Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tardigrada

Ilmuwan “Melontarkan” Hewan Tangguh ini ke Luar Angkasa

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan menembak hewan “beruang air” (tardigrada) mikro “yang tidak bisa dihancurkan” dari pistol dengan kecepatan hingga 2.160 mph (3400 km/h) untuk melihat apakah mereka dapat bertahan hidup di luar angkasa

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tardigrada terus menunjukkan ketahanannya, ketika para ilmuwan menembakkan mereka, dan ternyata mereka selamat.

Dikenal sebagai makhluk terkuat di Bumi, tardigrada yang juga dikenal sebagai beruang air ini dimasukkan ke dalam senjata untuk melihat bagaimana mereka akan bertahan dari dampak pendaratan di berbagai benda langit di Tata Surya dan jika manusia dapat menghindarinya, termasuk bulan Jupiter, Europa dan bulan Saturnus, Enceladus.

Dalam studi tersebut, peneliti Universitas Kent Alejandra Traspas dan Mark Burchell menempatkan Hypsibius dujardini, spesies tardigrade, ke dalam sabot nilon, yang dibekukan selama 48 jam, untuk meniru keadaan hibernasi mereka.

Mereka kemudian “ditembakkan dari pistol gas ringan dua tahap ke target pasir di ruang vakum” dengan kecepatan antara 0,556 dan 1 kilometer per detik (0,345 mil hingga 0,62 mil).

Pasir target kemudian dituang ke dalam air sehingga tardigrada diisolasi.

Tardigrada kemudian dipisahkan dan para peneliti menemukan bahwa mereka akhirnya pulih, meskipun lebih lama dari delapan hingga sembilan jam yang dibutuhkan oleh kelompok kontrol, yang tidak ditembakkan dari senjata, untuk pulih.

Tardigrada mampu bertahan dengan kecepatan tumbukan 825 meter per detik, tetapi tingkat kelangsungan hidup turun menjadi 0 atau tidak ada pada 901 meter per detik, para peneliti menambahkan.

“Dalam tembakan hingga dan termasuk 0,825 km/s, tardigrada utuh dipulihkan setelah tembakan, tetapi dalam tembakan kecepatan tinggi hanya fragmen tardigrada yang dipulihkan. Jadi, tak lama setelah permulaan mematikan, tardigrada juga secara fisik hancur saat kecepatan tumbukan meningkat,” tulis para peneliti.

Tardigrada menjadi berita utama ketika ribuan dari mereka tertinggal di bulan setelah wahana Beresheet Israel jatuh di bulan pada April 2019.

Saat ini, tidak jelas apakah tardigrada selamat dari benturan April 2019 di bulan.

Studi ini juga melihat dampak pada bulan Mars, Phobos, dan apakah tardigrada kemungkinan besar akan selamat dari pendaratan, skenario yang bukan pertanda baik bagi mereka.

“Kecepatan tumbukan di Phobos diperkirakan berkisar dari 1 hingga 4,5 km/s yang, jika parameter material umum diasumsikan, kemungkinan besar akan menghasilkan tekanan guncangan puncak tepat di atas tekanan yang memungkinkan kelangsungan hidup tardigrade, tulis para peneliti.

“Namun, bahkan jika beberapa bahan ini cukup terguncang untuk memungkinkan kelangsungan hidup tardigrade, paparan jangka panjang terhadap radiasi matahari dan kosmik masih akan mensterilkan sebagian besar darinya.”

Mendarat dan bertahan hidup di Europa dan Enceladus mungkin sedikit lebih layak, catat para peneliti, dibantu oleh dampak yang lebih kecil dari pengorbit pada pesawat ruang angkasa yang melakukan perjalanan ke bulan-bulan es di dalamnya.

“Nilai-nilai ini berada dalam batas kelangsungan hidup tardigrada di Enceladus, tetapi terlalu besar untuk bertahan hidup di Europa,” tulis para peneliti.

Ilmuwan "Melontarkan" Hewan Tangguh ini ke Luar Angkasa
Tardigrades pertama kali menjadi berita nasional pada April 2019 ketika mereka secara keliru ditinggalkan di permukaan bulan setelah wahana Beresheet jatuh di permukaan bulan, Sumber : Dailymail.co.uk

“Memang, pada ketinggian yang lebih tinggi di Enceladus (dan kecepatan tumbukan yang lebih rendah), masalah utama mungkin adalah rebound dari penabrak daripada penabrak yang menempel ke target, dalam hal ini pengaturan seperti corong mungkin diperlukan untuk mengarahkan butiran rebound ke dalam sebuah detektor.”

Mereka melanjutkan: “Dengan demikian kami dapat membayangkan bahwa, dalam gumpalan di Enceladus atau Europa, misi terbang dapat dengan mudah mengumpulkan hewan kecil yang layak seperti tardigrada jika kolektor aerogel digunakan, dan di Enceladus pengorbit dapat berhasil menggunakan target logam padat sebagai baik.”

Penemuan ini telah dipublikasikan di Astrobiology.

Pada Oktober 2020, para peneliti menemukan bahwa varian tardigrada dapat bertahan dari radiasi UV berkat perisai pelindung yang mengubah radiasi berbahaya menjadi cahaya biru.