Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tonga

Letusan Gunung Berapi Bawah Laut Tonga, di Foto dari Stasiun Luar Angkasa ISS

Berita Baru, Internasional – Abu yang dimuntahkan ke udara dari letusan gunung berapi bawah laut di wilayah Tonga, telah difoto oleh para astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional ISS.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, NASA membagikan foto-foto luar biasa yang diambil dari jendela ISS kapsul Cupola, menunjukkan selimut abu dari gumpalan yang memuntahkan ribuan kaki ke atmosfer.

Gunung berapi besar meletus pada 15 Januari, menciptakan ‘ledakan besar’ yang terjadi sekali dalam setiap seribu tahun, dan cukup besar untuk terlihat dari luar angkasa.

Ini memicu gempa bumi berkekuatan 7,4 SR, mengirimkan gelombang tsunami menabrak pulau, meninggalkannya tertutup abu dan terputus dari bantuan luar.

Peristiwa itu begitu mencolok sehingga satelit menangkap momen letusan, dengan astronot di ISS mengambil gambar gumpalan dan selimut abu di atas wilayah tersebut.

Gambar-gambar itu diambil oleh astronot NASA Kayla Barron saat stasiun itu melewati Selandia Baru, 1.200 mil dari lokasi gunung berapi, yang tidak terlihat dalam bingkai, sambil melihat ke bawah dari 253 mil di atas Bumi.

NASA shared the remarkable pictures taken out of the ISS Cupola windows, showing a blanket of ash from plumes spewing thousands of feet into the atmosphere
NASA membagikan foto-foto luar biasa yang diambil dari jendela ISS Cupola, menunjukkan selimut abu dari gumpalan yang memuntahkan ribuan kaki ke atmosfer.
The massive volcano erupted on January 15, creating a 'massive explosion' that happens once in every thousand years, and is large enough to be visible from space
Gunung berapi besar meletus pada 15 Januari, menciptakan ‘ledakan besar’ yang terjadi sekali dalam setiap seribu tahun, dan cukup besar untuk terlihat dari luar angkasa.

Di AS, gelombang lebih dari empat kaki tercatat di pantai California pada hari Sabtu, dan gelombang efek tsunami tercatat di sepanjang pantai di Oregon, Washington, British Columbia di Kanada, dan Alaska.

Astronaut Barron ‘membuka jendela’ ke Cupola pada hari Minggu dan melihat efek letusan, mengeluarkan kameranya untuk menangkap efeknya.

“Abu dari letusan gunung berapi bawah laut hari Sabtu di negara terpencil Pasifik, Tonga, mencapai ribuan kaki ke atmosfer & terlihat dari @Space_Station,” tulis akun NASA_Astronauts di Twitter.

Ada empat gambar yang dibagikan oleh tim NASA, masing-masing menunjukkan area di sekitar Selandia Baru, menunjukkan langit yang dipenuhi abu dan debu.

Salah satu gambar membuatnya tampak seperti langit benar-benar tertutup awan putih tebal, yang lain menunjukkan untaian awan yang menutupi separuh planet ini.

Gambar dari luar angkasa memainkan peran utama dalam pendeteksian, perincian, dan pembagian letusan ini, dengan citra satelit yang menunjukkan saat letusan itu terjadi.

It triggered a 7.4 magnitude earthquake, sending tsunami waves crashing into the island, leaving it covered in ash and cut off from outside help
Ini memicu gempa berkekuatan 7,4, mengirimkan gelombang tsunami menabrak pulau, meninggalkannya tertutup abu dan terputus dari bantuan luar.
The event was so striking that satellites captured the moment of the eruption, with astronauts on the ISS taking images of plumes and blankets of ash over the region
Peristiwa itu begitu mencolok sehingga satelit menangkap momen letusan, dengan astronot di ISS mengambil gambar gumpalan dan selimut abu di atas wilayah tersebut.

Sejumlah satelit cuaca menangkap letusan saat itu terjadi, mengungkapkan awan ‘mirip jamur’ besar yang menyelimuti seluruh Pulau Pasifik Tonga.

Abu yang terbawa dari ledakan itu dikirim sejauh 24 mil di atas permukaan bumi, mudah terlihat dari luar angkasa, termasuk dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Gambar astronot Barron diambil di Selandia Baru, sekitar 1.200 mil selatan gunung berapi itu sendiri, pada hari setelah letusan.

Alih-alih benar-benar menunjukkan gunung berapi, mereka menunjukkan langit yang gelap diselimuti oleh awan abu, mengungkapkan tingkat dampaknya yang luar biasa.

Letusannya begitu kuat sehingga menghancurkan pulau Hunga-Tonga-Hunga-Ha’apai yang tidak berpenghuni, dan tsunami yang dipicunya menyebabkan kerusakan parah pada pulau-pulau berpenghuni terdekat milik kerajaan Tonga.

The pictures were taken by NASA astronaut Kayla Barron as the station made a pass over New Zealand, looking down from 253 miles above the Earth
Gambar-gambar itu diambil oleh astronot NASA Kayla Barron saat stasiun itu melewati Selandia Baru, melihat ke bawah dari 253 mil di atas Bumi.
In the US, waves of more than four feet were recorded on the California coast on Saturday, and tsunami-effect waves were recorded along the coast in Oregon , Washington, British Columbia in Canada, and Alaska
Di AS, gelombang lebih dari empat kaki tercatat di pantai California pada hari Sabtu, dan gelombang efek tsunami tercatat di sepanjang pantai di Oregon, Washington, British Columbia di Kanada, dan Alaska.

Kerajaan Tonga ini melintasi batas aktivitas tektonik antara lempeng Pasifik dan Australia.

Profesor Shane Cronin, dari Universitas Auckland, adalah ahli dalam letusan Tonga. “Ini adalah salah satu ledakan besar gunung berapi yang mampu menghasilkan kira-kira setiap seribu tahun,” tulisnya di The Conversation.

Prof Cronin menambahkan: “Kita bisa berada dalam kerusuhan vulkanik besar selama beberapa minggu atau bahkan bertahun-tahun dari gunung berapi Hunga-Tonga-Hunga-Ha’apai.”

Awan abu besar yang menutupi negara pulau kecil Tonga menghalangi penerbangan pengawasan dari Selandia Baru untuk menilai tingkat kerusakan.