Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Galaksi

Inilah Galaksi Spiral Fenomenal yang Terfoto Oleh Teleskop Hubble

Berita Baru, Amerika Serikat – Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah mengambil gambar galaksi yang luar biasa di luar angkasa yang memiliki inti aktif, mirip dengan mata kosmik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Galaksi, yang dikenal sebagai NGC 5728, berjarak 130 juta tahun cahaya dari Bumi.

Tampaknya menjadi galaksi spiral, seperti Bima Sakti, tetapi sebenarnya galaksi Seyfert, jenis galaksi yang “didukung oleh inti aktif mereka,” menurut sebuah pernyataan dari NASA.

Galaksi-galaksi ini adalah bagian dari kelas inti galaksi aktif (AGNs), yang memiliki kecerahan jauh lebih tinggi di wilayah tengah daripada cahaya galaksi yang tersisa.

“Jenis AGN lainnya, seperti quasar, memancarkan begitu banyak radiasi sehingga hampir mustahil untuk mengamati galaksi yang menampung mereka,” tambah NASA.

Namun, NGC 5728 jelas dapat diamati dan dalam panjang gelombang optik dan inframerah, terlihat “cukup normal”, NASA menjelaskan.

Pusat galaksi NGC 5728 memancarkan “sejumlah besar” cahaya di berbagai bagian spektrum elektromagnetik yang dapat dilihat oleh kamera WFC3 meskipun tidak berada di dekat debu yang mengelilingi inti galaksi.

Hubble menggunakan Wide Field Camera 3 (WFC3) untuk mengambil foto.

Instrumen ini bertanggung jawab atas penemuan lain dalam ingatan baru-baru ini, seperti penemuan pancaran gas biru yang terlihat seperti pedang cahaya.

Inilah Galaksi Spiral Fenomenal yang Terfoto Oleh Teleskop Hubble
Hubble menggunakan Wide Field Camera 3 (WFC3) untuk mengambil foto. Hubble akan digantikan oleh Teleskop James Webb senilai $10 miliar saat diluncurkan akhir tahun ini

Galaksi Seyfert dinamai menurut astronom Amerika Carl K. Seyfert, yang pertama kali melihatnya pada tahun 1944.

Ada dua jenis: Galaksi Seyfert Tipe 1 yang memiliki garis emisi yang lebar dan Galaksi Seyfert Tipe 2 yang memiliki garis emisi yang kuat.

Pada bulan Agustus, WFC3 Hubble bertanggung jawab untuk merilis gambar pembibitan bintang, AFGL 5180, 5.000 tahun cahaya dari Bumi.

Hubble, yang telah beroperasi selama lebih dari 30 tahun, akan digantikan oleh Teleskop James Webb senilai $10 miliar saat diluncurkan akhir tahun ini.

Ini akan menuju ke luar angkasa dari Guyana Prancis pada 18 Desember, setelah serangkaian penundaan.

Sejak diluncurkan pada April 1990, Hubble telah melakukan lebih dari 1,5 juta pengamatan alam semesta, dan lebih dari 18.000 makalah ilmiah telah diterbitkan berdasarkan datanya.

Ini mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mph (27.300kph) di orbit rendah Bumi di ketinggian sekitar 340 mil, sedikit lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Teleskop ini dinamai astronom terkenal Edwin Hubble yang lahir di Missouri pada tahun 1889 dan menemukan bahwa alam semesta mengembang, serta tingkat di mana ia melakukannya.