sisanya menjadi mumi yang utuh.

Bayi mammoth ditemukan oleh para penambang yang bekerja di ladang emas Klondike di Wilayah Tradisional Trʼondëk Hwëchʼin dan gambar dari sisa-sisanya menunjukkan kulitnya masih utuh dengan sedikit rambut yang masih menempel di tubuhnya.

Analisis lebih lanjut mengungkapkan anak mammoth itu betina dan hidup bersama kuda liar, singa gua, dan bison stepa raksasa yang pernah berkeliaran di Yukon ribuan tahun yang lalu.

Menteri Pariwisata dan Kebudayaan Ranj Pillai mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Yukon selalu menjadi pemimpin yang terkenal secara internasional untuk penelitian zaman es.”

“Kami sangat senang dengan penemuan signifikan dari mumi anak mammoth berbulu yang masih utuh : Nun cho ga.”

“Tanpa kemitraan yang kuat antara penambang placer, Trʼondëk Hwëchʼin, dan pemerintah Yukon, penemuan seperti ini tidak mungkin terjadi.”

Nun cho ga atau anak mammoth diposisikan dengan tangan dan kaki disilangkan dan matanya tertutup rapat.

The calf, named 'Nun cho ga', meaning 'big baby animal' in the Hän language, was frozen in permafrost, resulting in its remains being mummified
Anak mammoth, bernama ‘Nun cho ga’, yang berarti ‘bayi hewan besar’ dalam bahasa Hän, dibekukan di lapisan es, sehingga sisa-sisanya menjadi mumi
Its once muscular trunk now lays limp and its body is caved in. Experts, however, are thrilled by how intact this specimen is – its hooves still have grooves from wear and tear
Batangnya yang dulu berotot sekarang menjadi lemas dan tubuhnya ambruk. Namun, para ahli senang dengan betapa utuhnya spesimen ini – kukunya masih memiliki lekukan karena keausan.

Belalainya yang dulu berotot sekarang menjadi lemas dan tubuhnya terlihat ambruk.

Namun, para ahli senang dengan betapa utuhnya spesimen ini, kukunya masih memiliki lekukan yang baik.

Ahli Paleontologi Yukon Dr. Grant Zazula mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Sebagai ahli paleontologi zaman es, telah menjadi salah satu impian seumur hidup saya untuk bertatap muka dengan mammoth berbulu yang terlihat komplit dan nyata.”

“Mimpi itu menjadi kenyataan hari ini. Nun cho ga dan salah satu mumi hewan zaman es paling luar biasa yang pernah ditemukan di dunia, saya senang bisa mengenalnya lebih jauh.”

The baby mammoth was found by miners working in the Klondike gold fields within Trʼondëk Hwëchʼin Traditional Territory and images of the remains shows its skin still intact with bits of hair still clinging to the body
Bayi mammoth ditemukan oleh para penambang yang bekerja di ladang emas Klondike di Wilayah Tradisional Trʼondëk Hwëchʼin dan gambar dari sisa-sisanya menunjukkan kulitnya masih utuh dengan sedikit rambut yang masih menempel di tubuhnya

Para ahli dengan cepat menentukan bahwa anak mammoth itu kira-kira berukuran sama dengan mumi bayi mammoth berbulu ‘Lyuba’ berusia 42.000 tahun yang ditemukan di Siberia pada 2007.

Mammoth berbulu diketahui telah berkeliaran di Yukon, tetapi penelitian pada tahun 2021 menunjukkan mereka menyebut daerah itu sebagai rumah baru-baru ini 5.000 tahun yang lalu.

Para ilmuwan DNA berusia 30.000 tahun dari lingkungan masa lalu di bekukan (permafrost) yang termasuk mammoth berbulu.

Namun, sampel awalnya diambil pada 2010-an, tetapi telah ditempatkan di lemari es dan dilupakan.

Tyler Murchie, seorang arkeolog yang mengkhususkan diri dalam DNA kuno di Universitas McMaster, mengatakan kepada Gizmodo bahwa ketika dia melihat sampel, dia pikir mungkin ada “hal keren” di dalamnya dan “menunggu seseorang untuk dipelajari.”

Murchie dan timnya mengisolasi dan membangun kembali DNA, menunjukkan komunitas hewan dan tumbuhan yang berfluktuasi pada titik waktu yang berbeda selama transisi Pleistosen-Holosen, yang merupakan periode iklim yang tidak stabil 11.000 hingga 14.000 tahun yang lalu ketika beberapa spesies besar seperti mammoth, mastodon dan kucing bertaring tajam menghilang.

A further analysis revealed the calf is female and lived alongside wild horses, cave lions and giant steppe bison that once roamed Yukon thousands of years ago
Analisis lebih lanjut mengungkapkan anak sapi itu betina dan hidup bersama kuda liar, singa gua, dan bison stepa raksasa yang pernah berkeliaran di Yukon ribuan tahun yang lalu.

Analisis juga menunjukkan bahwa mammoth dan kuda Yukon, yang hidup bersama mammoth, sudah menghilang dari Bumi sebelum ketidakstabilan iklim.

Namun, para peneliti mencatat bahwa mereka tidak punah karena manusia memburu mereka seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Bukti menunjukkan bahwa mammoth berbulu dan kuda purba bertahan hingga 5.000 tahun yang lalu, membawa mereka ke pertengahan Holosen, interval yang dimulai kira-kira 11.000 tahun yang lalu saat kita hidup sekarang.

Selama Holosen awal, lingkungan di Yukon berubah secara dramatis karena perubahan iklim.

Itu sebelumnya mengalir dengan padang rumput yang subur, yang dikenal sebagai “Mammoth Steppe,” tetapi menjadi dibanjiri semak dan lumut yang tidak dilihat sebagai makanan bagi kawanan besar mammoth, kuda, dan bison yang merumput.

Padang rumput sekarang tidak dapat bertahan hidup di bagian Amerika Utara itu dan para ahli mengatakan itu karena tidak ada lagi hewan penggembalaan besar yang mengelolanya.

Woolly mammoths are known to have roamed Yukon, but research in 2021 shows they called the area home as recently as 5,000 years ago. Scientists 30,000-year-old DNA of past environments in permafrost that included that of the woolly mammoth
Mammoth berbulu diketahui telah berkeliaran di Yukon, tetapi penelitian pada tahun 2021 menunjukkan mereka menyebut daerah itu sebagai rumah baru-baru ini 5.000 tahun yang lalu. Para ilmuwan DNA berusia 30.000 tahun dari lingkungan masa lalu di lapisan es yang termasuk mammoth berbulu

“Data yang kaya memberikan jendela unik ke dalam dinamika populasi megafauna dan memberi nuansa diskusi seputar kepunahan mereka melalui rekonstruksi yang lebih halus dari ahli genetika evolusi ekosistem masa lalu Hendrik Poinar, penulis utama makalah dan direktur Pusat DNA Kuno McMaster, mengatakan dalam sebuah pernyataan.”

Ilmuwan McMaster mampu menentukan tanggal kepunahan hewan purba dengan lebih baik dengan bantuan teknologi baru yang tidak tersedia ketika mereka mengusulkan makhluk itu hidup di Yukon 9.700 tahun yang lalu.

“Sekarang kami memiliki teknologi ini, kami menyadari betapa banyak informasi sejarah kehidupan disimpan di lapisan es,” kata Murchie.

“Jumlah data genetik di permafrost cukup besar dan benar-benar memungkinkan untuk skala ekosistem dan rekonstruksi evolusi yang tak tertandingi dengan metode lain sampai saat ini” katanya.