Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

daging

Ini Alasan Mengapa Kita Harus Mengganti Menu Daging dengan Seafood

Berita Baru, Kanada – Memutuskan apakah anda akan memakan menu makan dari daging, maupun seafood adalah pilihan yang cukup sulit bagi beberapa orang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk sebuah studi baru oleh Universitas Dalhousie mungkin membantu Anda membuat keputusan, karena para peneliti telah menentukan bahwa makanan laut lebih bergizi dan ramah terhadap iklim daripada makanan dari daging.

Ekonom ekologi dari Kanada dan Swedia menghitung kepadatan nutrisi dan dampak iklim dari berbagai sumber ikan.

Mereka menemukan bahwa setengah dari spesies makanan laut yang mereka pelajari memiliki kepadatan nutrisi yang lebih tinggi dan mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca daripada daging sapi, babi, dan ayam.

Dari ikan yang lebih umum dimakan di Inggris, spesies dengan dampak iklim terendah relatif terhadap nutrisinya adalah salmon, herring, dan mackerel yang ditangkap di alam liar.

Temuan menunjukkan bahwa kebijakan untuk mempromosikan makanan laut dalam makanan sebagai pengganti protein hewani lainnya dapat meningkatkan ketahanan pangan di masa depan dan membantu mengatasi perubahan iklim.

Ini Alasan Mengapa Kita Harus Mengganti Menu Daging dengan Seafood
Para peneliti menemukan bahwa setengah dari spesies makanan laut yang mereka pelajari memiliki kepadatan nutrisi yang lebih tinggi dan mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca daripada daging sapi, babi, dan ayam

Berbicara kepada MailOnline, Peter Tyedmers, seorang profesor di Sekolah Studi Sumber Daya dan Lingkungan Universitas Dalhousie, mengatakan: “Pekerjaan ini menjelaskan bahwa banyak dari kita dapat mempengaruhi pengurangan dampak iklim yang nyata melalui pilihan yang kita buat dalam makanan turunan hewani yang kita sertakan. dalam makanan kita.”

“Pergeseran dari pilihan daging sapi, babi dan bahkan ayam ke makanan laut hampir selalu menghasilkan emisi terkait produksi yang lebih rendah yang pada akhirnya akan diperlukan jika kita ingin mengatasi krisis iklim secara bermakna.”

Dengan populasi dunia yang akan mencapai 8 miliar tahun ini, para ilmuwan telah memperkirakan kita akan menghadapi kekurangan pangan yang besar di masa depan.

Hal ini akan menyertai peningkatan dampak perubahan iklim, sehingga tantangan dapat muncul dalam memenuhi kebutuhan nutrisi makanan sekaligus mengurangi emisi.

Sementara daging itu tinggi protein, mengkonsumsinya dalam jumlah besar telah dikaitkan dengan penyakit jantung dan masalah kesehatan lainnya.

Produksinya memiliki efek yang menghancurkan di planet ini, karena peternakan dalam skala besar menghancurkan habitat dan menghasilkan gas rumah kaca.

Namun makanan laut dikenal sebagai sumber protein, asam lemak, vitamin dan mineral yang baik.

Profesor Tyedmers menyelidiki apakah manfaat nutrisi ini sebanding dengan gas rumah kaca yang dipancarkan melalui produksinya.

Timnya menganalisis kepadatan nutrisi dan dampak iklim dari sumber makanan laut yang penting secara global dari berbagai operasi perikanan dan akuakultur.

Ini Alasan Mengapa Kita Harus Mengganti Menu Daging dengan Seafood
Sementara daging dari sapi, babi, dan unggas mengandung protein tinggi, mengonsumsinya dalam jumlah besar telah dikaitkan dengan penyakit jantung dan masalah kesehatan lainnya. Produksinya memiliki efek yang menghancurkan di planet ini, karena peternakan dalam skala besar menghancurkan habitat dan menghasilkan gas rumah kaca
Ini Alasan Mengapa Kita Harus Mengganti Menu Daging dengan Seafood
Untuk setiap produk makanan laut, termasuk kerang yang dibudidayakan (kiri) dan salmon tangkapan liar (kanan), para peneliti menghitung Skor Kepadatan Nutrisi dan gas rumah kaca yang dipancarkan sebagai proporsi dari berat tangkapan.

Untuk setiap produk makanan laut, mereka menghitung Skor Kepadatan Nutrisi, menggunakan data dari Database Komposisi Makanan uFishJ, File Nutrisi Kanada, Tabel Komposisi Makanan Standar Jepang atau Database Komposisi Makanan Swedia.

Mereka menciptakan profil komposisi 19 nutrisi yang diinginkan, termasuk protein dan Vitamin A, D dan B12, dan dua nutrisi yang tidak diinginkan dari asam lemak jenuh dan natrium.

Untuk menilai dampak iklim dari makanan laut yang bersumber melalui akuakultur, mereka mengidentifikasi kilogram karbon dioksida yang dipancarkan per kilogram berat hidup dari sembilan studi penilaian siklus hidup yang sesuai.

Untuk spesies yang bersumber dari perikanan tangkap liar, data digunakan dari studi konsumsi bahan bakar kapal penangkap ikan untuk menghitung emisi gas rumah kaca per ton tangkapan yang didaratkan.

Emisi gas rumah kaca untuk daging hewan darat dari daging babi dan unggas didasarkan pada data dari penilaian siklus hidup yang dipublikasikan, sedangkan data nutrisi berasal dari database Canada Nutrient File.

Studi yang diterbitkan hari ini di Communications Earth & Environment, mengungkapkan bahwa makanan laut dapat memberikan nutrisi yang lebih besar kepada orang-orang dengan tingkat emisi gas rumah kaca yang lebih rendah daripada daging.

Salmon, herring, mackerel dan ikan teri yang ditangkap di alam liar, serta kerang dan tiram yang dibudidayakan, memiliki dampak iklim terendah dibandingkan dengan nilai gizinya.

Spesies ikan dengan kepadatan nutrisi tertinggi ditemukan adalah Pink Salmon, dengan skor 6,3, namun Capelin memiliki dampak iklim terendah, mengeluarkan 498 kg karbon dioksida per ton yang ditangkap.

Sebagai perbandingan, emisi gas rumah kaca untuk daging sapi ditemukan 56 kg karbon dioksida per kilogram produk yang dapat dimakan, dan untuk daging babi hampir 7 kg.

Para peneliti menyimpulkan bahwa makanan laut dapat menyediakan sumber makanan bergizi yang berkelanjutan yang juga bermanfaat bagi iklim.

Profesor Tyedmers menambahkan: “Dalam banyak hal, penelitian ini menegaskan wawasan bahwa banyak dari kita memiliki rasa untuk waktu yang lama: bahwa makanan laut pada umumnya adalah sumber makanan bergizi tinggi yang produksinya menghasilkan dampak yang relatif rendah pada iklim, terutama dibandingkan terhadap dampak iklim dari daging sapi, babi, dan seringkali bahkan ayam.”

“Tetapi dalam mengkonfirmasi hal ini, kami telah melakukannya dengan data terbaik yang tersedia untuk kumpulan spesies makanan laut penting secara global yang penting dalam berbagai makanan di seluruh dunia.”

“Namun, kami melangkah lebih jauh dan menyoroti keragaman besar atribut nutrisi dari spesies makanan laut yang berbeda yang dapat memiliki relevansi untuk individu atau sub-populasi yang dietnya terbatas pada beberapa nutrisi utama.”