Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Anjing
Seekor anjing greyhound berusia 11 tahun (foto) yang didiagnosis menderita kanker pada tahun 2019, sekarang dalam keadaan remisi dan berkembang berkat vaksin bar, Sumber : Dailymail.co.uk

Kanker Anjing ini Disembuhkan dari Vaksin yang Dibuat dari Tumor nya

Berita Baru, Australia – Seekor anjing jenis Greyhound berusia 11 tahun yang didiagnosis menderita kanker pada tahun 2019, sekarang dalam remisi dan berkembang sehat berkat vaksin baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan di University of Sydney merawat anjing bernama Kelly, menggunakan sampel dari tumor yang memungkinkan untuk perawatan yang dipersonalisasi.

Pengobatan Ini merangsang sistem kekebalan pasien untuk memerangi kanker, yang juga merupakan metode yang sedang dikembangkan untuk mengobati kanker manusia.

Kelly adalah salah satu dari 300 anjing yang telah menerima suntikan, yang terbukti tidak hanya membersihkan tubuh dari kanker, tetapi juga mencegahnya muncul kembali. Menurut The Veterinary Cancer Society, kanker adalah penyebab utama kematian pada 47 persen anjing, terutama yang berusia di atas 10 tahun. Dan anjing juga memiliki tingkat perkembangan kanker yang sama seperti manusia.

Vaksin ini dikembangkan oleh ahli imunologi Universitas Sydney Dr. Christopher Weir, yang telah mengerjakan pengobatan setidaknya selama tiga tahun dan baru-baru ini dapat melihat hasil kerja kerasnya bersama Kelly. Pemilik Kelly, Jennifer Wiessel, melihat benjolan di bawah rahang anjingnya pada 2019, yang akhirnya didiagnosis sebagai limfoma atau kanker agresif dan fatal pada anjing.

Using a sample from the tumor allows for a personalized treatment that stimulates the patient's immune system to combat the cancer, which is also method being developed to treat human cancer
Seekor anjing greyhound berusia 11 tahun (foto) yang didiagnosis menderita kanker pada tahun 2019, sekarang dalam keadaan remisi dan berkembang berkat vaksin baru, Sumber : Dailymail.co.uk

Sama seperti manusia, Kelly menjalani kemoterapi dengan harapan pengobatan radiasi akan menyelamatkan hidupnya. Namun, Weissel tahu bahwa peluang hewan peliharaan kesayangannya untuk selamat dari penyakit fatal itu tipis, tetapi semuanya berubah ketika Kelly menerima vaksin Weir.

“Berkat uji coba pertama, kami sekarang tahu bahwa vaksin itu aman,” kata Dr. Weir dalam sebuah pernyataan. “Tampaknya bekerja untuk beberapa jenis kanker yang berbeda sangat baik pada tumor sel MAST dan limfoma.”

Dr Weir mendekati vaksin sebagai imunoterapi, dianggap sebagai obat yang paling menjanjikan untuk kanker pada manusia. Biopsi tumor dikeluarkan dari anjing, yang dibekukan atau segera diproses.

Sampel kemudian digabungkan dengan Advax, solusi yang meningkatkan antibodi dan respons imun sel T terhadap antigen yang diberikan bersama. Perawatannya, menurut peneliti, jauh lebih murah daripada kemoterapi yang bisa menghabiskan biaya lebih dari $10.000 per anjing. Namun, hasil yang paling menjanjikan ditemukan pada anjing yang sebelumnya menjalani kemoterapi sebelum vaksin.

“Meskipun kemoterapi saja dapat memperpanjang kelangsungan hidup, biasanya tidak menyelamatkan nyawa hewan, University of Sydney berbagi dalam pernyataan itu. “Dr. Weir berharap vaksinnya pada akhirnya akan memberikan pilihan pengobatan yang lebih murah, lebih aman dan lebih efektif.”

Jennifer Weissel (pictured) says the vaccine has allowed her to enjoy Kelly's Golden Years that she never thought her lovable pet would live to see
jennifer Weissel (foto) mengatakan bahwa vaksin telah memungkinkannya untuk menikmati Tahun Emas Kelly yang tidak pernah dia sangka hewan peliharaan kesayangannya akan hidup untuk melihatnya, Sumber : Dailymail.co.uk

Weissel mengatakan bahwa vaksin telah memungkinkannya untuk menikmati Tahun Emas Kelly yang tidak pernah dia sangka hewan peliharaan kesayangannya akan hidup untuk melihatnya. “Saya tidak akan melakukannya karena saya yakin dia tidak akan hidup,” katanya.

“Tapi segalanya terlihat bagus sekarang dan dia layak mendapatkannya Dia adalah keluarga. “Saya bersyukur kita diberi kesempatan untuk mengikuti sidang ini. Ini adalah berkah.” Perlakuan Kelly mirip dengan apa yang telah dirancang oleh para peneliti di Pritzker School of Molecular Engineering di University of Chicago untuk manusia.

Vaksin juga menggunakan sel tumor pasien sendiri untuk memprogram sistem kekebalan tubuh untuk menemukan dan menyerang sel kanker di dalam tubuh. Hasilnya diterbitkan 24 Maret di jurnal Science Advances.

Prof Melody Swartz, yang memimpin penelitian, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ini adalah strategi baru untuk imunoterapi.” “Ini berpotensi lebih manjur, lebih murah dan jauh lebih aman daripada banyak imunoterapi lainnya. Ini adalah obat yang benar-benar dipersonalisasi yang memiliki potensi untuk mengatasi banyak masalah yang muncul dengan perawatan lain.”