Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pandemi

Gaya Hidup di Masa Pandemi dapat Memperburuk Kondisi Imun Tubuh

Berita Baru, Amerika Serikat – Pedoman social distancing dan masker yang diberlakukan akibat pandemi COVID-19 secara tidak sengaja juga mencegah penyebaran kuman dan bakteri.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ketika langkah-langkah mitigasi (prokes) tersebut dicabut sekarang, flu dan penyakit lain mulai menyebar sekali lagi.

Kasus flu juga semakin parah karena sistem kekebalan orang tidak siap untuk segera mulai memerangi kuman setelah satu tahun sebelumnya relatif aman.

Disini anak-anak dan bayi sangat rentan, dan menjadi vektor penyebaran virus.

“Seringnya terpapar berbagai patogen memicu atau meningkatkan sistem kekebalan untuk siap merespons patogen itu,” kata Dr Paul Skolnik, seorang ahli imunovirologi dan ketua penyakit dalam di Virginia Tech Carilion School of Medicine, kepada The New York Times.

“Jika Anda belum pernah terkena paparan tersebut, sistem kekebalan Anda mungkin sedikit lebih lambat untuk merespons atau tidak merespons sepenuhnya, menyebabkan kerentanan yang lebih besar terhadap beberapa infeksi pernapasan dan terkadang gejala yang lebih lama atau lebih lama.”

Kasus influenza, rhinovirus, dan infeksi virus umum lainnya turun tahun lalu.

Pilek dan flu yang disebabkan oleh virus pernapasan (selain Covid-19) hampir tidak ada pada tahun 2020 karena memiliki sedikit peluang untuk menyebar dari orang ke orang.

Kasus-kasus sudah meningkat sekarang karena pembatasan terkait pandemi dicabut.

Texas, negara bagian pertama yang dibuka kembali sepenuhnya pada bulan Maret, mengalami lonjakan virus pernapasan selain Covid-19 segera setelah mencabut mandat pandemi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mencatat bahwa Respiratory Syncytial Virus (RSV) membuat lonjakan musim panas ini di seluruh AS selatan, kejadian langka untuk virus yang biasanya memakan korban di musim gugur dan musim dingin.

Beberapa ahli bahkan memprediksi jenis lonjakan ini.

Kasus RSV dan jenis flu lainnya juga lebih serius dari sebelumnya, dengan banyak yang menderita gejala yang lebih kuat yang berlangsung lebih lama daripada infeksi di tahun-tahun sebelumnya.

Musim flu musim panas ini sangat berbahaya bagi orang tertua dan termuda, dengan RSV menyebabkan hingga 500 kematian per tahun di antara anak-anak di bawah lima tahun dan 14.000 kematian per tahun pada orang di atas 65 tahun.

Selandia Baru dan Australia, dua negara yang termasuk paling sukses dalam mengendalikan pandemi COVID-19, juga mengalami lonjakan RSV, menurut Times.

Hal-hal sangat mengerikan di Selandia Baru, di mana lonjakan dan kasus RSV membuat banyak anak di bawah usia dua tahun dirawat di rumah sakit.

Babies in particular have been struck hard by the surge of the flu, with some parts of New Zealand seeing many infants hospitalized with RSV
Bayi khususnya sangat terpukul oleh gelombang flu, dengan beberapa bagian Selandia Baru melihat banyak bayi dirawat di rumah sakit dengan RSV

“Saya belum pernah melihat hal seperti ini dalam 20 tahun bekerja sebagai ahli virologi,” kata Dr Sue Huang, direktur Pusat Influenza Nasional Organisasi Kesehatan Dunia, kepada The Times tentang situasi di Selandia Baru.

“Biasanya ada tingkat kekebalan yang sudah ada sebelumnya karena musim dingin sebelumnya. Ketika Anda tidak memiliki perlindungan semacam itu, itu seperti api liar.”

“Api bisa terus berlanjut, dan rantai penularan terus berlanjut.”

Para ahli mengatakan kepada The Times bahwa lonjakan di antara anak-anak sebagian karena virus sekarang memiliki dua kali lebih banyak sistem kekebalan baru untuk menginfeksi daripada sebelumnya.

Bayi yang lahir tahun lalu mungkin tidak memiliki sistem kekebalan yang dibangun secara normal karena tubuh mereka belum terpapar banyak patogen.

Bayi-bayi itu bergabung dengan bayi-bayi yang lahir tahun ini, yang juga tidak memiliki kekebalan alami terhadap banyak patogen, dan sistem kekebalan yang lebih lemah dan belum teruji.

Penggandaan kumpulan anak-anak yang mudah terinfeksi telah memungkinkan virus seperti RSV mendatangkan malapetaka di antara populasi termuda kita.

Mencegah lonjakan jenis ini sangat sulit, meskipun para ahli merekomendasikan untuk mengikuti pedoman klasik seperti sering mencuci tangan dan menutupi batuk dan bersin untuk memerangi flu.

Mengenakan masker saat di depan umum juga bisa menjadi praktik yang berharga bagi orang-orang yang memiliki seseorang di rumah mereka yang mungkin rentan terhadap penyakit pernapasan, praktik yang sudah umum di beberapa negara Asia selama musim flu.