Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

robot

Inovasi Robot Mikro untuk Membersihkan Penyumbatan Pembuluh Darah

Berita Baru, Hong kong – Gumpalan darah mungkin sekarang dapat segera dibersihkan dengan menggunakan robot mikroskopis dengan baling-baling seperti sekrup yang berenang melalui pembuluh darah yang membawa obat untuk menghilangkan sumbatan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dikembangkan oleh para insinyur dari Chinese University of Hong Kong, desain robot mikro ini terinspirasi oleh ekor bakteri seperti bakteri E. coli.

Robot kecil dan baling-balingnya digerakkan oleh penerapan medan magnet eksternal dan ia mampu bergerak dengan dan melawan arah aliran darah.

Tes dalam pembuluh darah palsu yang diisi dengan darah babi menunjukkan bahwa robot membuat muatan ‘penggerak plasminogen jaringan’ yang melarutkan gumpalan darah lima kali lebih efektif daripada obat itu sendiri.

Rotor robot, kata tim, dapat membantu mengedarkan obat di sekitar lokasi penyumbatan lebih baik memecah gumpalan dan mengurangi risiko fragmen besar.

Ini adalah risiko ketika menggunakan perawatan obat saja dan dengan pendekatan alternatif berbasis kateter dan dapat menyebabkan penyumbatan tambahan ‘hilir’.

Karena sulit untuk menavigasi robot jarak jauh melalui tubuh, para peneliti memperingatkan, pendekatan ini mungkin lebih baik diterapkan pada gumpalan yang lebih mudah diakses.

Developed by engineers from the Chinese University of Hong Kong, the microrobot design was inspired by the tails of bacteria like E. coli (pictured). Tests in a fake vein filled with pig's blood showed the robot makes its clot-dissolving 'tissue plasminogen activator' cargo five times more effective than the drug alone
Dikembangkan oleh para insinyur dari Chinese University of Hong Kong, desain robot mikro ini terinspirasi oleh ekor bakteri seperti E. coli (foto). Tes dalam pembuluh darah palsu yang diisi dengan darah babi menunjukkan bahwa robot membuat muatan ‘penggerak plasminogen jaringan’ yang melarutkan gumpalan darah lima kali lebih efektif daripada obat saja.

Studi ini dilakukan oleh ahli robotik Li Zhang dan rekan-rekannya di Chinese University of Hong Kong.

“Struktur heliks seperti baling-baling, sehingga robot dapat mengirimkan kargo dari titik A ke titik B,” kata Profesor Zhang kepada New Scientist.

“Jika Anda ingin memberikan beberapa hal lain yang bukan obat, itu juga mungkin. Misalnya, terapi berdasarkan sel induk, atau pemanasan lokal untuk membunuh sel kanker.”

Untuk memantau kemajuan robot di vena sintetis dalam tes laboratorium mereka, Profesor Zhang dan rekan-rekannya menggunakan apa yang disebut pelacakan Doppler ultrasound, yang bekerja dengan mengukur pantulan gelombang suara yang melewati darah.

Pierre Gélat seorang insinyur mesin dari University College London yang tidak terlibat dalam penelitian ini mengatakan kepada New Scientist bahwa “Kemampuan yang mereka miliki untuk mengarahkan robot di lingkungan in-vitro cukup bagus.”

“Tantangannya adalah dalam mencari tahu apakah ini akan memenuhi kebutuhan klinis yang tidak terpenuhi lebih jauh dan bagaimana Anda sampai di sana juga.”

The robot's rotor, the team said, may help to circulate the drug around the blockage site — better breaking up the clots and reducing the risk of large fragments. Pictured: a clot
Rotor robot, kata tim, dapat membantu mengedarkan obat di sekitar lokasi penyumbatan – lebih baik memecah gumpalan dan mengurangi risiko fragmen besar. Foto: gumpalan

Dengan studi awal mereka selesai, para peneliti sekarang mencari untuk melakukan uji coba lebih lanjut dari mikrorobot dalam pengaturan yang lebih realistis.

Mereka juga akan bekerja untuk mendemonstrasikan bahwa desain tersebut memang dapat digunakan secara aman dengan pembuluh darah pasien manusia yang sebenarnya.

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal ACS Nano.