Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

hewan

Lebih dari 250 Spesies Fosil Hewan Berusia 500 Juta Tahun Ditemukan Di Sungai ini

Berita Baru, China – Sebuah studi baru menemukan, nenek moyang dari banyak hewan yang hidup hari ini mungkin telah hidup di Tiongkok modern lebih dari 500 juta tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Maret, salah satu kelompok fosil hewan tertua yang saat ini diketahui sains telah ditemukan di Yunnan, barat daya Cina, termasuk sisa-sisa lebih dari 250 spesies.

Ini adalah catatan kunci dari Ledakan Kambrium, yang menyaksikan penyebaran cepat spesies bilaterian, atau makhluk yang, seperti hewan dan manusia modern, memiliki simetri sebagai embrio, yaitu memiliki sisi kiri dan kanan yang merupakan bayangan cermin satu sama lain.

Fosil yang ditemukan di Biota Chengjiang yang berusia 518 juta tahun mencakup berbagai cacing, artropoda (nenek moyang udang hidup, serangga, laba-laba, kalajengking) dan bahkan vertebrata paling awal (nenek moyang ikan, amfibi, reptil, burung, dan mamalia).

Studi baru menemukan untuk pertama kalinya bahwa lingkungan ini adalah laut dangkal, delta kaya nutrisi yang dipengaruhi oleh banjir badai.

Daerah itu sekarang berada di daratan di pegunungan Provinsi Yunnan, tetapi tim mempelajari sampel inti batuan yang menunjukkan bukti arus laut di lingkungan masa lalu.

“Ledakan Kambrium sekarang diterima secara universal sebagai peristiwa evolusi cepat yang asli, tetapi faktor penyebab peristiwa ini telah lama diperdebatkan, dengan hipotesis tentang pemicu lingkungan, genetik, atau ekologi,” kata penulis senior Dr Xiaoya Ma, ahli paleobiologi di Universitas Exeter dan Universitas Yunnan.

“Penemuan lingkungan delta menjelaskan pemahaman baru tentang kemungkinan faktor penyebab untuk berkembangnya komunitas laut bilaterian Kambrium yang didominasi hewan dan pelestarian jaringan lunak mereka yang luar biasa.”

“Stressor lingkungan yang tidak stabil mungkin juga berkontribusi pada radiasi adaptif hewan purba ini.”

Rekan penulis Farid Saleh, dari Universitas Yunnan, mengatakan: “Kita dapat melihat dari asosiasi banyak aliran sedimen bahwa lingkungan yang menampung Biota Chengjiang itu kompleks dan tentu saja lebih dangkal daripada apa yang telah disarankan sebelumnya dalam literatur untuk komunitas hewan serupa.”

Changshi Qi, salah satu penulis utama dan ahli geokimia di Universitas Yunnan, menambahkan: “Penelitian kami menunjukkan bahwa Biota Chengjiang sebagian besar hidup di lingkungan delta air dangkal yang teroksigenasi dengan baik.”

“Banjir badai membawa organisme ini ke daerah kekurangan oksigen dalam yang berdekatan, yang mengarah ke pelestarian luar biasa yang kita lihat hari ini.”

Hasil penelitian ini penting karena menunjukkan bahwa sebagian besar hewan purba mentolerir kondisi stres, seperti fluktuasi salinitas (garam), dan jumlah endapan sedimen yang tinggi.

Ini kontras dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa hewan serupa menjajah perairan yang lebih dalam, lingkungan laut yang lebih stabil.

The fossils include various worms, including the Lobopodian worm (Luolishania)
Fosil-fosil tersebut meliputi berbagai jenis cacing, termasuk cacing Lobopodian (Luolishania)
Even the earliest vertebrates, ancestors of fish (pictured), amphibians, reptiles, birds and mammals have been found in the delta
Bahkan vertebrata paling awal, nenek moyang ikan (foto), amfibi, reptil, burung dan mamalia telah ditemukan di delta.

“Sulit dipercaya bahwa hewan-hewan ini mampu mengatasi lingkungan yang penuh tekanan,” kata M. Gabriela M├íngano, ahli paleontologi di Universitas Saskatchewan, yang telah mempelajari situs pelestarian luar biasa terkenal lainnya di Kanada, Maroko. , dan Tanah Hijau.

Maximiliano Paz, seorang rekan postdoctoral di Universitas Saskatchewan yang berspesialisasi dalam sistem berbutir halus, menambahkan: “Akses ke inti sedimen memungkinkan kami untuk melihat detail batuan yang biasanya sulit untuk diapresiasi di singkapan lapuk di daerah Chengjiang.”