Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Virtual

Mark Zuckeberg Ingin Merubah Facebook Menjadi Dunia “Hangout Virtual”

Berita Baru, Amerika Serikat – Dalam sebuah wawancara baru dengan media, Mark Zuckerberg mengatakan bahwa selama lima tahun ke depan, dia ingin orang berpikir tentang Facebook bukan sebagai perusahaan media sosial, tetapi perusahaan “metaverse”.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Metaverse Ini mirip dengan lingkungan virtual di mana orang dapat bekerja dan bermain untuk sebagian besar 24 jam mereka tanpa meninggalkan rumah mereka.

“Dan harapan saya, jika kami melakukannya dengan baik, saya pikir selama lima tahun ke depan atau lebih, dalam bab berikutnya dari perusahaan kami, saya pikir kami akan secara efektif bertransisi dari orang-orang yang melihat kami sebagai perusahaan media sosial menjadi metaverse.” kata Zuckerberg dalam wawancara dengan The Verge.

“Dan jelas, semua pekerjaan yang kami lakukan di seluruh aplikasi yang digunakan orang saat ini berkontribusi langsung pada visi ini dalam hal membangun komunitas dan pembuat kontenya.”

“Tapi ini adalah sesuatu yang sangat menghabiskan banyak waktu, banyak berpikir, kami sedang mengerjakan banyak hal. Dan saya pikir itu hanya sebagian besar dari bab berikutnya untuk pekerjaan yang akan kita lakukan di seluruh industri.”

Jadi apa sebenarnya metaverse itu?

Seperti yang dijelaskan Zuckerberg, ini adalah visi yang mencakup seluruh industri teknologi, menyebutnya sebagai penerus internet seluler.

“Tapi Anda bisa berpikir tentang metaverse sebagai internet yang diwujudkan, di mana alih-alih hanya melihat konten Anda berada di dalamnya,” lanjutnya.

“Dan Anda merasa hadir dengan orang lain seolah-olah Anda berada di tempat lain, memiliki pengalaman berbeda yang tidak selalu dapat Anda lakukan di aplikasi atau halaman web 2D, seperti menari, misalnya, atau berbagai jenis kebugaran.”

'You can think about the metaverse as an embodied internet, where instead of just viewing content ¿ you are in it,' Zuckerberg said. It's similar to the OASIS in Ernest Cline's novel Ready Player One with its protagonist Wade Watts (pictured)
“Anda dapat berpikir tentang metaverse sebagai internet yang diwujudkan, di mana alih-alih hanya melihat konten – Anda berada di dalamnya,” kata Zuckerberg. Ini mirip dengan OASIS dalam novel Ernest Cline Ready Player One dengan protagonisnya Wade Watts

Pada dasarnya, ini adalah lingkungan yang mirip dengan OASIS dalam novel Ernest Cline dan film blockbuster Warner Bros Ready Player One.

OASIS fiksi, yang dibuat oleh karakter seperti Zuckerberg atau Steve Jobs bernama James Halliday, memungkinkan orang, termasuk protagonis novel, Wade Watts, memakai headset dan memasuki dunia virtual di mana mereka bisa menjadi siapa saja atau melakukan apa saja, semua dari kenyamanan rumah mereka sendiri.

Agaknya Zuckerberg menginginkan divisi Oculus perusahaan untuk membangun headset tersebut.

Pengguna dapat membuat avatar, termasuk karakter film populer, seperti Raksasa Besi, sehingga mereka dapat terlihat seperti apa pun yang mereka inginkan dari bangun hingga tidur.

Mereka dapat pergi ke dunia yang jauh untuk perjalanan panjat tebing dengan Batman, mengunjungi tempat-tempat jauh yang tidak pernah mereka mampu dalam kehidupan nyata atau menjadi teman baik (atau lebih) dengan orang-orang yang belum pernah mereka temui dalam kehidupan nyata.

Namun, CEO Facebook mengatakan visinya yang telah ia kerjakan selama beberapa bulan tidak hanya akan menjangkau realitas virtual, tetapi juga realitas tertambah, komputer, perangkat seluler, dan konsol game.

Zuckerberg is seen wearing the Oculus Quest 2 headset (pictured), which he may want to build a headset to allow people to access the metaverse
Zuckerberg terlihat mengenakan headset Oculus Quest 2 (foto), yang mungkin ingin ia buat untuk memungkinkan orang mengakses metaverse

The New York Times baru-baru ini merinci beberapa area di mana “metaverse” sudah mulai terjadi, termasuk Animal Crossing Nintendo yang populer, atau video game seperti Roblox dan Fortnite, yang semuanya dapat dimainkan di perangkat seluler dan konsol game.

Visi Zuckerberg adalah bahwa semua perangkat yang disebutkan di atas bergabung menjadi “lingkungan sinkron yang persisten di mana kita bisa bersama-sama,” menghasilkan “hibrida” antara platform media sosial saat ini seperti Facebook, Instagram dan Twitter dan lingkungan di mana Anda bisa menjadi hadir, bahkan jika Anda tidak secara fisik ada di sana.

Penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson’s Snow Crash, yang diterbitkan pada tahun 1992, menyentuh subjek ini.

Setelah keruntuhan ekonomi di seluruh dunia, AS telah dipecah menjadi berbagai wilayah yang dimiliki oleh organisasi dan pengusaha kuat yang menggunakan wilayah mereka untuk berbagai tujuan, seringkali bersifat jahat.

Orang-orang menghabiskan banyak waktu mereka di “Metaverse”, dunia multi-pemain virtual di mana orang-orang memiliki rumah virtual, mengunjungi “bar” dan melihat selebriti.

Stephenson dikreditkan dengan menciptakan frase “metaverse” sebagai penerus internet.

Zuckerberg juga menyinggung fakta bahwa metaverse tidak harus berupa lingkungan 3D, tetapi bisa juga 2D.

“Anda mungkin bisa melompat ke dalam sebuah pengalaman, seperti konser 3D atau semacamnya, dari ponsel Anda, sehingga Anda bisa mendapatkan elemen 2D atau elemen 3D.”

Miliarder berusia 37 tahun itu mencatat bahwa pandemi COVID-19 yang memaksa sebagian besar populasi global untuk bekerja dari jarak jauh dan berhenti berinteraksi dengan rekan kerja secara fisik turut berperan dalam pemikirannya dalam membangun lingkungan ini.

“dalam rapat kerja selama setahun terakhir, di mana saya kadang-kadang sulit mengingat pertemuan apa yang dikatakan seseorang, karena semuanya terlihat sama dan semuanya menyatu,” jelasnya.