Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Gandum

Ilmuwan Mengembangkan Jenis Gandum Baru yang Lebih “Aman” untuk Kesehatan

Berita Baru, Inggris – Ilmuwan Inggris sedang menumbuhkan jenis gandum baru yang telah diedit secara genetik untuk mengurangi kadar asparagin, atau asam amino yang terkait dengan kanker saat roti dipanggang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Gandum akan ditanam di ladang uji di Hertfordshire sebagai bagian dari uji coba lima tahun yang dijalankan oleh Rothamsted Research di Harpenden dan University of Bristol.

Ini akan menjadi pertama kalinya gandum yang dibuat menggunakan teknik penyuntingan gen yang dikenal sebagai CRISPR telah ditanam di ladang di Inggris atau Eropa, meskipun digunakan di Cina dan AS.

Tim tersebut mengedit genom galur gandum standar untuk menghilangkan asparagin, yang diubah menjadi kontaminan pemrosesan karsinogenik, akrilamida, saat roti dipanggang atau dipanggang.

Tim tidak bisa mengatakan kapan roti yang dihasilkan dari gandum baru ini akan mencapai pasar, tetapi tidak mungkin sampai setelah uji coba lima tahun berakhir.

Ilmuwan Mengembangkan Jenis Gandum Baru yang Lebih "Aman" untuk Kesehatan
Gandum akan ditanam di ladang uji di Hertfordshire, memperluas uji coba saat ini di rumah kaca

Rothamsted Research telah menjadi pelopor uji coba tanaman rekayasa genetika sejak 1990-an, dan diberi izin oleh Defra untuk uji coba rekayasa genetika ini.

Perbedaan antara pengeditan genom dan modifikasi genetik tradisional adalah memungkinkan para ilmuwan untuk membuat perubahan DNA yang sangat tepat di lokasi tertentu, tanpa meninggalkan urutan DNA asing tambahan.

Tujuan akhir dari proyek ini adalah untuk menghasilkan asparagin ultra-rendah, gandum non-GM, kata pemimpin proyek Profesor Nigel Halford.

Dia mengatakan akrilamida telah menjadi masalah yang sangat serius bagi produsen makanan sejak pertama kali ditemukan pada tahun 2002, terbukti menyebabkan kanker pada hewan pengerat, dan telah dianggap “mungkin karsinogenik” bagi manusia.

“Ini terjadi pada roti dan meningkat secara substansial ketika roti dipanggang, tetapi juga hadir dalam produk gandum lainnya dan banyak makanan turunan tanaman yang digoreng, dipanggang, dipanggang atau dipanggang, termasuk keripik dan makanan ringan lainnya, keripik, kentang panggang dan kopi. ,” kata Prof Halford.

Tim percaya adalah mungkin untuk secara substansial mengurangi kadar asparagin dalam gandum tanpa mengorbankan kualitas biji-bijian atau hasilnya.

Ilmuwan Mengembangkan Jenis Gandum Baru yang Lebih "Aman" untuk Kesehatan
Ini akan menjadi pertama kalinya gandum dibuat menggunakan teknik penyuntingan gen yang dikenal sebagai CRISPR, telah ditanam di ladang di Inggris atau Eropa

“Ini akan menguntungkan konsumen dengan mengurangi paparan mereka terhadap akrilamida dari makanan mereka, dan bisnis makanan dengan memungkinkan mereka untuk mematuhi peraturan tentang keberadaan akrilamida dalam produk mereka,” Prof Halford menjelaskan.

“Itu adalah tujuan jangka panjang, bagaimanapun, dan proyek ini bertujuan untuk menilai kinerja tanaman gandum di lapangan dan mengukur konsentrasi asparagin dalam biji-bijian yang dihasilkan di bawah kondisi lapangan.”

Selama pengembangan di laboratorium, para peneliti menggunakan CRISPR untuk “menghancurkan” gen sintetase asparagin, TaASN2 enzim yang membantu menghubungkan dua molekul.