Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

NASA

NASA membagikan foto-foto eksperimen ilmiah terbaik di ISS

Berita Baru, Internasional – NASA telah membagikan foto eksperimen ilmiah terbaik di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada tahun 2021.

Dalam galeri online, badan antariksa AS menyertakan gambar dari ‘penyelidikan terobosan’ yang dikerjakan anggota kru ISS tahun ini.

Ini termasuk menanam sayuran di luar angkasa, sel-sel rekayasa untuk penelitian pertumbuhan otot dan penggunaan realitas virtual (VR) untuk mempelajari bagaimana manusia memandang waktu dalam gravitasi rendah.

Cabai, selada, dan bahkan sawi putih pak choi dipanen di ISS sebagai bagian dari penelitian tanaman yang mempersiapkan astronot untuk misi luar angkasa.

Teknologi juga diuji untuk misi Artemis ke Bulan yang akan datang, yang akan berlangsung pada tahun 2025, menurut NASA.

Crew-2 and Crew-3 - two missions to the ISS operated by NASA on SpaceX rockets - harvested crops of chilli peppers. NASA astronaut Kayla Barron can be seen here with a chilli crop
Crew-2 dan Crew-3 – dua misi ke ISS yang dioperasikan oleh NASA dengan roket SpaceX – memanen tanaman cabai. Astronot NASA Kayla Barron dapat dilihat di sini dengan tanaman cabai
NASA astronaut Michael Hopkins enjoys the aroma of dwarf pak choi growing aboard the space station. The plants were grown for a study that explores space agriculture to sustain astronauts on future missions to the Moon or Mars
Astronot NASA Michael Hopkins menikmati aroma pak choi kerdil yang tumbuh di atas stasiun luar angkasa. Tanaman itu ditanam untuk studi yang mengeksplorasi pertanian luar angkasa untuk menopang astronot dalam misi masa depan ke Bulan atau Mars
A closeup view of red liquid moving through the Plant Water Management 3 and 4 investigation aboard the station. The investigation demonstrates passive measures for controlling fluid delivery and uptake in plant growth systems. Reduced gravity creates challenges in providing adequate fluid and nutrition for plant growth. This investigation examines using other physical properties to replace the role of gravity
Pemandangan dari dekat cairan merah yang bergerak melalui penyelidikan Plant Water Management 3 dan 4 di atas stasiun. Penyelidikan menunjukkan langkah-langkah pasif untuk mengendalikan pengiriman dan penyerapan cairan dalam sistem pertumbuhan tanaman. Berkurangnya gravitasi menciptakan tantangan dalam menyediakan cairan dan nutrisi yang cukup untuk pertumbuhan tanaman. Penyelidikan ini meneliti menggunakan sifat fisik lain untuk menggantikan peran gravitasi

ISS, yang dioperasikan oleh badan antariksa AS, Kanada, Rusia, Jepang, dan Eropa, mengorbit 250 mil (400 km) di atas Bumi.

Dalam 24 jam, stasiun ruang angkasa membuat 16 orbit planet kita, melakukan perjalanan melalui 16 matahari terbit dan terbenam.

Stasiun luar angkasa telah terus dihuni oleh manusia selama 21 tahun, mendukung banyak terobosan ilmiah.

Dalam satu foto dari galeri NASA, astronot Badan Antariksa Eropa (ESA) Thomas Pesquet yang menyelesaikan tugas keduanya di ISS tahun ini terlihat sedang mengerjakan sebuah penelitian yang disebut ‘investigasi otot kardinal’.

Studi ini menguji apakah jaringan rekayasa yang dikultur di ruang angkasa dapat memberikan model untuk mempelajari kehilangan otot dalam gravitasi rendah, yang dapat membantu menginformasikan misi Artemis.

Di luar angkasa, kurangnya gravitasi berarti otot hampir tidak perlu bekerja dan astronot memiliki rutinitas olahraga yang kuat untuk menghentikan mereka kehilangan massa otot dalam jumlah besar.

Studi serupa lainnya menggunakan model sel ginjal 3D yang dikenal sebagai chip jaringan untuk mempelajari efek gayaberat mikro pada pembentukan kristal mikro di tubulus ginjal.

“Hasilnya dapat mendukung desain perawatan yang lebih baik untuk kondisi seperti batu ginjal dan keropos tulang untuk astronot dan osteoporosis untuk orang-orang di Bumi,” kata NASA.

Astronot ISS juga memanfaatkan titik pandang unik mereka di atas Bumi untuk pemantauan badai dan lingkungan.

Anggota kru memotret Bumi menggunakan kamera genggam digital untuk merekam bagaimana planet ini berubah dari waktu ke waktu, dari perubahan yang disebabkan manusia seperti pertumbuhan kota hingga peristiwa alam seperti angin topan, banjir, dan letusan gunung berapi.

An international crew of seven people live and work while travelling at a speed of five miles per second, orbiting Earth about every 90 minutes. Here, the ISS is pictured from the SpaceX Crew Dragon Endeavour during a fly-around of the orbiting lab that took place as Crew-2 left station on November 8, 2021
Awak internasional yang terdiri dari tujuh orang tinggal dan bekerja saat bepergian dengan kecepatan lima mil per detik, mengorbit Bumi setiap 90 menit. Di sini, ISS digambarkan dari SpaceX Crew Dragon Endeavour saat terbang mengelilingi lab yang mengorbit yang berlangsung saat Crew-2 meninggalkan stasiun pada 8 November 2021
ESA (European Space Agency) astronaut Thomas Pesquet works on the Cardinal Muscle investigation. This study tests whether such engineered tissues cultured in space could provide a model for studying muscle loss and assessing possible therapeutics
Astronot ESA (Badan Antariksa Eropa) Thomas Pesquet bekerja pada penyelidikan Otot Kardinal. Studi ini menguji apakah jaringan rekayasa semacam itu yang dikultur di ruang angkasa dapat memberikan model untuk mempelajari kehilangan otot dan menilai kemungkinan terapi
NASA astronaut Megan McArthur works on an experiment involving a 3D kidney cell model known as a tissue chip to study the effects of microgravity on formation of microcrystals in kidney tubules
Astronot NASA Megan McArthur mengerjakan eksperimen yang melibatkan model sel ginjal 3D yang dikenal sebagai chip jaringan untuk mempelajari efek gayaberat mikro pada pembentukan kristal mikro di tubulus ginjal

Satu foto menunjukkan Badai Larry yang melewati Newfoundland pada bulan September seperti yang terlihat dari jendela kubah stasiun ‘Cupola’.

Gelombang besar dari Badai Larry menyebabkan ombak besar dan kondisi arus deras yang menyebabkan lima kematian langsung, sebuah laporan NOAA yang diterbitkan bulan ini mengatakan.

Pada bulan Agustus, NASA juga membagikan gambar Badai Ida yang diambil dari ISS, menunjukkan badai Kategori 4 yang kuat mengancam Amerika Utara.

Astronot NASA juga menggunakan virtual reality (VR) dan augmented reality (AR) di atas ISS untuk beberapa eksperimen. Tidak seperti virtual reality (VR), AR melapisi gambar yang dihasilkan komputer di atas adegan kehidupan nyata.

Mereka menggunakan headset HoloLens Microsoft untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana manusia memandang waktu dalam gravitasi rendah, karena kecepatan gerakan tubuh yang lebih rendah di ruang angkasa dapat memengaruhi persepsi waktu.

In this image, Hurricane Larry is pictured out of station’s Cupola window with the solar arrays to the right, which convert solar energy to electrical power
Dalam gambar ini, Badai Larry digambarkan keluar dari jendela Cupola stasiun dengan susunan surya di sebelah kanan, yang mengubah energi matahari menjadi tenaga listrik
Hurricane Ida is seen in this image taken aboard the International Space Station (ISS). The dangerous hurricane made landfall in Louisiana on August 29, 2021
Badai Ida terlihat dalam gambar yang diambil di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Badai berbahaya mendarat di Louisiana pada 29 Agustus 2021
NASA astronaut Shane Kimbrough carries the second ISS roll out solar array (iROSA) toward the space station’s Port-6 truss structure where he and fellow spacewalker Pesquet would go on to install it
Astronot NASA Shane Kimbrough membawa ISS roll out solar array (iROSA) kedua menuju struktur rangka Port-6 stasiun ruang angkasa di mana ia dan sesama penjelajah ruang angkasa Pesquet akan memasangnya

“Anggota kru memakai layar VR yang dipasang di kepala, mendengarkan instruksi, dan menggunakan trackball jari yang terhubung ke laptop untuk merespons, kata NASA.”

“Mereka melakukan tes sebulan sekali selama penerbangan, serta sebelum diluncurkan ke luar angkasa dan setelah kembali ke Bumi, untuk mengevaluasi perubahan adaptif.”

HoloLens juga digunakan sebagai bagian dari Cold Atom Lab (CAL), fasilitas ilmu kuantum ISS yang menyelenggarakan eksperimen yang mengeksplorasi sifat atom.

Pada bulan Juli, tim CAL berhasil mendemonstrasikan penggunaan headset AR untuk membantu para astronot dalam aktivitas peningkatan.

NASA juga menangkap gambar api panas dari propana encer nitrogen yang dibuat di atas stasiun ruang angkasa.

Itu dibentuk sebagai bagian dari studi Cool Flames Investigation with Gases, yang bertujuan untuk lebih memahami api yang membakar pada suhu yang sangat rendah.

Tanpa daya apung, jelaga tetap berada di api lebih lama dan membentuk kelompok besar.

This image shows a hot flame of nitrogen-diluted propane created aboard the space station inside the Combustion Integrated Rack
Gambar ini menunjukkan nyala api propana encer nitrogen yang dibuat di atas stasiun luar angkasa di dalam Combustion Integrated Rack
Astronaut Akihiko Hoshide of the Japan Aerospace Exploration Agency is pictured wearing a virtual reality headset and clicking a trackball for Time Perception, a study exploring how astronauts perceive space and time and possible effects on navigation and fine motor coordination in microgravity
Astronot Akihiko Hoshide dari Japan Aerospace Exploration Agency digambarkan mengenakan headset realitas virtual dan mengklik trackball untuk Time Perception, sebuah studi yang mengeksplorasi bagaimana astronot memandang ruang dan waktu dan kemungkinan efek pada navigasi dan koordinasi motorik halus dalam gayaberat mikro
NASA astronaut Megan McArthur wears the HoloLens headset to test an augmented reality (AR) application. AR adds sound, visual elements or other sensory stimuli to a real-life environment
Astronot NASA Megan McArthur memakai headset HoloLens untuk menguji aplikasi augmented reality (AR). AR menambahkan suara, elemen visual, atau rangsangan sensorik lainnya ke lingkungan kehidupan nyata

ISS, yang diluncurkan kembali pada tahun 1998, memiliki tahun yang sibuk beberapa pesawat ruang angkasa Soyuz membawa astronot ke dan dari stasiun, sementara misi Crew 2, dan Crew 3 mendukung ratusan eksperimen di atas laboratorium yang mengorbit.

Itu juga menghindari bencana pada bulan Juli ketika pendorong modul penelitian Rusia yang baru tiba, yang disebut Nauka, secara tidak sengaja ditembakkan beberapa jam setelah merapat.

Pada 11 November, NASA meluncurkan Crew 3, kru ‘operasional’ ketiga NASA dan SpaceX telah terbang ke ISS. Para kru berhasil mencapai ISS sekitar sehari setelah peluncuran.

Kru 3 menandai kru keempat yang diluncurkan NASA untuk mengorbit di atas kendaraan SpaceX dalam 17 bulan, membangun kemitraan publik-swasta dengan SpaceX, perusahaan swasta yang dibentuk pada 2002 oleh Elon Musk.