Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kimia

Inovasi Kimia ini Membawa Kedua Ilmuwan ini Mendapatkan Hadiah Nobel

Berita Baru, Swedia – Hadiah Nobel dalam Kimia 2021 telah diberikan kepada Benjamin List dan David W.C. MacMillan untuk pengembangan “alat cerdik” mereka untuk membangun molekul.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Alat, yang disebut “organocatalysis asimetris”, memungkinkan untuk penelitian obat-obatan baru serta sel surya.

Teknik baru telah digunakan untuk memperbaiki panel surya, dan mempercepat produksi beberapa obat, termasuk Tamiflu dan Paxil anti-depresan.

Berbicara pada konferensi pers, Dr List berkata: “Saya selalu suka menjadi sosok yang ekstrem. Bisakah kita melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak mungkin?”

Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia mengumumkan penerima terbaru pada hari Rabu dari Aula Sesi yang menakjubkan di Stockholm pada 10:55 BST (05:55 EDT).

Adalah umum bagi beberapa ilmuwan yang bekerja di bidang terkait untuk berbagi hadiah, yang mencakup £ 841.000 ($ 1,14 juta (Rp. 16 Miliar) dan medali emas.

Inovasi Kimia ini Membawa Kedua Ilmuwan ini Mendapatkan Hadiah Nobel
List dan MacMillan mengembangkan alat baru dan cerdik untuk membangun molekul, yang memungkinkan penelitian obat-obatan baru dan membantu membuat kimia lebih ramah lingkungan.
Inovasi Kimia ini Membawa Kedua Ilmuwan ini Mendapatkan Hadiah Nobel
Teknik baru telah digunakan untuk meningkatkan panel surya dan mempercepat produksi obat-obatan tertentu, termasuk Tamiflu dan anti-depresan Paxil

Banyak bidang penelitian dan industri bergantung pada ahli kimia yang mampu membangun molekul yang dapat membentuk “bahan elastis dan tahan lama”.

Konstruksi molekul telah memungkinkan kita untuk menyimpan energi dalam baterai dan menghambat perkembangan berbagai penyakit.

Pekerjaan ini membutuhkan katalis, yaitu zat yang mengontrol dan mempercepat reaksi kimia, tanpa menjadi bagian dari produk akhir.

Mereka adalah alat dasar bagi ahli kimia, tetapi para peneliti lama percaya bahwa pada prinsipnya, hanya ada dua jenis katalis yang tersedia: logam dan enzim.

Di sinilah pemenang Hadiah Nobel Kimia, Benjamin List dan David MacMillan, menang.

Mereka menghasilkan katalisis ketiga, secara independen satu sama lain menggunakan molekul organik kecil sebagai katalis.

Ini disebut organokatalisis asimetris dan memecahkan masalah jangka panjang yang mengganggu kimia molekuler – produksi reguler dua molekul identik ketika hanya satu yang dibutuhkan.

“Konsep katalisis ini sederhana dan cerdik, dan faktanya banyak orang bertanya-tanya mengapa kami tidak memikirkannya lebih awal,” kata Johan qvist, ketua Komite Nobel untuk Kimia.

Katalis organik memiliki kerangka atom karbon yang stabil, yang dapat dilampirkan oleh kelompok kimia yang lebih aktif, seringkali mengandung oksigen, nitrogen, dan belerang.

Ini berarti katalis ini ramah lingkungan dan murah untuk diproduksi.

Organocatalysis telah berkembang dengan kecepatan yang mencengangkan sejak tahun 2000 ketika List dan MacMillan membuat penemuan yang luar biasa dan keduanya adalah pemimpin di bidangnya.

Katalis organik dapat digunakan untuk mendorong banyak sekali reaksi kimia dan dengan menggunakan reaksi ini, para peneliti sekarang dapat dengan lebih efisien membangun apa pun mulai dari obat-obatan baru hingga molekul yang dapat menangkap cahaya dalam sel surya.

Dengan menggunakan organokatalisis, para peneliti sekarang dapat membuat sejumlah besar molekul asimetris yang berbeda secara relatif sederhana.

Misalnya, mereka dapat secara artifisial menghasilkan zat yang berpotensi menyembuhkan yang hanya dapat diisolasi dalam jumlah kecil dari tanaman langka atau organisme laut dalam.

Pada perusahaan farmasi, cara tersebut juga digunakan untuk mengefektifkan produksi obat-obatan yang ada.

Contohnya termasuk paroxetine (Paxil), yang digunakan untuk mengobati kecemasan dan depresi, dan obat antivirus oseltamivir (Tamiflu), yang digunakan untuk mengobati infeksi pernapasan.

Pemenang kimia tahun lalu Emmanuelle Charpentier dan Jennifer Doudna berbagi hadiah untuk menemukan salah satu alat paling tajam melalui teknologi gen.

Mereka menemukan dan mengembangkan gunting genetik CRISPR/Cas9, yang memungkinkan modifikasi genetik dan terapi gen untuk mengobati berbagai kondisi. Penerima hadiah Nobel kimia sebelumnya termasuk Marie Skłodowska Curie, yang dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1911, menjadi orang pertama yang menerima dua Hadiah Nobel yang pertama adalah untuk fisika pada tahun 1903.

Inovasi Kimia ini Membawa Kedua Ilmuwan ini Mendapatkan Hadiah Nobel
Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia mengumumkan penerima terbaru pada hari Rabu dari Aula Sesi yang menakjubkan di Stockholm pada 10:55 BST (05:55 EDT)

Uang hadiah berasal dari warisan yang ditinggalkan oleh pencipta hadiah, penemu Swedia Alfred Nobel, yang meninggal pada tahun 1895.

Nobel membuat warisan setelah membaca obituari prematur yang memanggilnya untuk karyanya dalam penjualan senjata melalui perusahaannya Bofors, yang dibangun di belakang banyak patennya, termasuk untuk dinamit.

Hadiah Nobel Fisika 2021 diberikan pada hari Selasa kepada tiga ilmuwan yang mengerjakan model untuk memprediksi pemanasan global dan interaksi sistem planet.

Setengah dari hadiah yang sangat didambakan dibagi antara Syukuro Manabe dan Klaus Hasselmann untuk pekerjaan mereka dalam “pemodelan fisik iklim bumi, mengukur variabilitas dan memprediksi pemanasan global dengan andal.”

Setengah lainnya pergi ke Giorgio Parisi untuk “penemuan interaksi ketidakteraturan dan fluktuasi sistem fisik dari skala atom ke planet”.

Pada hari Senin, Komite Nobel menganugerahkan hadiah dalam bidang fisiologi atau kedokteran kepada orang Amerika David Julius dan Ardem Patapoutian.

Julius dan Patapoutian berbagi penghargaan yang didambakan karena mengidentifikasi bagaimana tubuh mengubah sensasi fisik menjadi sinyal listrik dalam sistem saraf.

Duo ini dikreditkan dengan “membuka salah satu rahasia alam” oleh Komite Nobel.

Pandemi terus menghantui upacara Nobel, yang biasanya penuh dengan kemegahan dan kemewahan dunia lama.

Perjamuan di Stockholm telah ditunda untuk tahun kedua berturut-turut di tengah kekhawatiran yang tersisa tentang virus dan perjalanan internasional.

Selama beberapa hari mendatang, hadiah juga akan diberikan untuk pekerjaan luar biasa di bidang sastra, perdamaian, dan ekonomi.