Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Anjing

Frekuensi Suara Tinggi di Rumah dapat Membuat Stres Anjing Peliharaan Anda

Berita Baru, Amerika Serikat – Baik itu suara ledakan kembang api di malam api unggun atau badai petir di hari hujan, banyak pemilik anjing tahu bagaimana suara keras dapat memicu kecemasan pada anjing.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sekarang, para peneliti di California telah memperingatkan bahwa bahkan suara-suara umum di sekitar rumah dapat menjadi pemicu kecemasan anjing juga.

Para ahli menganalisis 62 video anjing yang bereaksi terhadap suara umum yang diposting ke YouTube, dengan fokus pada reaksi anjing dan pemiliknya.

Hasil mereka menunjukkan bahwa frekuensi tinggi, suara intermiten seperti peringatan baterai pada detektor asap menyebabkan kecemasan paling besar bagi anak anjing.

Sayangnya, tanda-tanda bahwa anjing peliharaan sedang gelisah dapat diabaikan oleh pemiliknya atau bahkan disalahartikan sebagai perilaku yang aneh atau lucu, menurut penelitian tersebut.

Beberapa pemilik manusia dalam video menunjukkan tanda-tanda hiburan atau bahkan antagonisme “untuk mendapatkan reaksi yang diinginkan”.

Studi baru ini dipimpin oleh Emma Grigg di School of Veterinary Medicine, University of California, Davis, dan diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Veterinary Science.

“Ada ketidaksesuaian antara persepsi pemilik tentang rasa takut dan jumlah perilaku ketakutan yang benar-benar ada beberapa bereaksi dengan geli daripada khawatir,” kata Grigg.

“Kami tahu bahwa ada banyak anjing yang sensitif terhadap kebisingan, tetapi kami meremehkan ketakutan mereka terhadap kebisingan yang kami anggap normal karena banyak pemilik anjing tidak dapat membaca bahasa tubuh.”

“Kami berharap penelitian ini membuat orang berpikir tentang sumber suara yang mungkin menyebabkan anjing mereka stres, sehingga mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan paparan anjing mereka terhadapnya.”

Untuk penelitian ini, para peneliti melakukan survei terhadap 386 pemilik anjing tentang respons anjing mereka terhadap suara rumah tangga, termasuk perilaku dan kekuatan reaksi anjing, serta sikap pemilik terhadap perilaku anjing mereka.

Tim juga memeriksa rekaman anjing yang bereaksi terhadap suara rumah tangga biasa, serta reaksi manusia, dari 62 video yang tersedia di YouTube.

Judul video termasuk “Anjing takut popcorn’, ‘Golden Retriever takut microwave’, dan ‘Anjing saya menangis karena detektor asap berbunyi’ (di bawah).

Banyak tanda-tanda ketakutan dan kecemasan anjing dilaporkan oleh responden survei dan diamati dalam video, sebagai respons terhadap suara rumah tangga sehari-hari, dan tidak teratur tetapi ‘normal’.

Respons anjing lebih kuat terhadap suara ‘intermiten frekuensi tinggi’ (seperti bunyi bip) daripada suara ‘frekuensi rendah terus-menerus’ (dengung penyedot debu), studi tersebut menemukan.

Suara keras, terutama ketika tidak dapat diprediksi dan ketika anjing berada di dalam ruangan (dan karena itu tidak dapat mengontrol paparannya terhadap suara), dapat menyebabkan reaksi ketakutan “fisiologis dan perilaku” yang intens, kata para penulis.

Umumnya, tanda-tanda kecemasan pada anjing termasuk terengah-engah, mondar-mandir, meneteskan air liur, menggonggong, melolong dan vokalisasi lainnya.

Tetapi penulis penelitian menemukan sejumlah besar respons anjing, termasuk melompat ke pemiliknya, bersembunyi, berputar, menjilati bibir, mundur dan bahkan ‘membeku’.

Pemilik tidak hanya meremehkan ketakutan anjing mereka, tetapi lebih banyak orang merespons dengan geli daripada mengkhawatirkan kesejahteraan anjing mereka.

Kepedulian terhadap anjing peliharaan hanya diekspresikan dalam 17,5 persen video, dibandingkan dengan hiburan di 45,6 persen video.

Reaksi pemilik yang paling umum diamati adalah sebagai penonton saja, di mana mereka tidak terdengar atau terlihat mengganggu situasi.

Ini mungkin tidak mengejutkan, kata penulis penelitian, karena anjing-anjing itu “secara sengaja difilmkan oleh pemiliknya mungkin karena berbagi perilaku anjing secara online”.

Swedish experts investigated stress levels in two types of dogs - solitary hunting breeds and ancient dog breeds - and their owners. Pictured, a Norwegian elkhound - a type of solitary hunting breed
Para ahli Swedia menyelidiki tingkat stres pada dua jenis anjing – ras pemburu soliter dan ras anjing purba – dan pemiliknya. Dalam foto, elkhound Norwegia – sejenis trah berburu soliter

Karena anjing memiliki jangkauan pendengaran yang lebih luas, beberapa suara juga berpotensi menyakitkan telinga anjing, seperti suara yang sangat keras atau berfrekuensi tinggi, penulis juga memperingatkan.

Meminimalkan paparan suara rumah tangga yang memicu kecemasan mungkin sesederhana mengganti baterai lebih sering di detektor asap atau mengeluarkan anjing dari ruangan di mana suara keras mungkin terjadi, menurut Grigg.

“Anjing menggunakan bahasa tubuh lebih dari sekadar bersuara dan kita perlu menyadarinya,” katanya.

“Kami memberi mereka makan, menampung mereka, mencintai mereka dan kami memiliki kewajiban pengasuh untuk merespons kecemasan mereka dengan lebih baik.”

Video anjing yang stres pada malam paling berisik tahun ini Malam Api Unggun tampaknya beredar di dunia maya pada hari-hari setelah 5 November.

Awal pekan ini terungkap bahwa dua anjing dari rumah tangga Inggris yang terpisah benar-benar ketakutan setengah mati oleh keributan Jumat lalu.

Dexter (pictured), 10, a Staffy Labrador cross, was found 'laid flat on the floor' in the downstairs bathroom after running scared from noisy fireworks during Bonfire Night
Dexter (foto), 10, salib Staffy Labrador, ditemukan ‘terbaring di lantai’ di kamar mandi lantai bawah setelah berlari ketakutan karena kembang api yang bising selama Malam Api Unggun

Dexter, 10 tahun, salib Staffy Labrador dari Hemlington, Yorkshire Utara, ditemukan tewas setelah berlari ketakutan karena kembang api yang bising.

Anjing itu mati meskipun pemiliknya berusaha melakukan CPR dan menyadarkannya melalui mulut ke mulut.

Sementara itu, seorang Lhassa Apso yang berusia satu tahun di Irlandia Utara, Ollie, meninggal pekan lalu karena serangan jantung yang diduga “disebabkan oleh kembang api.”