Berita

 Network

 Partner

Kilau

Ilmuwan Menciptakan Serbuk Kilau (Glitter) Alami dari Selulosa

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan telah mengembangkan kilau “vegan” atau alami yang ramah lingkungan dari selulosa, sebagai blok bagian utama dinding sel pada tanaman, buah-buahan dan sayuran.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Kilau biodegradable (alami), yang dikembangkan di University of Cambridge, terbuat dari nanokristal selulosa, yang dapat membelokkan cahaya sedemikian rupa untuk menciptakan berbagai warna cerah.

Ini sama berkilaunya dengan glitter (serbuk kilau) biasa dan karena asal tumbuhan alaminya dapat digunakan untuk mempercantik makanan dan minuman, seperti segelas sampanye pada acara-acara khusus.

Warna partikel kilau vegan juga dapat diubah tergantung pada seberapa banyak air yang bersentuhan dengannya.

Meskipun pekerjaan lebih lanjut pada proses manufaktur masih diperlukan, para peneliti berharap untuk membentuk perusahaan untuk membuat serbuk kilau mereka tersedia secara komersial di tahun-tahun mendatang.

Close-up of the vegan flakes, which will be available in different colours. It could completely replace regular glitter, which is made from plastic and can poison wildlife
Tampilan jarak dekat dari serpihan vegan, yang akan tersedia dalam berbagai warna. Itu benar-benar bisa menggantikan glitter biasa, yang terbuat dari plastik dan dapat meracuni satwa liar

SerbukkKilau biasa digunakan di ruang kelas sekolah, pembibitan dan seni dan kerajinan, serta make-up yang populer di kalangan remaja dan untuk memeriahkan pengunjung festival.

Tapi masalahnya adalah itu terbuat dari potongan-potongan kecil plastik, membuatnya sama buruknya dengan lingkungan seperti microbeads beracun yang telah dilarang dari kosmetik.

Partikel kecil yang berkilauan dapat masuk ke sumber air, di mana kehidupan laut dapat mengira mereka sebagai partikel makanan kecil, menghalangi saluran pencernaan mereka.

Itu juga dapat merusak mata mahluk hidup, British Medical Journal sebelumnya telah mendesak dokter untuk memperhatikan pasien yang mengeluhkan mata bengkak dan kehilangan penglihatan setelah seorang wanita berusia 49 tahun hampir dibutakan oleh serbuk kilau plastik.

“Pigmen konvensional, seperti serbuk kilau sehari-hari Anda, tidak diproduksi secara berkelanjutan,” kata Profesor Silvia Vignolini dari Departemen Kimia Cambridge, penulis senior makalah yang menjelaskan glitter baru.

“Mereka masuk ke tanah, laut dan berkontribusi pada tingkat polusi secara keseluruhan. Konsumen mulai menyadari bahwa sementara kilau itu menyenangkan, mereka juga memiliki bahaya lingkungan yang nyata.”

Serbuk kilauadalah jenis pigmen yang sangat besar, yang termasuk dalam kategori yang disebut sebagai ‘pigmen efek’ dalam industri pada dasarnya, pigmen yang memberikan warna mewah.

Biasanya, serbuk kilau terdiri dari lapisan polimer, lapisan berwarna tipis dan lapisan reflektif yang sering terbuat dari aluminium. Ini diikat menjadi lembaran tipis, kemudian dipotong menjadi bentuk kecil.

Tetapi potongan-potongan ini tidak dapat didaur ulang karena sulit untuk memecahnya menjadi bagian-bagian komponen.

Jazzle up your beer or champagne with some environmentally-friendly 'vegan' glitter. Researchers are hoping to form a spin-out company to make their glitter commercially available in the coming years
Hiasi bir atau sampanye Anda dengan glitter ‘vegan’ yang ramah lingkungan. Para peneliti berharap untuk membentuk perusahaan spin-out untuk membuat glitter mereka tersedia secara komersial di tahun-tahun mendatang
The photograph shows three vials containing the vegan glitter in three different solvents: water, an ethanol-water mixture and ethanol. The particles are the same in the three vials, but the colour difference between the three vials results from the ability of water to swell the structure of the particles
Foto menunjukkan tiga botol berisi glitter vegan dalam tiga pelarut berbeda: air, campuran etanol-air, dan etanol. Partikelnya sama pada ketiga vial, tetapi perbedaan warna antara ketiga vial disebabkan oleh kemampuan air untuk mengembang struktur partikel

Ketika mereka tidak menggunakan polimer sintetis untuk kilaunya, perusahaan sering menggunakan mika dan titanium dioksida yang digabungkan menjadi pigmen efek.

Namun, titanium dioksida baru-baru ini dilarang di UE untuk aplikasi makanan karena potensi efek penyebab kankernya.

Ekstraksi mika, sementara itu, sering terjadi di negara berkembang yang mungkin mengandalkan praktik eksploitatif, termasuk pekerja anak.

Berita Terkait :  Burung Hantu Langka ini Terlihat Kembali Setelah 125 Tahun "Menghilang"

“Secara tradisional, mineral pigmen efek harus dipanaskan pada suhu setinggi 800 ° C [1.472 ° F] untuk membentuk partikel pigmen,” kata penulis studi Benjamin Droguet di Cambridge.

“Ketika Anda mempertimbangkan jumlah pigmen efek mineral yang diproduksi di seluruh dunia, Anda menyadari bahwa penggunaannya berbahaya bagi planet ini.”

Regular glitter (pictured) is made from tiny pieces of plastic - making it as bad for the environment as the toxic microbeads that have been banned from cosmetics.
Serbuk kilau biasa (digambarkan) terbuat dari potongan-potongan kecil plastik – membuatnya sama buruknya dengan lingkungan seperti manik-manik mikro beracun yang telah dilarang dari kosmetik.

Untuk membuat pengganti vegan mereka, para peneliti memulai dengan nanocrystals selulosa bahan nano unik yang berasal dari polimer alami yang paling melimpah dan hampir tidak ada habisnya, selulosa.

Nanocrystals selulosa dapat membelokkan cahaya sedemikian rupa untuk menciptakan warna-warna cerah. Fenomena yang sama menghasilkan beberapa warna paling terang di alam, seperti sayap kupu-kupu dan bulu merak.

Warna cerah yang dihasilkan oleh nanocrystals selulosa juga tidak memudar, bahkan setelah satu abad, menurut para peneliti.

Tim mulai dengan kumpulan nanokristal selulosa yang tersedia secara komersial yang diekstraksi dari tanaman seperti kayu, meskipun mereka dapat diekstraksi dari semua jenis limbah pertanian yang mengandung selulosa.

“Nanocrystals ini memiliki kemampuan untuk merakit sendiri secara spontan pada pemindahan air ke dalam struktur yang memantulkan cahaya (warna yang Anda lihat),” kata Droguet kepada MailOnline.

“Kami menyimpan bahan cair selulosa di atas substrat yang digerakkan pada mesin skala industri dan membiarkan bahan cair selulosa mengering di atas substrat ini.”

“Setelah benar-benar kering, kami mengambil film yang memantulkan warna. Film-film ini kemudian dapat digiling menjadi partikel dengan ukuran berbeda.”

The photo shows several films of cellulose nanocrystal that has been deposited over a plastic web using a roll-to-roll coating process
Foto menunjukkan beberapa film nanocrystal selulosa yang telah diendapkan di atas jaring plastik menggunakan proses pelapisan roll-to-roll
The glitter is made from cellulose nanocrystals, which can bend light in such a way to create vivid colours through a process called structural colour. The same phenomenon produces some of the brightest colours in nature - such as those of butterfly wings and peacock feathers
serbuk kilau terbuat dari nanocrystals selulosa, yang dapat membelokkan cahaya sedemikian rupa untuk menciptakan warna-warna cerah melalui proses yang disebut warna struktural. Fenomena yang sama menghasilkan beberapa warna paling cerah di alam – seperti sayap kupu-kupu dan bulu merak

Film nanocrystals selulosa yang disiapkan oleh tim dibuat dalam skala besar menggunakan proses roll-to-roll seperti yang digunakan untuk membuat kertas dari pulp kayu.

Seluruh proses jauh lebih hemat energi daripada metode konvensional, tetapi juga kompatibel dengan mesin skala industri yang ada, klaim para peneliti.

Serbuk kilau vegan dapat digunakan untuk menggantikan partikel glitter plastik dan pigmen efek mineral kecil yang banyak digunakan dalam kosmetik.

Di Eropa, industri kosmetik menggunakan sekitar 5.500 ton mikroplastik setiap tahun.

“Teknologi yang kami kembangkan memungkinkan untuk menghasilkan partikel berwarna besar (yang dapat digunakan sebagai “glitter sehari-hari Anda”) dan partikel yang lebih kecil yang dapat digunakan untuk efek berkilauan seperti dalam riasan,” kata Droguet kepada MailOnline.

“serbuk kilau sehari-hari Anda” dalam konteks ini adalah pigmen efek yang paling terkenal karena terbuat dari partikel besar yang dilihat dan digunakan orang untuk acara perayaan.

“Orang-orang kurang menyadari partikel “efek pigmen” yang lebih kecil tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka menemukan mereka dalam kehidupan sehari-hari mereka tanpa memikirkannya.”

“Misalnya, 30 persen cat mobil di Eropa mengandung pigmen efek [yang lebih kecil] untuk memberikan tampilan berkilau yang disukai pelanggan.”