Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Instagram

Instagram Menerapkan Fitur “Profil Privat” untuk Pengguna Dibawah 16 Tahun

Berita Baru, Amerika Serikat – Instagram telah mengumumkan bahwa mereka membuat akun di bawah 16 tahun menjadi pribadi (privat) secara umum. sebagai bagian dari upayanya untuk menjadikan aplikasi “aman dan privat” untuk pengguna muda.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Hingga saat ini, akun pengguna Instagram baru awalnya ditetapkan sebagai “profil publik”, artinya siapa pun dapat melihat profil dan postingan Anda di Instagram.

Namun, selanjutnya, akun mereka yang berusia di bawah 16 tahun akan disetel privat ke default, artinya hanya pengikut yang disetujui yang akan melihat foto atau video mereka.

Dalam sebuah blog yang mengumumkan pembaruan, Instagram menjelaskan: “Di mana pun kami bisa, kami ingin menghentikan kaum muda untuk mendengar dari orang dewasa yang tidak mereka kenal, atau yang tidak ingin mereka dengar. Kami percaya akun pribadi adalah cara terbaik untuk mencegah hal ini terjadi.”

Terlepas dari pembaruan ini, Facebook, yang memiliki Instagram, telah mengkonfirmasi bahwa rencana untuk meluncurkan aplikasi kontroversial baru yang ditujukan untuk anak di bawah 13 tahun terus berlanjut.

Keputusan Instagram untuk membuat akun di bawah 16 tahun menjadi pribadi secara default muncul setelah pengujian mengungkapkan bahwa sebagian besar anak muda senang menggunakan profil pribadi.

“Secara historis, kami meminta anak muda untuk memilih antara akun publik atau akun pribadi ketika mereka mendaftar ke Instagram, tetapi penelitian terbaru kami menunjukkan bahwa mereka menghargai pengalaman yang lebih pribadi,” jelas Instagram.

“Selama pengujian, delapan dari sepuluh anak muda menerima pengaturan default pribadi selama mendaftar.”

Perubahan tersebut berarti bahwa pengguna baru Instagram akan secara otomatis mengatur akun mereka menjadi pribadi, sementara orang-orang muda yang telah memiliki akun publik akan diperlihatkan pemberitahuan yang menyoroti manfaat dari akun pribadi.

“Kami masih akan memberikan pilihan kepada kaum muda untuk beralih ke akun publik atau membiarkan akun mereka saat ini publik jika mereka mau,” tambah Instagram.

Selain itu, Instagram telah mengembangkan teknologi baru untuk menemukan akun yang ‘berpotensi mencurigakan’ dan mencegah mereka berinteraksi dengan anak muda.

“Dengan “perilaku yang berpotensi mencurigakan”, yang kami maksud adalah akun milik orang dewasa yang mungkin baru saja diblokir atau dilaporkan oleh anak muda misalnya,” jelas Instagram.

Terlepas dari perubahan ini untuk menjaga anak-anak tetap aman, Facebook telah mengkonfirmasi bahwa mereka bergerak maju dengan rencana untuk meluncurkan aplikasi baru yang ditujukan untuk anak di bawah 13 tahun.

Berbicara kepada BBC, seorang juru bicara Facebook mengatakan: “Kenyataannya adalah bahwa mereka sudah online dan, tanpa cara yang sangat mudah untuk menghentikan orang dari salah mengartikan usia mereka, kami ingin membangun pengalaman yang dirancang khusus untuk mereka, dikelola oleh orang tua dan wali.”

Laporan muncul awal tahun ini yang menunjukkan bahwa Instagram telah mengerjakan versi spin-off dari aplikasi yang dirancang untuk mereka yang saat ini terlalu muda untuk menggunakan platform utama.

Rencana tersebut dikritik secara luas pada saat itu, karena kekhawatiran yang berkelanjutan atas dampak media sosial pada kaum muda, tetapi Adam Mosseri, Kepala Instagram, mengatakan gagasan itu, meskipun belum “sepenuhnya matang”, adalah tentang menjaga anak-anak tetap aman saat online.

Facebook has confirmed that it is moving ahead with plans to launch new apps aimed at under-13s (stock image)
Facebook telah mengkonfirmasi bahwa mereka bergerak maju dengan rencana untuk meluncurkan aplikasi baru yang ditujukan untuk anak di bawah 13 tahun

Mosseri mengakui rencana tersebut telah ‘bocor lebih awal dan itu masih “sangat awal dalam proses”.

“Idenya adalah bahwa itu harus lebih bertanggung jawab. Di dunia di mana anak-anak di bawah 13 tahun ingin menggunakan Instagram atau platform seperti Instagram, memverifikasi usia sangat sulit karena mereka tidak memiliki ID,” katanya.

“Harus lebih bertanggung jawab untuk memberikan pengawasan dan transparansi kepada orang tua daripada membiarkan anak-anak terus berbohong tentang usia mereka.”

“Itu tidak berarti kita tidak boleh melakukan lebih banyak verifikasi usia, ada banyak yang harus dilakukan di sana dan kami bekerja dengan berbagai pemerintah di seluruh dunia – tetapi saya pikir produk yang dirancang untuk anak di bawah 13 tahun, yang Instagram tidak, dan di mana orang tua memiliki kontrol dan transparansi, itu akan menjadi bagian penting dari pendekatan yang lebih luas, tetapi itu akan memakan waktu.”

Ketika ditanya tentang kritik terhadap ide tersebut, Mosseri mengatakan dia yakin para kritikus itu “berusaha melakukan hal yang benar”.

“Mereka khawatir tentang keselamatan anak-anak, seperti kita,” katanya.

“Saya pikir itu wajar. Saya pikir ada hal-hal yang dapat kita lakukan untuk merancang versi Instagram yang lebih aman, dan saya pikir kita akan melakukannya.”