Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bumi

Ini Beberapa Alasan Mengapa Bumi Berotasi Lebih Cepat dari Biasanya

Berita Baru, Internasional – Di tengah semua hiruk pikuk kehidupan saat ini, mungkin sering kali waktu di Bumi terasa seperti lebih cepat dari biasanya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 Agustus, tapi ternyata hal tersebut (waktu yang lebih pendek) memang betul terjadi, setelah Bumi mencatat hari terpendeknya sejak pencatatan dimulai pada Juni lalu.

1,59 milidetik yang dipangkas dari putaran 24 jam yang biasa pada 29 Juni meningkatkan prospek detik kabisat negatif yang harus terjadi untuk menjaga jam tetap selaras, yang akan menjadi pertama kalinya dalam sejarah bahwa jam global telah dipercepat.

Jadi mengapa Bumi berputar lebih cepat dari biasanya?

Para ilmuwan mengklaim bahwa perubahan iklim, aktivitas seismik, dan sirkulasi laut semuanya dapat disalahkan, seperti halnya daya tarikan bulan dan apa yang disebut ‘Chandler Wobble’ (Gerakan Chandler) sehingga menyebabkan perubahan putaran bumi pada porosnya.

“Goyangan Chandler” (Chandler Wobble)

“Chandler Wobble” adalah gerakan bergoyang yang terjadi saat Bumi berputar pada porosnya. Ini bekerja dengan cara yang mirip dengan bagaimana bagian atas yang berputar bergoyang saat melambat.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir putaran menjadi kurang goyah, yang menurut para ilmuwan mungkin terkait dengan peningkatan kecepatan rotasi Bumi, yang menghasilkan hari yang lebih pendek.

“Goyangan Chandler adalah komponen dari gerakan rotasi sesaat bumi, yang disebut gerakan kutub, yang mengubah posisi titik di dunia di mana sumbu memotong permukaan bumi,” kata Dr Leonid Zotov, dari Institut Astronomi Sternberg, Moskow.

“Amplitudo goyangan normal adalah sekitar empat meter di permukaan bumi, tetapi dari 2017 hingga 2020 gerakan tersebut menghilang.”

Namun, tidak banyak penjelasan tentang penyebab kurangnya goyangan ini.

Ini Beberapa Alasan Mengapa Bumi Berotasi Lebih Cepat dari Biasanya
Setiap hari di Bumi mengandung 86.400 detik, tetapi rotasinya tidak seragam, yang berarti selama setahun, setiap hari memiliki sepersekian detik lebih atau kurang

Matt King, seorang profesor di University of Tasmania yang berspesialisasi dalam pengamatan Bumi, mengatakan kepada Australian Broadcasting Corporation: “Ini adalah hal yang aneh”

“Jelas sesuatu telah berubah, dan berubah dengan cara yang belum pernah kita lihat sejak awal astronomi radio yang tepat pada tahun 1970-an.”

Perubahan iklim

Pemanasan global juga dianggap berpengaruh, dengan mencairkan es dan salju lebih cepat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa ketika gletser mencair, sebagai akibat dari kenaikan suhu atmosfer dari pembakaran bahan bakar fosil sebagai redistribusi massa membuat Bumi bergeser dan berputar lebih cepat pada porosnya.

Ini karena menyebabkan hilangnya ratusan miliar ton es per tahun ke lautan, yang telah menyebabkan Kutub Utara dan Selatan bergerak ke arah timur sejak pertengahan 1990-an.

Sebelumnya, hanya faktor alam seperti arus laut dan konveksi batuan panas jauh di dalam Bumi yang berkontribusi terhadap posisi kutub yang hanyut.

Namun sejak tahun 1980, posisi poros bumi telah bergeser sekitar 13 kaki (4m) jaraknya.

Sumbu putaran bumi, sebagai garis imajiner yang melewati Kutub Utara dan Selatan selalu bergerak, karena proses yang tidak sepenuhnya dipahami oleh para ilmuwan.

Tetapi cara air didistribusikan di permukaan bumi adalah salah satu faktor yang menyebabkan poros, dan karenanya kutub, bergeser.

Salah satu contohnya adalah penurunan massa es Greenland karena suhu meningkat sepanjang abad ke-20.

Faktanya, sekitar 7.500 gigaton, es Greenland meleleh ke laut selama periode ini.

Ini menjadikannya salah satu kontributor utama perpindahan massa ke lautan, menyebabkan permukaan laut naik dan, akibatnya, pergeseran poros putaran Bumi.

Sementara pencairan es terjadi di tempat lain (seperti Antartika), lokasi Greenland membuatnya menjadi kontributor yang lebih signifikan terhadap gerakan kutub, seperti yang dijelaskan Eric Ivins dari NASA.

“Ada efek geometris bahwa jika Anda memiliki massa dari 45 derajat dari Kutub Utara yaitu Greenland – atau dari Kutub Selatan (seperti gletser Patagonian), itu akan memiliki dampak yang lebih besar pada pergeseran sumbu putaran Bumi daripada massa yang tepat di dekat Kutub,” katanya.

Tetapi jika perubahan distribusi massa air dan kenaikan permukaan laut dapat menyebabkan rotasi bumi menjadi lebih cepat, apa efek sebaliknya?

NASA mengatakan bahwa angin kencang di tahun-tahun El NiƱo justru dapat memperlambat putaran planet, memperpanjang hari sepersekian milidetik.

Bagaimanapun, dampak perubahan iklim terhadap rotasi bumi masih dianggap relatif kecil di kalangan komunitas ilmiah.

Aktivitas seismik

Gempa bumi dan aktivitas seismik lainnya juga dapat berdampak pada seberapa cepat planet kita berputar.

Ini karena mereka juga dapat menggerakkan massa menuju pusat Bumi, hal ini seolah seperti orang yang berputar menarik tangan mereka ke dalam, dan karena itu menggeser beratnya menuju kedalam.

Misalnya, gempa bumi tahun 2004 yang memicu tsunami di Samudra Hindia menggeser cukup banyak batu untuk mempersingkat panjang hari hingga hampir tiga mikrodetik.

Gempa bumi besar di Chili pada tahun 2010 dan Jepang pada tahun 2011 juga meningkatkan putaran bumi dan karenanya mengurangi panjang hari.

Sirkulasi laut

Sirkulasi laut dan tekanan di dasar laut juga menarik poros bumi.

Pada November 2009, peristiwa di Samudra Selatan membuat Bumi berputar sedikit lebih cepat, memperpendek setengah hari dalam sebulan masing-masing sebanyak 0,1 milidetik.

Ternyata arus laut yang kuat yang mengelilingi benua, yaitu Arus Lingkar Kutub Antartika yang harus disalahkan.

Ini Beberapa Alasan Mengapa Bumi Berotasi Lebih Cepat dari Biasanya
Sekitar 7.500 gigaton es Greenland (foto) meleleh ke laut selama abad ke-20. Ini menjadikannya salah satu kontributor utama perpindahan massa ke lautan, menyebabkan permukaan laut naik dan, akibatnya, pergeseran poros putaran Bumi.

Para ahli di NASA’s Jet Propulsion Laboratory (JPL) di California dan di Institut Fisika Bumi Paris di Prancis memperhatikan bahwa itu melambat secara tiba-tiba pada 8 November 2009, hanya untuk mempercepat dua minggu kemudian.

Data panjang hari yang tepat kemudian mengungkapkan bahwa perubahan segera menyebabkan Bumi berputar lebih cepat, memendek setiap hari sebesar 0,1 milidetik, sebelum panjang hari kembali normal pada 20 November tahun itu sesuai dengan arus.

Misteri di inti bumi

Beberapa ahli percaya bahwa penjelasannya terletak di dalam Bumi itu sendiri, dengan sesuatu yang mungkin terjadi pada inti dan lapisan mantel planet.

“Kami tidak yakin karena Bumi adalah sistem yang sangat kompleks, tapi saya yakin itu menyebabkan goyangan Chandler sehingga panjang hari berkurang secara serempak,” kata Zotov.

” Sebenarnya tidak ada yang menyangka bahwa Bumi akan berakselerasi.”

Kecepatan planet kita berputar pada porosnya telah bervariasi sepanjang sejarah.

1,4 miliar tahun yang lalu, satu hari akan berlalu dalam waktu kurang dari 19 jam, dibandingkan dengan 24 hari ini.

Jadi, rata-rata, hari-hari di Bumi semakin lama, bukannya lebih pendek, sekitar satu 74.000 detik setiap tahun.

Tapi planet saat ini berputar lebih cepat daripada setengah abad yang lalu.

Terkadang kecepatan rotasi sedikit berbeda, mempengaruhi pencatat waktu global, atau jam atom yang memerlukan penambahan detik kabisat. Atau dalam kasus terakhir, detik kabisat negatif berpotensi terjadi.

Total 27 detik kabisat telah dibutuhkan untuk menjaga keakuratan waktu atom sejak tahun 1970-an.

Ini Beberapa Alasan Mengapa Bumi Berotasi Lebih Cepat dari Biasanya
Beberapa ahli percaya bahwa penjelasannya terletak di dalam Bumi itu sendiri, dengan sesuatu yang mungkin terjadi pada inti dan mantel planet