Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kutub

Menghilangkan Pemanasan Global dengan Cara Mendinginkan Kutub Bumi

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan telah mengusulkan rencana ambisius untuk membekukan kembali kutub utara dan selatan sebagai cara untuk membalikkan hilangnya es dan memulihkan pemanasan global.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 20 September, Dalam sebuah studi baru, para ahli mengatakan pesawat terbang tinggi bisa menyemprotkan partikel aerosol mikroskopis ke atmosfer pada garis lintang 60 derajat utara dan selatan.

Menghilangkan Pemanasan Global dengan Cara Mendinginkan Kutub Bumi

Jika dilepaskan pada ketinggian 43.000 kaki (di atas ketinggian jelajah pesawat), aerosol ini akan perlahan melayang ke arah kutub, ini sedikit menaungi permukaan di bawahnya.

Bayangan ekstra ini akan memungkinkan kutub yang mencair untuk membeku kembali, mengurangi masalah pencairan es glasial dan naiknya permukaan laut.

Teknik ini akan “mengurangi perubahan iklim dengan membelokkan kembali ke ruang angkasa sebagian kecil dari radiasi matahari yang masuk”, kata para ilmuwan.

Konsep, yang disebut injeksi aerosol stratosfer (SAI), akan menelan biaya $ 11 miliar (Rp. 165 Triliun) per tahun, tetapi para peneliti mengatakan ini akan lebih murah daripada metode mitigasi iklim lainnya.

Konsep tersebut telah dituangkan dalam sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam Environmental Research Communications dan dipimpin oleh Wake Smith di Universitas Yale.

Para peneliti mengakui bahwa konsep tersebut kontroversial, tetapi berpendapat bahwa itu akan ‘layak’ dan bahwa $11 miliar per tahun adalah ‘luar biasa murah’ dibandingkan dengan tanggapan iklim lainnya seperti penangkapan karbon.

“Ada keraguan luas dan masuk akal tentang menyebarkan aerosol untuk mendinginkan planet ini,” kata Smith, seorang dosen di Yale.

“Tetapi jika persamaan risiko/manfaat akan terbayar di mana saja, hal ini akan menjadi kutubnya.”

Pendinginan di kutub akan memberikan perlindungan langsung hanya untuk sebagian kecil dari planet ini, meskipun garis lintang tengah juga harus mengalami beberapa penurunan suhu juga, tim mengakui.

“Meskipun demikian, setiap perubahan termostat global yang disengaja akan menjadi kepentingan bersama bagi seluruh umat manusia dan bukan hanya provinsi negara-negara Arktik dan Patagonia,” kata Smith.

Menurut Smith dan rekan, injeksi partikel dari jet akan dilakukan secara musiman di hari-hari panjang musim semi lokal dan awal musim panas.

Armada jet yang sama dapat melayani kedua belahan bumi, mengangkut ke kutub yang berlawanan dengan perubahan musim.

Menghilangkan Pemanasan Global dengan Cara Mendinginkan Kutub Bumi
Pesawat pengisian bahan bakar udara-ke-udara militer yang sudah ada sebelumnya seperti KC-135 yang sudah tua dan A330 MMRT tidak memiliki muatan yang cukup pada ketinggian yang dibutuhkan. Namun, tanker ketinggian tinggi yang baru dirancang, termasuk yang disebut SAIL-43K, akan terbukti lebih efisien, kata tim tersebut.

Selimut aerosol akan membentang 60 derajat utara dan selatan, ini kira-kira sejajar dengan Anchorage di Alaska dan ujung selatan Patagonia.

Pesawat pengisian bahan bakar udara-ke-udara militer yang sudah ada sebelumnya seperti KC-135 yang sudah tua dan A330 MMRT tidak memiliki muatan yang cukup pada ketinggian yang diperlukan.

Namun, tanker ketinggian tinggi yang baru dirancang, termasuk yang disebutkan dalam penelitian yang disebut SAIL-43K, akan terbukti lebih efisien, kata tim tersebut.

Armada yang terdiri dari sekitar 125 kapal tanker semacam itu dapat mengangkut muatan yang cukup untuk mendinginkan kutub sebesar 3,6°F (2°C) per tahun, yang akan mengembalikannya mendekati suhu rata-rata pra-industri.

Biaya sebesar $11 miliar per tahun kurang dari sepertiga biaya pendinginan seluruh planet dengan besarnya 3,6°F yang sama dan sebagian kecil dari biaya untuk mencapai emisi nol bersih, menurut para ahli.

Namun, rencana tersebut bukannya tanpa kekurangan, pesawat tentu saja akan melepaskan emisinya sendiri, yang akan berkontribusi pada pemanasan global.

Menghilangkan Pemanasan Global dengan Cara Mendinginkan Kutub Bumi
Bayangan ekstra ini akan memungkinkan kutub yang mencair untuk membeku kembali, mengurangi masalah pencairan es glasial dan pada gilirannya menaikkan permukaan laut. Digambarkan, es yang mencair di Kutub Utara

Terlebih lagi, aerosol akan terdiri dari sulfur dioksida, yang dalam kadar tinggi dapat menyebabkan mual, muntah, sakit perut dan kerusakan korosif pada saluran udara dan paru-paru.

Menurut para ahli, kurang dari 1 persen populasi manusia global tinggal di zona penyebaran target, sehingga risiko bagi sebagian besar umat manusia adalah kecil.

Smith juga mengakui bahwa gagasan itu tidak akan mengatasi penyebab mendasar dari perubahan iklim; alih-alih, itu lebih baik menjadi semacam “plester luka yang menempel di Bumi.”

“Permainan berubah meskipun ini bisa terjadi di dunia yang memanas dengan cepat, suntikan aerosol stratosfer hanya mengobati gejala perubahan iklim tetapi bukan penyakit yang mendasarinya,” kata Smith.

Sayangnya, metode potensial untuk mengatasi masalah pencairan es glasial dan naiknya permukaan laut semakin mendesak, karena kutub memanas beberapa kali lebih cepat daripada rata-rata global, ini menurut penelitian.