Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mumi

Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan

Berita Baru, Mesir – Wajah mumi Mesir kuno yang hamil pertama di dunia telah direkonstruksi oleh para ilmuwan forensik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 November, mumi dikenal sebagai ‘Wanita Misterius’, wanita yang dibalsem itu dianalisis tahun lalu oleh tim peneliti Polandia, yang menemukan bukti adanya janin di dalam dirinya.

Peneliti percaya mumi meninggal sekitar 2.000 tahun yang lalu saat usia kehamilan 28 minggu, dan kemungkinan besar berusia antara 20 dan 30 tahun.

Sekarang, para ahli telah menggunakan tengkoraknya dan sisa-sisa lainnya untuk menghasilkan dua gambar yang menunjukkan seperti apa dia ketika hidup pada abad pertama sebelum masehi.

Chantal Milani, antropolog forensik Italia dan anggota Proyek Mummy Warsawa, mengatakan: “Tulang dan tengkorak kita khususnya, memberikan banyak informasi tentang wajah seseorang.”

“Meskipun tidak dapat dianggap sebagai potret yang tepat, tengkorak seperti banyak bagian anatomi adalah unik dan menunjukkan serangkaian bentuk dan proporsi yang akan muncul di wajah akhir.”

Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Chantal Milani, antropolog forensik Italia dan anggota Proyek Mummy Warsawa, mengatakan: ‘Meskipun tidak dapat dianggap sebagai potret yang tepat, tengkorak seperti banyak bagian anatomi adalah unik dan menunjukkan serangkaian bentuk dan proporsi yang akan muncul di wajah akhir. .’. Foto: Rekonstruksi wajah ‘The Mysterious Lady’
Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Dikenal sebagai ‘Wanita Misterius’, wanita yang dibalsem itu dianalisis tahun lalu oleh tim peneliti Polandia, dan pemindaian sinar-X dan gambar CT mengungkapkan bukti janin di dalam dirinya.

Dia menambahkan: “Wajah yang menutupi struktur tulang mengikuti aturan anatomi yang berbeda, sehingga prosedur standar dapat diterapkan untuk merekonstruksinya, misalnya untuk membentuk bentuk hidung.”

“Elemen yang paling penting adalah rekonstruksi ketebalan jaringan lunak di banyak titik di permukaan tulang wajah.”

“Untuk ini, kami memiliki data statistik untuk berbagai populasi di seluruh dunia.”

Wanita Misterius dikatakan telah ditemukan di makam kerajaan di Thebes, Mesir Hulu, yang berasal dari elit komunitas Theban.

Muminya ditemukan pada awal 1800-an dan berasal dari abad pertama SM, saat Cleopatra menjadi Ratu dan kota Thebes menjadi pusat aktivitas.

Mumi itu dibawa keluar dari Mesir dan ke Warsawa pada bulan Desember 1826, sekitar waktu beberapa penemuan terpenting dari Lembah Para Raja Mesir.

Meskipun awalnya dianggap sebagai sisa-sisa pendeta Hor-Jehuti, mumi itu ditemukan pada tahun 2016 sebagai seorang wanita yang dibalsem.

Tubuhnya telah dibungkus dengan hati-hati dengan kain dan ditinggalkan dengan satu set jimat yang kaya untuk melihatnya ke alam baka.

“Mumifikasi adalah ekspresi dari perawatan yang diberikan untuk melestarikan seseorang untuk akhirat,” tulis Proyek Mummy Warsawa di Facebook.

Mumi itu diyakini sebagai spesimen yang dibalsem pertama yang diketahui mengandung janin, dan saat ini dipamerkan di Museum Nasional di Warsawa.

Dua spesialis forensik, bersama peneliti dari Universitas Warsawa, ingin ‘memanusiakan kembali’ mumi dengan menggunakan teknik 2D dan 3D untuk merekonstruksi wajahnya.

Seniman forensik Hew Morrison mengatakan: “Rekonstruksi wajah terutama digunakan dalam forensik untuk membantu menentukan identitas tubuh ketika sarana identifikasi yang lebih umum seperti identifikasi sidik jari atau analisis DNA telah kosong.”

“Merekonstruksi wajah seseorang dari tengkorak mereka sering dianggap sebagai upaya terakhir dalam upaya untuk menetapkan siapa mereka.”

Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Pakar forensik menggunakan tengkoraknya (foto) dan sisa-sisa lainnya untuk menghasilkan dua gambar yang menunjukkan apa ‘Wanita Misterius; mungkin terlihat seperti saat hidup di abad pertama SM
Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Mumi itu sebelumnya dianggap sebagai sisa-sisa pendeta Hor-Jehuti, sampai ditemukan pada tahun 2016 sebagai wanita yang dibalsem.
Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Pemeriksaan menggunakan pencitraan tomografi mengungkapkan bahwa wanita itu berusia antara 20-30 tahun ketika dia meninggal dan berada di minggu ke 26 hingga 30 kehamilannya.

“Ini juga dapat digunakan dalam konteks arkeologi dan sejarah untuk menunjukkan bagaimana orang-orang kuno atau tokoh terkenal dari masa lalu akan muncul dalam kehidupan.”

“Dalam konteks sejarah, proses membantu untuk menghidupkan kembali almarhum secara kiasan, sehingga menumbuhkan rasa hormat dan kepekaan bagi almarhum yang menjadi subjek penelitian atau dipamerkan di museum.”

Dr Wojciech Ejsmond, seorang arkeolog dari Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia, menambahkan: “Bagi banyak orang, mumi Mesir kuno adalah keingintahuan dan beberapa orang cenderung lupa bahwa ini adalah orang-orang yang pernah hidup yang memiliki kehidupan, cinta, dan tragedi masing-masing.”

“Kita dapat mengatakan bahwa ahli forensik memberikan wajah untuk data ilmiah, sehingga orang tersebut tidak lagi menjadi “keingintahuan dalam sebuah karya” anonim.

“Juga, sangat penting bagi orang Mesir kuno untuk melestarikan rupa seseorang untuk membantu mempertahankan kelangsungan hidup jiwa dan identitas.”

“Jadi, di satu sisi, kita, katakanlah, “memanusiakan kembali” data ilmiah dan di sisi lain memenuhi keinginan orang-orang ini untuk tidak menjadi anonim dan dilupakan.”

Rekonstruksi wajah dapat dilihat dalam sebuah pameran di Museum Silesia di Katowice pada 3 November.

Janin, yang telah ‘diasinkan seperti ketimun’, terletak di bagian bawah panggul yang lebih rendah dan sebagian di bagian bawah panggul yang lebih besar dan dimumikan bersama dengan ibunya.

Gambar CT bayi dikaburkan oleh jaringan dari rahim di sekitarnya, yang berarti mereka tidak bisa mendapatkan analisis yang lebih rinci selain mengukur kepala.

Lingkar kepalanya adalah 9,8 inci, yang digunakan tim untuk menentukannya antara minggu ke-26 dan ke-30 kehidupan.

Itu tidak dikeluarkan dari rahim, seperti dalam kasus jantung, paru-paru, hati dan usus dengan perut.

Para ahli di Proyek Mummy Warsawa tidak dapat mengatakan mengapa janin tidak diekstraksi dan dimumikan dengan sendirinya, seperti yang telah ditunjukkan dalam contoh lain dari anak-anak yang lahir mati.

“Itu mungkin dianggap masih menjadi bagian integral dari tubuh ibunya, karena belum lahir,” kata mereka saat itu.

Janin belum diberi nama, meskipun menurut kepercayaan Mesir kuno, nama adalah bagian penting dari manusia.

Dengan demikian, diyakini kepercayaan kuno menetapkan kehidupan akhirat anak yang belum lahir hanya bisa terjadi jika ia pergi ke alam baka sebagai bagian dari ibunya.

Namun, pada bulan Agustus, terjadi perselisihan luar biasa di antara tim, dengan beberapa anggota mempertanyakan temuan tersebut.

Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Janin diawetkan selama lebih dari 2.000 tahun karena ‘diasinkan’ seperti telur oleh pengasaman tubuh wanita saat dia membusuk
Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Para ahli di Proyek Mummy Warsawa tidak dapat mengatakan mengapa janin tidak diekstraksi dan dimumikan sendiri, seperti yang telah ditunjukkan dalam contoh lain dari anak-anak yang lahir mati.

Mereka mengklaim bahwa apa yang tampak sebagai janin dalam pemindaian sinar-X dan gambar CT sebenarnya adalah hasil dari ‘ilusi komputer dan salah tafsir’.

Alih-alih bayi, mereka percaya itu adalah ‘organ mumi’ di dalam perut wanita itu.

Kamila Braulińska, salah satu pendiri Proyek Mummy Warsawa, mengatakan penelitian asli “bukan studi ilmiah yang dapat diandalkan”, sementara ahli radiologi ukasz Kownacki dan ahli konservasi Dorota Ignatowicz-Woźniakowska juga membantah penelitian tersebut.

Tetapi dua anggota proyek, Marzena Ozarek-Szlike dan Wojciech Ejsmond, telah menolak klaim ini.

Mereka berkata: “Tim Proyek Mummy Warsawa tidak mengkonfirmasi informasi ini. Mumi sedang hamil.”

Berdasarkan posisi janin dan bagaimana jalan lahir ditutup, para peneliti dapat menentukan bahwa Nyonya Misterius tidak meninggal saat melahirkan.

Pada bulan Juli, terungkap bahwa mumi wanita kemungkinan meninggal karena kanker nasofaring, sebagai jenis kanker langka yang mempengaruhi bagian tenggorokan yang menghubungkan bagian belakang hidung ke bagian belakang mulut.

Para peneliti Proyek Mummy Warsawa sedang melakukan pemindaian tengkorak mayat kuno ketika mereka menemukan tanda-tanda yang tidak biasa di tulang yang menunjukkan kanker.

Ilmuwan Mencoba Merekonstruksi Mumi Mesir Hamil Pertama di Dunia yang Ditemukan
Mumi itu diyakini sebagai spesimen yang dibalsem pertama yang diketahui mengandung janin, dan saat ini dipamerkan di Museum Nasional di Warsawa.