Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bumi

Emisi Gas Rumah Kaca Bumi 2 Kali Lebih Banyak Sejak Tahun 2005

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi yang dipimpin oleh para peneliti NASA, Ketidakseimbangan suhu dan energi bumi telah berlipat ganda dalam periode 14 tahun dari 2005 hingga 2019.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini berarti lebih banyak energi yang diserap dari Matahari daripada yang dipantulkan kembali ke luar angkasa, menyebabkan energi Bumi tidak seimbang dan menghangatkan planet ini.

Ketidakseimbangan energi positif Bumi disebabkan oleh meningkatnya polusi atmosfer dalam bentuk gas rumah kaca seperti karbon dioksida (CO2), metana (CH4) dan ozon (O3), kata para peneliti.

Polutan ini menghalangi pancaran panas bumi agar tidak keluar ke luar angkasa, meningkatkan penyerapan sinar matahari dan memerangkap panas di dalam atmosfer.

Para ahli memperingatkan, kecuali tingkat penyerapan panas mereda, perubahan iklim yang lebih besar daripada yang sudah terjadi harus diharapkan.

More energy is being absorbed from the Sun than is emitted back to space, throwing the Earth's energy 'out of balance' and warming the planet
Lebih banyak energi yang diserap dari Matahari daripada yang dipancarkan kembali ke luar angkasa, membuang energi Bumi ‘tidak seimbang’ dan menghangatkan planet ini.

Ketidakseimbangan energi bumi masih relatif kecil, perbedaan 0,3 persen antara radiasi matahari yang diserap dan radiasi termal yang dipancarkan ke luar angkasa pada 2019.

Tetapi segala jenis ketidakseimbangan positif meningkatkan risiko disintegrasi lapisan es dan kenaikan permukaan laut selama abad ini.

“Tren yang kami temukan cukup mengkhawatirkan,” kata penulis studi Dr Norman Loeb di Pusat Penelitian Langley NASA di Hampton, Virginia.

Dr Loeb mengatakan kepada Scientific American bahwa ketidakseimbangan energi “adalah pengukuran yang jauh lebih mendasar daripada suhu permukaan”.

“Ini adalah seluruh planet, apa yang ditambahkan atau dihapus dari seluruh planet,” katanya.

Dan menurut sebuah studi tahun 2016, ketidakseimbangan energi adalah “metrik paling mendasar yang menentukan status perubahan iklim global”.

Bumi mengambil sekitar 240 watt per meter persegi energi dari Matahari. Pada tahun 2005, memancarkan sekitar 239,5 watt menciptakan ketidakseimbangan positif sekitar 0,5 watt.

Tetapi pada 2019, kesenjangan itu hampir dua kali lipat menjadi sekitar 1 watt penuh per meter persegi.

Peningkatan energi antara 2005 dan 2019 setara dengan setiap orang di Bumi yang menggunakan 20 ceret teh listrik sekaligus, kata penulis studi Gregory Johnson di NOAA kepada Washington Post.

“Ini adalah jumlah energi yang sangat besar,” katanya. “Ini angka yang sulit untuk diingat.”

Iklim bumi ditentukan oleh keseimbangan antara seberapa banyak energi radiasi Matahari yang diserap di atmosfer dan di permukaan sebagian besar oleh lautan dan seberapa banyak radiasi inframerah termal yang dipancarkan Bumi ke luar angkasa.

Ketidakseimbangan energi positif berarti sistem Bumi memperoleh energi, menyebabkan planet memanas.

Energy imbalance is described as the difference between the amount of energy from the sun arriving at the Earth and the amount returning to space (concept image)
Ketidakseimbangan energi digambarkan sebagai perbedaan antara jumlah energi dari matahari yang tiba di Bumi dan jumlah yang kembali ke luar angkasa

Pemanasan mendorong perubahan lain, seperti salju dan es yang mencair, dan peningkatan uap air dan perubahan awan yang dapat lebih meningkatkan pemanasan. Ketidakseimbangan energi bumi adalah efek bersih dari semua faktor ini.

Para ilmuwan di NASA dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) membandingkan data dari dua pengukuran independen untuk menentukan ketidakseimbangan energi positif.

Pertama, rangkaian sensor satelit Clouds and the Earth’s Radiant Energy System (CERES) mengukur berapa banyak energi yang masuk dan keluar dari sistem Bumi.

Selain itu, data dari berbagai pelampung global yang tersebar di sekitar lautan dunia, yang disebut Argo, memberikan perkiraan tingkat pemanasan lautan di dunia.

Karena sekitar 90 persen kelebihan energi dari ketidakseimbangan energi berakhir di lautan, perubahan panas laut harus sesuai dengan tren keseluruhan radiasi yang masuk dan keluar, kata NASA.

“Dua cara yang sangat independen dalam melihat perubahan ketidakseimbangan energi Bumi benar-benar cocok,” kata Dr Loeb.

“Mereka berdua menunjukkan tren yang sangat besar ini, yang memberi kita banyak keyakinan bahwa apa yang kita lihat adalah fenomena nyata dan bukan hanya artefak instrumental.”

Untuk menentukan faktor utama yang mendorong ketidakseimbangan, tim menggunakan metode yang melihat perubahan awan, uap air, kontribusi gabungan dari jejak gas dan keluaran cahaya dari Matahari.

Ini juga menentukan sesuatu yang disebut “albedo permukaan” – jumlah cahaya yang dipantulkan oleh permukaan bumi serta partikel atmosfer kecil yang disebut aerosol dan perubahan distribusi suhu permukaan dan atmosfer.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa penggandaan ketidakseimbangan sebagian merupakan hasil dari peningkatan gas rumah kaca akibat aktivitas manusia, juga dikenal sebagai antropogenik memaksa.

Juga, peningkatan uap air menjebak lebih banyak radiasi gelombang panjang yang keluar, yang selanjutnya berkontribusi pada ketidakseimbangan energi Bumi.

Selain itu, penurunan awan dan es laut menyebabkan lebih banyak penyerapan energi matahari. Ini karena permukaan putih reflektifnya ideal untuk memantulkan kembali cahaya matahari.

Selain itu, para peneliti menunjuk ke Pacific Decadal Oscillation (PDO) peristiwa iklim yang mencakup wilayah luas Samudra Pasifik selama periode 20 hingga 30 tahun.

Sebuah flip dari Osilasi Dekadal Pasifik (PDO) dari fase dingin ke fase hangat kemungkinan memainkan peran utama dalam intensifikasi ketidakseimbangan energi.

Fase PDO yang sangat hangat yang dimulai sekitar tahun 2014 dan berlanjut hingga tahun 2020 menyebabkan pengurangan luas tutupan awan di atas lautan dan peningkatan yang sesuai dalam penyerapan radiasi matahari.

“Kemungkinan campuran kekuatan antropogenik dan variabilitas internal,” kata Dr Loeb. “Dan selama periode ini keduanya menyebabkan pemanasan, yang mengarah pada perubahan yang cukup besar dalam ketidakseimbangan energi Bumi. Besarnya peningkatan ini belum pernah terjadi sebelumnya.”

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research Letters ini hanya merupakan gambaran relatif terhadap perubahan iklim jangka panjang.

Karena itu, tidak mungkin untuk memprediksi dengan pasti seperti apa beberapa dekade mendatang untuk keseimbangan energi Bumi, kata mereka.

Tetapi mengamati besarnya dan variasi ketidakseimbangan energi Bumi sangat penting untuk memahami perubahan iklim Bumi, menurut tim tersebut.