Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

metaverse

Inovasi Headset Metaverse untuk Project Cambria dari Mark Zuckerberg

Berita Baru, Amerika Serikat – Meta direncanakan untuk akhirnya membuka tabir headset metaverse “realitas campuran” barunya di bulan depan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 september, Perusahaan Mark Zuckerberg telah mengumumkan bahwa konferensi tahunan ‘Meta Connect’ perusahaan akan disiarkan langsung pada 11 Oktober mendatang.

Zuckerberg juga memposting foto dirinya mengenakan headset “rahasia” tersebyt ke halaman Facebook-nya dengan judul: “Sampai jumpa di Meta Connect pada 11 Oktober”, sebagai indikator kuat bahwa perangkat itu akhirnya akan terungkap di acara tersebut.

Namun, headset realitas campuran, yang menggunakan nama kode Project Cambria, disembunyikan dengan baik di foto untuk membuat pemirsa menebak-nebak.

Headset baru ini diyakini akan mendukung iklim ‘metaverse’, ruang bersama virtual kolektif yang dapat diakses secara online yang menampilkan avatar orang sungguhan.

Inovasi Headset Metaverse untuk Project Cambria dari Mark Zuckerberg
Konferensi Meta Connect berlangsung secara virtual pada 11 Oktober. Diduga perusahaan akan mengungkapkan headset ‘realitas campuran’ barunya di acara tersebut

Meta mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa konferensi bulan depan akan memberikan “melihat apa yang akan datang dalam waktu dekat dan jauh di masa depan” dan ” era komputasi sosial berikutnya.”

Juga di Meta Connect, perusahaan akan “menjelajahi apa yang diperlukan untuk menghidupkan metaverse.”

Zuckerberg sebelumnya telah mengatakan bahwa headset ‘high-end’ yang akan datang mungkin akan diluncurkan akhir tahun ini.

Kembali pada bulan Mei, Zuckerberg memposting video teaser dirinya menguji headset, meskipun perangkat itu sendiri telah di blur.

Video tersebut menunjukkan Zuckerberg membelai makhluk virtual yang lucu, mengambil dan melempar bola virtual, dan melihat browser web yang tampak mengambang tepat di depan wajahnya.

CEO telah berbicara tentang beberapa fitur Project Cambria di Meta Connect 2021, termasuk sensor yang memungkinkan avatar pengguna melakukan kontak mata dan ekspresi wajah alami secara real time saat berada di metaverse.

Sementara itu, kamera akan mengirimkan video penuh warna beresolusi tinggi ke layar headset, katanya.

Zuckerberg juga telah mengatakan bahwa Project Cambria akan lebih mahal daripada headset saat ini, meskipun tidak diketahui berapa tepatnya.

Proyek Cambria diperkirakan menelan biaya sekitar £799 (Rp.13.5 Juta), dua orang yang mengetahui masalah tersebut sebelumnya mengatakan kepada media.

Perangkat ini akan menjadi tindak lanjut dari Meta’s Oculus Quest 2, yang dirilis pada Oktober 2020, dan Oculus Quest asli, yang dirilis pada Mei 2019.

Tahun lalu, Zuckerberg mengatakan Project Cambria ‘bukan pembaruan dari alat Quest berikutnya’, dan meskipun akan kompatibel dengan perangkat Quest terbaru, itu akan menjadi produknya sendiri.

Setelah Project Cambria dirilis, Meta dikabarkan ingin merilis tiga headset lagi, yaitu Stinson (akan dirilis pada 2023), Funston (2024), dan Cardiff (2024), menurut peta jalan internal yang dilihat oleh The Information.

Inovasi Headset Metaverse untuk Project Cambria dari Mark Zuckerberg
Kembali pada bulan Mei, Zuckerberg memposting video teaser dia menguji headset, meskipun perangkat itu sendiri telah pixelated

Zuckerberg mengatakan Project Cambria adalah “masa depan perangkat keras untuk membantu menghidupkan metaverse.”

Istilah ‘metaverse’, diciptakan dalam novel dystopian 1992 ‘Snow Crash’, digunakan untuk menggambarkan ruang bersama yang imersif yang diakses di berbagai platform tempat fisik dan digital bertemu.

Zuckerberg, yang ikut mendirikan Facebook di kamar asramanya di Universitas Harvard pada tahun 2004, menggambarkan metaverse sebagai “internet yang diwujudkan.”

Dalam beberapa tahun, pengguna Facebook akan dapat menggunakan platform tidak di ponsel atau komputer mereka, tetapi dengan mengenakan headset.

Alih-alih menggesek layar perangkat, mereka berpotensi bertemu dengan teman Facebook di ruang bersama virtual, seperti simulasi ultra-realistis dari planet lain atau taman yang indah dan mengobrol secara vokal dengan avatar satu sama lain.

“Ini akan ditandai dengan kehadiran sosial, perasaan bahwa Anda berada di sana bersama orang lain, di mana pun Anda berada” kata Meta.

“Metaverse masih jauh, tetapi sebagian sudah ada di sini dan bahkan lebih banyak lagi di masa depan.”

Perusahaan Zuckerberg mengumumkan pada konferensi Connect tahun lalu pada Oktober 2021 bahwa mereka mengganti namanya sendiri, sebagai bagian dari proyek jangka panjangnya untuk mengubah platform media sosialnya menjadi metaverse.