Berita

 Network

 Partner

Gelombang Panas

Gelombang Panas Menyebabkan Salmon-Salmon ini Sekarat Karena Serangan Jamur

Berita Baru, Amerika Serikat – Rekaman video muncul menunjukkan salmon liar berenang melalui Sungai Columbia dengan sebagian tubuh mereka hancur sebagai akibat dari gelombang panas ekstrem bulan lalu di Pasifik Barat Laut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebagai akibat dari gelombang panas bersejarah yang melumpuhkan Pasifik Barat Laut selama dua bulan terakhir, salmon liar sekarat karena suhu air yang mencapai rekor, menderita luka merah dan jamur putih yang menyebar di seluruh tubuh mereka, menurut laporan yang baru dirilis dari video.

Rekaman itu, yang dirilis oleh organisasi nirlaba Columbia Riverkeeper, menunjukkan sekelompok salmon jenis sockeye berenang di Sungai Columbia stres karena panas.

Video itu diambil pada 16 Juli di Little White Salmon River, bagian sepanjang 19 mil dari Sungai Columbia di negara bagian Washington.

Wild salmon are dying from record high water temperatures, suffering from red lesions and white fungus all over their bodies, according to a newly released video
Salmon liar sekarat karena rekor suhu air yang tinggi, menderita luka merah dan jamur putih di sekujur tubuh mereka, menurut video yang baru dirilis

“Sockeye di sini sedang sekarat. Mereka tercekik,” kata Don Sampson dari Northwest Tribal Salmon Alliance dalam sebuah narasi.

“Anda dapat melihat mereka berada di air panas yang mematikan. Kita berada dalam krisis salmon dan sudah waktunya Kongres bertindak.”

Suhu air naik di atas 70 derajat Fahrenheit (21 derajat Celcius) hari itu, di atas suhu yang ditetapkan oleh Clean Water Act, yang melarang Sungai Columbia naik lebih dari 68 derajat Fahrenheit (20 derajat Celcius). Suhu sungai biasanya berada antara 64F (17C) dan 68F.

Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian, Brett VandenHeuvel, direktur eksekutif Columbia Riverkeeper, mengatakan salmon sedang berenang di hulu sungai dari laut ketika mereka tiba-tiba berubah arah, menyamakannya dengan melarikan diri dari “bangunan yang terbakar.”

Dia juga membandingkannya dengan seseorang yang berlari maraton dalam suhu 100 derajat Fahrenheit, tetapi untuk ikan, ini adalah situasi hidup atau mati.

Berita Terkait :  Porsche Mulai Memasuki Persaingan Roket Luar Angkasa dengan Investasi Startup Rp. 1.1 Triliun

“Perbedaannya adalah ini bukan rekreasi untuk salmon,” tambahnya. “Mereka tidak punya pilihan. Mereka berhasil atau mereka mati.”

Kemungkinan salmon, yang sedang dalam perjalanan untuk bertelur, tidak akan mampu melakukannya dan akhirnya mati karena komplikasi akibat tekanan panas.

Awal bulan ini, para peneliti mengatakan gelombang panas yang disebabkan oleh ‘kubah panas’ yang menggantung di AS Barat dan Kanada dan meningkatkan suhu hingga 121 derajat Fahrenheit di beberapa tempat, ini membunuh lebih dari 1 miliar makhluk laut, DailyMail.com melaporkan.

Meskipun gelombang panas dan perubahan iklim telah memainkan peran besar dalam situasi mengerikan yang dialami salmon, VandenHeuvel menambahkan bahwa bendungan yang menahan aliran air dan menyebabkan suhu air naik menambah situasi tersebut.

Tidak jelas berapa banyak salmon yang mati karena kondisi tersebut, tetapi ada “puluhan ribu” di sungai Columbia dan Lower Snake.

Sampson mengatakan kepada The Guardian bahwa kondisinya mengingatkannya pada tahun 2015, ketika sekitar 250.000 salmon sockeye mati di Columbia dan cabang-cabangnya setelah musim panas yang panas.

Sampson mengatakan situasinya kemungkinan akan memburuk dalam beberapa bulan mendatang, sesuatu yang disetujui VandenHeuvel, memohon kepada anggota parlemen untuk mengambil tindakan.

“Saya melihat ini sebagai visi yang sangat menyedihkan untuk masa depan kita. Tapi saya juga melihatnya sebagai ajakan untuk bertindak. Ada langkah-langkah mitigasi yang bisa kita ambil untuk menyelamatkan salmon, untuk mendinginkan sungai kita,” VandenHeuvel menambahkan.

“Dan jika video ini tidak menginspirasi beberapa refleksi serius, maka saya tidak tahu apa yang akan terjadi.”