Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

3D

Inovasi Telinga & Hidung 3D ini untuk Pasien yang Membutuhkan

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan di Wales divisi kartilago, menciptakan inovasi pencetakan 3D untuk orang yang lahir tanpa bagian tubuh atau yang memiliki fitur wajah yang hilang karena bekas luka di wajah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Menggunakan sel manusia dan bahan nabati, para ahli mengatakan mereka dapat mencetak telinga, hidung, dan bagian lain untuk membantu rekonstruksi wajah.

Teknologi ini akan bermanfaat bagi mereka yang memiliki bekas luka di wajah akibat luka bakar, kanker, dan jenis trauma lainnya.

Scar Free Foundation telah meluncurkan program “penelitian regeneratif” senilai £2,5 juta (Rp 49 Miliar) selama tiga tahun ke dalam teknologi yang berbasis di Universitas Swansea dengan tujuan untuk maju ke uji klinis yang melibatkan manusia.

Menurut Scar Free Foundation, pasien yang hidup dengan kehilangan fitur wajah telah mengatakan kepada peneliti bahwa prostesis plastik yang ada tidak terasa ‘bagian dari mereka’ dan lebih memilih jaringan mereka sendiri untuk digunakan untuk rekonstruksi.

3D-printed human cells and plant based materials can form replacement body parts and replace plastic prostheses previously used for those with facial trauma
Sel manusia yang dicetak 3D dan bahan nabati dapat membentuk bagian tubuh pengganti dan menggantikan prostesis plastik yang sebelumnya digunakan untuk mereka yang mengalami trauma wajah

Jadi program akan mengatasi hal ini dengan membuat perancah tulang rawan khusus tempat sel induk pasien itu sendiri tumbuh.

Ini akan menghindari kebutuhan untuk mengambil tulang rawan dari tempat lain di tubuh, yang dapat menyebabkan operasi yang menyakitkan dan jaringan parut lebih lanjut.

Bagian pertama dari proses ini melibatkan pengambilan sel induk khusus tulang rawan manusia dari pasien dan nanoselulosa (berasal dari tanaman) untuk membuat ‘”bioink” yang dapat dicetak, yang sedang dicetak dengan peralatan dari perusahaan “biokonvergensi” Celllink.

A close-up of a 3D printed ear using unique bioink at the Institute of Life Sciences at Swansea University
Tampilan dekat dari telinga yang dicetak 3D menggunakan bioink unik di Institute of Life Sciences di Swansea University

“Dampak dari pekerjaan ini bisa sangat menarik,” kata pemimpin proyek Profesor Iain Whitaker di Swansea University, yang merupakan satu-satunya profesor bedah plastik di Wales.

“Ini akan memberi kita sebagai ahli bedah kemampuan untuk mengambil sel dari tubuh manusia, untuk mengembangkannya dan memasukkannya ke dalam tinta, yang secara harfiah dapat dicetak ke dalam struktur tiga dimensi [dan] ditanamkan kembali ke dalam tubuh manusia.”

“Ini, dari sudut pandang kami sebagai ahli bedah, berarti kami tidak perlu mengambil jaringan dari tempat lain di tubuh, jadi itu akan membatasi jaringan parut, membatasi rasa sakit dan Anda akan meningkatkan pilihan untuk membantu orang merekonstruksi cacat.”

Pencetakan 3D menggunakan perangkat lunak untuk membuat desain tiga dimensi sebelum dicetak oleh peralatan robot.

Lengan robot otomatis memiliki nosel di ujungnya yang memancarkan zat cetak – dalam hal ini sel dan bahan nabati – lapis demi lapis.

Program Scar Free Foundation akan menentukan kombinasi sel yang ideal untuk menumbuhkan tulang rawan baru dan “mengoptimalkan bioink nanoselulosa untuk bioprinting 3D.”

Ia berharap untuk menunjukkan bahwa bioink ini aman, tidak beracun dan dapat ditoleransi dengan baik oleh sistem kekebalan tubuh sebelum uji klinis pada manusia untuk rekonstruksi wajah.

Simon Weston, seorang veteran Welsh dari Angkatan Darat Inggris, yang pulih dari luka bakar parah yang diderita selama Perang Falklands, adalah duta utama yayasan tersebut.

“Luar biasa bahwa penelitian ini sedang berlangsung dan apa yang akan kami lakukan luar biasa,” katanya.

Simon Weston, a Welsh veteran of the British Army, recovered from severe burn injuries suffered during the Falklands War
Simon Weston, seorang veteran Welsh dari Angkatan Darat Inggris, pulih dari luka bakar parah yang diderita selama Perang Falklands

“Penelitian baru ini bioprinting tulang rawan telinga dan hidung yang dibuat dari sel pasien sendiri akan membuat perbedaan besar bagi saya.

“Tidak ada penelitian atau kemampuan pada saat itu untuk membangun kembali telinga saya saya benar-benar harus melihatnya jatuh.”

“Penelitian ini juga menghindari kebutuhan untuk cangkok kulit yang diambil dari bagian lain dari tubuh – sebuah proses yang dengan sendirinya bisa sangat menyakitkan dan meninggalkan bekas luka baru.”

Menurut Scar Free Foundation, program ini juga akan mengkaji dampak bekas luka di wajah terhadap kesehatan mental.

Satu dari 100 orang di Inggris memiliki perbedaan wajah yang signifikan, yang dapat berdampak pada kesehatan mental pribadi mereka.