Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Gangguan Mental

Ibu Obesitas 60% Berpotensi Memiliki Anak dengan Gangguan Mental

Berita Baru, Finlandia – Sebuah penelitian menemukan, Anak-anak yang lahir dari ibu yang obesitas secara signifikan lebih mungkin untuk memiliki gangguan kesehatan mental seperti skizofrenia dan masalah penyalahgunaan zat sebagai orang dewasa.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pakar yang dipimpin Universitas Helsinki melihat hubungan antara berat badan ibu dan kesehatan mental anak di antara 68.571 kelahiran di Aberdeen dari 1950-1999.

Mereka menemukan bahwa orang dewasa yang lahir dari wanita yang sangat gemuk pada periode 1975-1999 memiliki risiko 60 persen lebih tinggi terkena segala bentuk penyakit mental saat dewasa.

Namun, para peneliti juga menemukan bahwa ibu yang kurus tampaknya menjadi prediktor yang lebih besar dari penyakit mental orang dewasa di antara anak-anak yang lahir dari tahun 1950-1974.

Secara khusus, untuk kelompok ini, anak-anak dari ibu yang memiliki BMI kurang dari 18,5 selama kehamilan, 74 persen lebih mungkin mengembangkan masalah kesehatan mental di kemudian hari.

Temuan sebelumnya didasarkan pada penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa anak-anak yang lahir dari ibu yang obesitas dan kelebihan berat badan memiliki risiko lebih besar mengalami masalah kesehatan mental di masa kanak-kanak.

Obesitas dalam beberapa tahun terakhir menjadi lebih umum di kalangan wanita hamil, dengan prevalensi 7-25 persen di Eropa dan lebih dari 30 persen di AS.

Tahun lalu, Pemerintah Inggris menetapkan strategi anti-obesitas baru, dengan larangan iklan makanan tidak sehat sebelum jam 9 malam dan kampanye untuk mendorong gaya hidup sehat.

Dan rencana baru-baru ini terungkap untuk “program hadiah”, yang akan diluncurkan akhir tahun ini, yang akan memberikan manfaat bagi keluarga yang makan lebih sehat dan berolahraga.

Penelitian ini dilakukan oleh psikolog Marius Lahti‑Pulkkinen dari Universitas Helsinki, Finlandia, dan rekan-rekannya.

“Temuan kami tentang hubungan spesifik waktu antara BMI prenatal ibu dan gangguan mental keturunan dewasa dapat membawa implikasi kesehatan masyarakat yang penting,” tulis para peneliti dalam makalah mereka.

Hasilnya, mereka menambahkan, “menjadi perhatian khusus mengingat meningkatnya prevalensi obesitas parah di kalangan wanita hamil.”

Dalam studi mereka, para peneliti menganalisis data kesehatan yang berkaitan dengan 68.571 kelahiran sulung yang terjadi di Rumah Sakit Bersalin Aberdeen antara tahun 1950 dan 1999.

Berdasarkan indeks massa tubuh (BMI) mereka pada sekitar 15,7 minggu kehamilan mereka, setiap ibu diberi klasifikasi berat badan pada skala lima poin, dari kurus hingga obesitas parah.

Akhirnya, tim berkonsultasi dengan Scottish Morbidity Records dan National Records of Scotland untuk menentukan mana dari anak-anak yang telah menerima diagnosis kesehatan mental antara 1 Januari 1996 dan 8 Juni 2017.

(Para peneliti telah mengeluarkan dari penelitian mereka setiap anak yang meninggal sebelum periode ini dan oleh karena itu, tidak memiliki catatan masalah kesehatan mental.)

Temuan mengungkapkan bahwa berat badan ibu selama kehamilan dapat memiliki efek jangka panjang pada kesehatan mental anak-anak mereka dengan tim mengidentifikasi dua tren utama.

Pada anak-anak yang lahir dari tahun 1950-1974, memiliki ibu yang kurus (BMI kurang dari 18,5) dikaitkan dengan peningkatan 74 persen risiko untuk mengembangkan kondisi kesehatan mental seperti skizofrenia selama masa dewasa.

Namun di antara anak-anak yang lahir antara 1975-1999, justru obesitas parah ibu yang menyebabkan peningkatan risiko masalah kesehatan mental dewasa.

Adult children born of mothers with a BMI of 35 or higher in the period from 1975¿1999 had a 60 per cent higher risk of any form of mental disorder and, specifically, a 91 and 180 per cent chance respectively of developing a substance abuse problem (pictured) or schizophrenia
Anak-anak dewasa yang lahir dari ibu dengan BMI 35 atau lebih tinggi pada periode 1975-1999 memiliki risiko 60 persen lebih tinggi dari segala bentuk gangguan mental dan, khususnya, 91 dan 180 persen kemungkinan masing-masing mengembangkan masalah penyalahgunaan zat. (foto) atau skizofrenia

Faktanya, anak-anak dewasa yang lahir dari ibu dengan BMI 35 atau lebih tinggi memiliki risiko 60 persen lebih tinggi dari segala bentuk gangguan mental dan, khususnya, peluang masing-masing 91 dan 180 persen untuk mengembangkan masalah penyalahgunaan zat atau skizofrenia.

Dari ibu yang melahirkan antara tahun 1950-1974, hanya 4 persen yang mengalami obesitas dan 0,9 persen mengalami obesitas berat. Namun, pada kelompok 1975-1999, angka-angka ini telah meningkat menjadi 7,1 dan 2,6 persen, masing-masing.

Karena obesitas ibu menjadi lebih umum, maka berat badan ibu yang kurang tampaknya tumbuh sebaliknya, turun dari 3,2 menjadi 2,1 persen di antara kedua kelompok.

Namun, para peneliti mencatat bahwa sementara risiko relatif telah meningkat secara signifikan, risiko absolut anak-anak mengembangkan kondisi kesehatan mental sebagai orang dewasa adalah rendah, hanya 1,4 persen untuk anak-anak yang lahir dari 1975-1999.

“Temuan spesifik usia dalam penelitian kami muncul terutama pada kelompok usia di mana paparan tersebut lebih umum,” tulis para peneliti.

“Berat badan ibu lebih sering terjadi pada yang lebih tua dan obesitas parah ibu lebih sering terjadi pada kelompok yang lebih muda. Insiden kekurangan berat badan menurun dan obesitas parah meningkat seiring waktu.”

Namun, sifat dari kumpulan data penelitian, tim menjelaskan, berarti bahwa subjek yang lahir di tahun-tahun sebelumnya akan lebih tua ketika kondisi kesehatan mental mereka dicatat di Data Morbiditas Skotlandia dan Data Catatan Nasional Skotlandia.

Mengingat hal ini, tidak jelas apakah temuan spesifik waktu mengikuti dari perubahan konsekuensi BMI ibu selama kehamilan atau dari efek yang berbeda pada kelompok usia yang berbeda dari keturunan dewasa.

Selain itu, sifat korelatif dari penelitian ini berarti bahwa para peneliti tidak dapat menentukan dengan tepat apa yang menyebabkan berat badan ibu yang kurang atau obesitas yang meningkatkan risiko penyakit mental di kemudian hari pada anak-anak mereka.

Namun, tim berspekulasi bahwa hal itu mungkin terkait dengan tekanan fisiologis.

“Obesitas dalam kehamilan adalah keadaan yang sangat proinflamasi, dan peradangan prenatal telah dikaitkan dengan risiko psikopatologi pada keturunannya,” tulis mereka.

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.