Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kerangka

Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia

Berita Baru, Amerika Serikat – Salah satu museum di Brooklyn baru di mana 110 tulang belakang manusia menggantung di dinding, serta kerangka manusia penuh berdiri tegak dari lantai serta lebih dari 90 tengkorak berada dalam etalase untuk dilihat semua orang dan siapa saja mulai bulan depan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 November, Jon Pichaya Ferry sebagai pemilik koleksi tulang belakang menggunakan koleksinya yang besar untuk mendidik orang-orang tentang pasar perdagangan tulang yang terstigma.

Ferry, 22, mengatakan kepada media bahwa ada ratusan ribu kerangka manusia di AS yang digunakan untuk tujuan medis, tetapi sekarang kerangka banyak yang tidak terpakai karena orang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka, hingga akhirnya dia menciptakannya perusahaan JonsBones sebagai solusi.

“Orang-orang merasa terjebak dengan tulang-tulang itu, karena sekolah tidak akan mengambilnya dan membuangnya dengan tidak semestinya adalah ilegal,” kata Ferry.

“JonsBones menyediakan layanan untuk mereka. Setiap bagian yang kami miliki di ruang pamer berasal dari individu yang mewarisinya dari anggota keluarga yang pernah berkecimpung di bidang medis.”

Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Museum ini memiliki dinding yang diisi dengan 110 duri manusia. Semua tulang pernah digunakan untuk tujuan medis atau pendidikan dan sah untuk dimiliki. Banyak dari sisa-sisa itu dimiliki oleh para dokter dan profesor pada 1950-an yang telah meninggal dan meninggalkan tulang-belulangnya kepada kerabat terdekat mereka.

Koleksinya, bernilai sekitar $500.000 (Rp. 7 Miliar), tersebar di ruang seluas 175 kaki persegi di tengah lingkungan Bushwick yang trendi dan sementara pengunjung dapat menikmati sisa-sisanya, mereka juga akan belajar tentang sejarah bagaimana perdagangan tulang terjadi, ini sekitar selama satu jam tur.

Awal perdagangan tulang yang sederhana dimulai pada abad ke-18 di Inggris ketika sekelompok penjambret tubuh yang disebut Resurrectionist mencuri sisa-sisa manusia untuk sekolah kedokteran.

Di Amerika Serikat, orang mencuri sisa-sisa penduduk asli Amerika untuk mendapatkan keuntungan.

Berita tentang perampokan malam ini mulai menyebar, memaksa pemerintah untuk turun tangan dan membuat peraturan terhadap tindakan tersebut.

Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Ferry memiliki lebih dari 90 tengkorak yang dipajang di dalam kotak kaca besar yang ia gunakan untuk mengedukasi masyarakat tentang sejarah sisa-sisa manusia yang dijual ke pasar.
Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Ferry mengatakan kepada DailyMail.com bahwa ada ratusan ribu kerangka manusia di AS yang digunakan untuk tujuan medis, tetapi sekarang mereka mengumpulkan debu di loteng karena orang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka – dan dia menciptakan perusahaannya JonsBones sebagai sebuah solusi

Tulang-tulang itu kemudian dibeli di AS dari China dan India.

“Pada tahun 1983, 63.000 tengkorak dikirim ke AS dan Inggris dalam satu tahun,” kata Ferry.

“Orang-orang tidak menyadari skala dan volume dan meskipun banyak dari institusi ini telah pindah [dari pembelian tulang manusia], tulang masih ada.”

Pengalihdayaan berhenti begitu “perusahaan medis mulai bermunculan untuk memenuhi permintaan ini,” lanjut Ferry.

“Ada 14 perusahaan tulang besar yang memasok seluruh perdagangan dunia, tetapi hanya empat atau lima yang masih dalam bisnis.”

Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Banyak kerangka di museum duduk di loteng orang karena mereka diturunkan dari anggota keluarga dan pemilik baru tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka. Ferry menawarkan orang-orang ini tempat untuk menyingkirkan sisa-sisa yang pada akhirnya dapat digunakan oleh lembaga pendidikan
Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Koleksinya, senilai sekitar $500.000, tersebar di ruang seluas 175 kaki persegi di tengah lingkungan Bushwick yang trendi. Dalam foto adalah lokasi di 44 Stewart Avenue

Ferry hanya fokus pada tulang yang menunjukkan indikasi penggunaan medis, bukan arkeologi, katanya kepada media

Di JonsBones, sisa-sisanya difoto, dikuratori, didokumentasikan, dan dilestarikan “sehingga generasi mendatang dapat belajar.”

Ferry mengatakan lembaga layanan pengumpulannya mungkin membutuhkan satu atau dua kerangka – yang masing-masing dapat menjual setidaknya $6.000 (Rp. 84 Juta).

Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia
Ferry, yang merupakan mahasiswa penuh waktu yang mempelajari desain produk di Parsons, menemukan kecintaannya pada tulang ketika dia baru berusia 13 tahun dan ayahnya memberinya kerangka tikus. Digambarkan adalah Ferry sebagai anak laki-laki dengan ayahnya

Tulang-tulang yang dijual juga termasuk tulang paha, tengkorak, rusuk, dan sisa-sisa lepas apa pun yang dimiliki Ferry saat ini.

“Tulang-tulang ini bukan hiasan, bukan batil dan tidak dijadikan gimmick, tapi digunakan untuk pendidikan dan pembelajaran,” katanya.

“Kami mendapatkan kembali potongan-potongan ini di tangan yang dapat mengambil manfaat darinya.”

Ferry, yang merupakan mahasiswa penuh waktu yang mempelajari desain produk di Parsons School of Design di New York, menemukan kecintaannya pada tulang ketika dia baru berusia 13 tahun dan ayahnya memberinya kerangka tikus.

“Saya ingin belajar osteologi, tetapi saya tidak bisa mendapatkan akses ke tulang dalam keadaan saya saat ini,” katanya.

Ini membuatnya menyadari bahwa ada tulang manusia di rumah orang dan mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya.

Tulang-tulang ini sebagian besar berasal dari tahun 1950-an dan 1960-an, ketika mahasiswa kedokteran diminta untuk membeli sisa-sisa untuk kelas.

Kolektor ini Membuka Museum Tulang Belakang, Kerangka dan Tengkorak Manusia

Puluhan tahun kemudian, orang-orang ini telah berlalu dan sekarang kerabat terdekat mereka adalah pemilik baru tulang-tulang itu dan banyak yang takut dengan legalitas kepemilikan dan pembuangan mereka.

Ferry mengatakan dia telah menerima ribuan email dari orang-orang yang memiliki kerangka duduk di lemari mereka dan yang takut mendapat masalah karenanya.

Dia terus menjelaskan bahwa gelar desain produknya memungkinkan dia mengambil metodologi yang berbeda dalam mengidentifikasi kerangka.

Museum Brooklyn, yang secara resmi akan dibuka bulan depan, menampilkan total sembilan kerangka lengkap, lebih dari 90 tengkorak dan dinding 110 tulang belakang manusia, bersama dengan ribuan tulang lepas.

“Saya selalu mengkhotbahkan aksesibilitas terbuka dan transparansi,’ kata Ferry, yang terus menjelaskan bahwa museum memungkinkan orang untuk bertanya dan mengungkapkan pendapat mereka tentang perdagangan tulang.”

“Orang-orang dari budaya barat telah meromantisasi teori kejahatan sejati yang ada,” katanya.

“Ketika orang melihat tulang, pikiran mereka melompat ke budaya pop dan bukan dari sudut pandang ilmiah atau pendidikan, dan kami ingin membicarakannya.”

Meskipun bisnis Ferry legal, ada banyak di AS yang tidak dan kebanyakan dari mereka membuka toko di media sosial.

Pada tahun 2020, Facebook membuka penyelidikan terhadap beberapa kelompok swasta yang menjual dan meminta sisa-sisa manusia, termasuk tengkorak, sisa-sisa janin, dan bahkan mumi anak berusia enam tahun yang berasal dari tahun 1700-an.

Tidak ada undang-undang federal di AS yang mencegah individu memiliki, membeli, atau menjual sisa-sisa manusia, kecuali jika jenazah itu adalah penduduk asli Amerika.