Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bulan

Misi NASA Tahun 2030 : Penempatan Reaktor Nuklir di Bulan

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA telah mengumumkan rencana untuk menempatkan reaktor nuklir mereka di bulan pada tahun 2030, ini sebagai bagian dari visi untuk mengubah bulan menjadi pembangkit listrik yang mengorbit bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 10 Juli, badan antariksa AS telah memilih tiga proposal konsep desain untuk sistem tenaga fisi yang siap diluncurkan pada akhir dekade ini.

Kemudian, konsep akan diuji oleh astronot yang kembali ke permukaan bulan di bawah program Artemis baru, yang akan melihat wanita pertama dan pria ke-13 mendarat di bulan pada tahun 2025.

Rencananya adalah sistem tenaga fisi kelas 40-kilowatt bertahan setidaknya 10 tahun di lingkungan bulan, dengan harapan suatu hari nanti dapat mendukung kehadiran manusia permanen di bulan, serta mendukung misi berawak ke Mars dan sekitarnya.

Jika NASA ingin membangun pangkalan di permukaan bulan, salah satu masalah utama yang harus dipecahkan adalah bagaimana penyelesaian yang diusulkan akan didukung.

Panel surya sangat bagus untuk memberi daya pada rover atau kendaraan di bulan, tetapi basis manusia akan membutuhkan sumber daya yang berkelanjutan dan andal.

Para ahli NASA mencari energi fisi nuklir sebagai jawabannya karena teknologinya telah digunakan secara luas di Bumi.

Relatif kecil dan ringan dibandingkan dengan sistem tenaga lainnya, sistem fisi dapat diandalkan dan dapat memungkinkan daya terus menerus terlepas dari energi sinar matahari yang tersedia, dan kondisi lingkungan alami lainnya, kata badan antariksa AS.

Jika demonstrasi sistem seperti itu di bulan berhasil, itu akan membuka jalan bagi bahan bakar perjalanan durasi yang lebih lama melalui ruang angkasa.

“Teknologi baru mendorong eksplorasi kami di Bulan, Mars, dan sekitarnya,” kata Jim Reuter, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA.

“Mengembangkan desain awal ini akan membantu kita meletakkan dasar untuk memperkuat kehadiran manusia jangka panjang kita di dunia lain.”

Tiga kontrak desain, yang akan diberikan melalui Laboratorium Nasional Idaho Departemen Energi AS, masing-masing bernilai sekitar $5 juta (Rp. 74.8 Miliar).

Tugas ini telah diberikan kepada perusahaan seperti Lockheed Martin, Westinghouse dari Cranberry Township di Pennsylvania dan IX dari Houston, Texas, sebuah perusahaan patungan dari Intuitive Machines dan X-Energy.

Yang terakhir, NASA akan akan bermitra dengan Maxar dan Boeing. Namun, rincian proposal konsep desain individu belum terungkap ke publik.

“Proyek Fission Surface Power adalah langkah pertama yang sangat dapat dicapai menuju Amerika Serikat membangun tenaga nuklir di bulan,” kata direktur Laboratorium Nasional Idaho John Wagner.

“Saya berharap untuk melihat apa yang masing-masing tim ini akan capai.”

Diharapkan pengembangan teknologi tenaga permukaan fisi ini juga akan membantu NASA memajukan sistem propulsi nuklir yang mengandalkan reaktor untuk menghasilkan tenaga. Ini kemudian dapat digunakan untuk misi eksplorasi luar angkasa.

It would then be tested by astronauts returning to the lunar surface under the new Artemis programme, which will see the first woman and 13th man land on the moon by 2025. Pictured is the Artemis 1 mega rocket that will transport them there
Kemudian akan diuji oleh astronot yang kembali ke permukaan bulan di bawah program Artemis baru, yang akan melihat wanita pertama dan pria ke-13 mendarat di bulan pada tahun 2025. Dalam foto adalah roket mega Artemis 1 yang akan mengangkut mereka ke sana.
It is hoped that the development of these fission surface power technologies will also help NASA advance nuclear propulsion systems (depicted in the artist's impression above) that rely on reactors to generate power. These could then be used for deep space exploration missions
Diharapkan pengembangan teknologi tenaga permukaan fisi ini juga akan membantu NASA memajukan sistem propulsi nuklir (digambarkan dalam kesan seniman di atas) yang mengandalkan reaktor untuk menghasilkan tenaga. Ini kemudian dapat digunakan untuk misi eksplorasi luar angkasa

Tanggal asli NASA untuk mendaratkan manusia di bulan lagi adalah 2024, tetapi tahun lalu tanggal itu ditunda, menyalahkan litigasi dari perusahaan pendiri Amazon Jeff Bezos, Blue Origin.

Pada bulan Agustus tahun ini, badan antariksa AS berencana untuk mengirim manikin ke luar angkasa sebagai bagian dari misi Artemis I.

Artemis I akan membuka jalan bagi penerbangan berawak, Artemis II, yang akan diluncurkan pada Mei 2024 mendatang dan terbang di bulan tanpa mendarat di atasnya, dan Artemis III, yang benar-benar akan mendarat di permukaan bulan.

Artemis III, yang akan diluncurkan ‘tidak lebih awal dari 2025’, akan menjadi yang pertama mendaratkan manusia di bulan dalam lebih dari 50 tahun yang lalu, sejak Apollo 17 pada Desember 1972.